ISLAMISASI ILMU EKONOMI:

Document technical information

Format pdf
Size 404.2 kB
First found May 22, 2018

Document content analysis

Category Also themed
Language
not defined
Type
not defined
Concepts
no text concepts found

Persons

Organizations

Places

Transcript

Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 63
ISLAMISASI ILMU EKONOMI:
Analisa Komparatif Kurikulum
Jurusan SMI IAIN Ar-Raniry dan Jurusan Ekonomi IIUM
Hafas Furqani
Jurusan Ekonomi Islam
Fakultas Syari’ah IAIN Ar-Raniry Banda Aceh
Email: [email protected]
ABSTRACT
There is a growing trend in the Muslim world to restructure
modern knowledge and discipline in line with Islamic
epistemological principles. Islamic economics, in particular,
receives wide attention among scholars. Islamic economics is
currently moving from a mere discourse on economics in
Islamic perspective towards becoming a distinct discipline
marked by a complete body of knowledge, clear subject
matter, methodology/methodologies to appraise theories and
continuous grow of knowledge. At the practical level, the
universities all around the world are offering various subjects
on Islamic economics and finance. There are significant
attempts have been made to structure new framework of
economics curriculum by incorporating various discipline of
Islamic economics. The paper attempts to observe and survey
the Islamization of knowledge program at the International
Islamic University Malaysia and IAIN Ar-Raniry Banda
Aceh Indonesia. A comparative analysis on the teachings and
syllabus of Islamic economics, banking and finance in both
universities will be made. Some recommendations on the
structure and program of Islamic economics at IAIN ArRaniry which is going to be officiated as Islamic University
will also be outlined.
Key Words: Islamization of Knowledge, Islamic Economics,
Islamic University, Curriculum
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
64
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _
Pendahuluan
Salah satu rekomendasi dari First World Conference on Muslim Education di
Mekkah pada tahun 1976 (1398 H) adalah mendirikan universitas-universitas
Islam di dunia Muslim. Berdasarkan rekomendasi tersebut, berturut-turut dua
universitas Islam didirikan di dunia, yaitu International Islamic University di
Pakistan (1980) dan International Islamic University di Malaysia (1983).
Berbeda dengan universitas lainnya, universitas Islam membawa misi integrasi
ilmu pengetahuan Islam dan konvensional, atau lebih dikenal dengan
Islamization of Knowledge.
Sebagai institusi yang mengajar, meneliti dan mengembangkan ilmu
pengetahuan, universitas Islam mempunyai misi untuk mengkaji kembali ilmu
pengetahuan yang berkembang saat ini dengan menggunakan kerangka dan
acuan Islam, sumber-sumber ilmu yang diakui Islam, seperti Al-Qur’an dan AlSunnah, dan melahirkan ilmu pengetahuan dalam bentuknya yang baru dengan
perspektif Islam. Islamization of knowledge juga bertujuan menghidupkan
kembali tradisi ilmiah di dunia muslim dengan mengkaji literatur klasik
khazanah inteletual Muslim (al-turath) dan menemukan relevansinya di dunia
modern (Al-Faruqi, 1987). Semenjak itu, kurikulum pendidikan di perguruan
tinggi mulai di susun. Ilmu-ilmu yang di ajarkan tidak hanya melulu bersifat
konvensional, tetapi juga ilmu-ilmu ke-Islaman. Disiplin ilmu baru, yang
merupakan hasil integrasi keduanya, juga mulai diajarkan.
Perubahan status IAIN Ar-Raniry yang akan menjadi Universitas Islam Negeri
(UIN) Ar-Raniry kemungkinan juga terinspirasi, dan bagian, dari agenda
Islamisasi ilmu pengetahuan yang marak di dunia Islam pada akhir abad dua
puluh untuk melakukan perubahan paradigma dari framework konvensionalBarat dan beralih kepada kerangka Islam. Misi integrasi ilmu-ilmu ke-Islaman
dengan konvensional ini menjadi sebuah agenda penting yang harus dicapai
oleh UIN Ar-Raniry. Untuk itu, UIN Ar-Raniry bisa belajar dari pengalaman
Universitas Islam lainnya yang sudah awal terbentuk di dunia, bahkan di
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 65
Indonesia, dan tidak hanya itu, UIN Ar-Raniry berpeluang memberikan
kontribusi lebih lanjut, atau menemukan mekanisme dan cara tersendiri yang
mungkin berbeda dengan universitas lainnya dalam misi integrasi ilmu
pengetahuan, Islam dan konvensional.
Rumusan Masalah
Sejalan dengan alur pikiran di atas, maka yang menjadi tantangan adalah dalam
menyusun kurikulum di perguruan tinggi Islam, khususnya IAIN Ar-Raniry.
Perubahan
status
IAIN
menjadi
UIN
sebenarnya
membawa
misi
mengembangkan ilmu pengetahuan dengan nuansa yang baru di bawah
program integrasi ilmu
konvensional dan ke-Islaman. Ilmu konvenisoanl
selama ini di ajarkan di perguruan tinggi terlepas dari nilai-nilai Islam. Ia
murni produk ilmu sebagaimana yang dikembangkan oleh peradaban Barat
(westernized knowledge) dan di bawah pengaruh secular, memisahkan urusan
dunia dengan agama (secularized knowledge). Di sisi lain, di sebagian
perguruan tinggi Islam, ilmu-ilmu ke-Islaman diajarkan terpisah dari realita
kontemporer atau tidak mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, baik
dalam hal metodologi ataupun subtansi ilmu itu sendiri, yang selama ini
berlangsung sangat dinamik dan advance khususnya di dunia Barat. Ilmu-ilmu
ke-Islaman yang diajarkan terkesan terlalu bersifat normatif, tidak membumi
dan tidak relevan untuk dunia kontemporer Muslim.
Inilah yang menjadi inti penelitian kami, bagaimana meng-integrasikan kedua
disiplin ilmu tersebut kedalam kurikulum perguruan tinggi khususnya di IAIN
Ar-Raniry yang akan berubah status menjadi UIN Ar-Raniry, sehingga nilainilai Islam tetap ada dalam program yang diajarkan di samping mahasiswa juga
mengetahui perkembangan ilmu pengetahuan di dunia dengan mengambil
manfaat dari kemajuan yang dialami olehnegeri barat. Beberapa rekomendasi
untuk mencapai tujuan tersebut juga kami sampaikan yang terangkum dalam
dua skenario, yaitu, skenario 1, mempertahankan jurusan SMI di fakultas
Syari’ah untuk melakukan usaha integrasi ilmu ekonomi konvensional dengan
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
66
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _
ilmu-ilmu Islam, tetapi melakukan re-orientasi arah dan hala tuju jurusan SMI,
dari yang selama ini lebih fokus kepada hukum ekonomi syari’ah kearah lebih
kepada dimensi ekonomi Islam-nya. Skenario ke-2 memberi pertimbangan
kemungkinan pembentukan Fakultas Ekonomi Islam sehingga agenda
Islamisasi ilmu ekonomi bisa disusun dengan lebih terstruktur.
Metodologi
Tulisan ini bersifat kualitatif, eksploratif dan komparatif. Konsep integrasi ilmu
sebagaimana diusahakan dalam program Islamisasi ilmu pegetahuan akan
digali secara komprehensif dalam tulisan ini. Di samping itu, kami akan
menggunakan struktur kurikulum perguruan tinggi yang dikembangkan oleh
International Islamic University Malaysia (IIUM) di bawah jurusan Ekonomi,
Kulliyyah of Economics and Management Sciences dan Institut Agama Islam
Negeri (IAIN) Ar-Raniry di bawah Jurusan Syari’ah Mu’amalah Wal Iqtisad
(SMI), Fakultas Syari’ah sebagai perbandingan..
Tulisan ini berupaya menggali sejauh mungkin rasionalisasi perlunya suatu
disiplin ilmu masuk ke dalam kurikulum, menilai ilmu yang sudah diajarkan
dan merekomendasikan disiplin ilmu baru yang sepatutnya dimasukkan
kedalam kurikulum IAIN Ar-Raniry.
Integrasi Ilmu-Ilmu Ke-Islaman Dalam Kurikulum Di IIUM dan IAIN
Ar-Raniry
1. Sejarah IIUM
International Islamic University Malaysia atau IIUM didirikan pada tahun 1983
di Kuala Lumpur, Malaysia. Sebagai institusi pendidikan tinggi Islam yang
lahir dari rekomendasi World Conference on Muslim Education yang pertama
di Mekkah pada 1977, IIUM mempunyai visi “menjadi pusat pendidikan
unggulan yang mengintegrasikan ilmu-ilmu ke-Islaman dan nilai-nilai Islam
dalam semua disiplin ilmu dan mengusahakan ke arah terwujudnya
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 67
kegemilangan peranan Ummah dalam semua cabang Ilmu pengetahuan" [To be
an international centre of educational excellence which integrates Islamic
revealed knowledge and values in all disciplines and which aspires to the
restoration of the Ummah's leading role in all branches of knowledge].
Untuk mencapai visi tersebut, IIUM berusaha untuk:

Memainkan peran khusus dalam usaha mereformasi sikap (mental)
intelektual muslim kontemporer dan mengintegrasikan ilmu-ilmu keIslaman dan Ilmu-ilmu konvensional.

Melahirkan intelektual, profesional dan ilmuwan yang berkualitas
dengan mengintegrasikan nilai-nilai iman, ilmu dan akhlak untuk
menjadi agen yang mewujudkan kemajuan yang komprehensif dan
pembangunan yang seimbang di Malaysia dan dunia Muslim.

Menanamkan nilai etika Islam pada para dosen dan pegawai di
lingkungan
IIUM
demi
menjadikan
mereka
berguna
untuk
pembangunan Ummah. foster

Mendidik dan melahirkan kualitas manusia unggulan yang memiliki
nilai moral-sipiritual Islam baik dalam proses belajar, mengajar,
penelitian, konsultasi, penerbitan, maupun administrasi.

Mewujudkan
sebuah
komunitas
internasional
yang
memiliki
intelektual, professional, ilmuwan, pegawai dan pekerja yang
berdedikasi dan termotivasi dengan worldview dan kode etik Islam
sebagai bagian dari budaya kerja mereka.

Meningkatkan
intercultural
understanding
dan
mengusahakan
civilization dialogues di Malaysia dan juga di dunia.

Mengembangkan sebuah lingkungan yang menanamkan komitmen
pembelajaran yang berterusan dan rasa tanggung jawab sosial pada staf
dan mahasiswa.
Misi tersebut disingkat menjadi III’Ce (dibaca triple ice), yaitu:
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
68
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _

Integration;

Islamization;

Internationalization; and

Comprehensive Excellence

Islamisasi Ekonomi di IIUM
IIUM sebagai sebuah universitas Islam berusaha mengintegrasikan ilmu-ilmu
ke-Islaman dengan ilmu konvensional dan menjadikannya sebagai misi utama.
Untuk ilmu ekonomi, tugas tersebut dilakukan oleh Kulliyyah of Economics
and Management Sciences. Namun begitu, IIUM walaupun mempunyai misi
integrasi ilmu pengatahuan tidak mendirikan fakultas atau jurusan Islam
tertentu. Karena itu, Ekonomi Islam tidak menjadi sebuah fakultas ekonomi
Islam atau jurusan khusus di IIUM. Ini berbeda dengan International Islamic
University Islamabad, Pakistan, yang mendirikan sebuah fakultas khusus yaitu
International Institute of Islamic Economics untuk mewujudkan agenda
Islamisasi Ilmu pengetahuan. IIUM, mendirikan Jurusan Ekonomi (umum),
namun mata kuliah yang diajarkan merupakan kombinasi ilmu-ilmu ke-Islaman
dengan ilmu ekonomi konvensional.
Secara umum, struktur kurikulum Jurusan Ekonomi di IIUM berjumlah 128
sks, yang terdiri dari:

Mata Kuliah Wajib tingkat universitas
20 sks

Mata Kuliah wajib Fakultas
36 sks

Mata Kuliah wajib Jurusan
36 sks

Dan Paket Mata Kuliah pilihan jurusan (elective package) 36 sks,
(Untuk paket mata kuliah pilihan jurusan, mahasiswa boleh memilih
paket mata kuliah yang ditawarkan jurusan).
Jurusan Ekonomi mempunyai visi menawarkan program sarjana ekonomi yang
menggabungkan ilmu ekonomi konvensional dan Islam; melahirkan sarjana
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 69
yang kompeten dalam ilmu ekonomi konvensional dan Islam; serta
mengusahakan penelitian-penelitian ekonomi Islam.
2. Sejarah IAIN Ar-Raniry
Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry didirikan pada 5 Oktober 1963.
ia adalah salah satu institusi pendidikan tinggi agama Islam tertua di Indonesia
setelah IAIN Sunan Kalidjaga Yogyakarta dan IAIN Syarif Hidayatullah
Jakarta. Fakultas Syari’ah sendiri lebih dahulu didirikan, yaitu pada tahun 1960
tetapi dengan status cabang dari IAIN Sunan Kalijadga Yogyakarta (Panduan
Program S1 dan D3 IAIN Ar-Raniry Tahun Akademik 2009/2010: 1).
IAIN Ar-Raniry mempunyai visi dan misi yang terangkum dalam Dasa Krida
Pembangunan dan Pengembangan IAIN Ar-Raniry, yaitu:
1. Peningkatan mutu pendidikan yang mencakup staf pengajar, mahasiwa,
perangkat teknis dan sistem.
2. Penyederhanaan sistem administrasi dan peningkatan efisiensi kerja.
3. Peningkatan disiplin akademik dan administratif.
4. Pemacuan pembangunan sarana fisik, penuntasan master plan kampus
dan penciptaan suasana kampus yang bersih, tetib, indah, ilmiah dan
Islami.
5. Pengembangan integritas keilmuan.
6. Peningkatan penelitian.
7. Peningkatan pembinaan mahasiswa.
8. Peningkatan intensitas pengabdian kepada masyarakat dan jalinan
kerjasama dengan berbagai pihak.
9. Peningkatan peran IAIN Ar-Raniry dalam pembangunan nasional dan
daerah.
10. Peningkatan kesejahteraan dosen, karyawan dan mahasiswa.
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
70
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _

Islamisasi Ekonomi di IAIN Ar-Raniry
Sama seperti institusi pendidikan tinggi Islam lainnya, IAIN Ar-Raniry juga
berusaha untuk melakukan integrasi ilmu-ilmu ke-Islaman dan konvensional.
Agenda Islamisasi Ilmu ekonomi di IAIN Ar-Raniry diusahakan pada jurusan
Syari’ah Mu’amalah wal Iqtisad (SMI) di bawah Fakultas Syari’ah. Jurusan
SMI mempunyai visi “terwujudnya lulusan fakultas Syari’ah yang memiliki
keahlian dalam bidang hukum perdata dan ekonomi Islam (mu’amalah wal
iqtisad), baik secara akademik maupun profesional”. Untuk mencapai visi
tersebut, jurusan menyusun kurikulum dengan struktur kurikulum secara
umum, 40% dalam kurikulum nasional dan 60% kurikulum lokal yang
merupakan unggulan jurusan. Kurikulum tersebut dikelompokkan dalam tiga
komponen, yaitu (Panduan Program S1 dan D3 IAIN Ar-Raniry Tahun
Akademik 2009/2010: 39):

Mata Kuliah Umum (MKU) dengan kode INU/INK yaitu mata kuliah
dasar yang diperlukan mahasiswa untuk mengembangkan ilmu agama
Islam yang menjadi identitas IAIN.

Mata Kuliah dasar Keahlian (MKDK) dengan kode SYA untuk
Fakultas Syari’ah yang merupakan ilmu pengetahuan dasar dalam
keahlian fakultas.

Mata Kuliah Keahlian (MKK) dengan kode SMI yang merupakan
pengetahuan kejuruan dan profesi menurut jurusan Syari’ag Mu’amalah
wal Iqtisad.
Lebih lanjut, mata kuliah, dalam sistem SKS, juga dibedakan ke dalam tiga
kategori yaitu:

Mata kuliah biasa, yaitu mata kuliah yang dapat diambil oleh
mahasiswa sebagai beban studi pada semester yang bersangkutan tanpa
da persyaratan khusus denhgan lulus mata kuliah tertentu sebelumnya.
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 71

Mata kuliah bersyarat, yaitu mata kuliah yan gharus diambil oleh
mahasiswa sebagai beban studinya secara berurut, dimana kelulusannya
m enjadi syarat untuk mengambil mata kuliah sesudahnya.

Mata kuliah opsional, yaitu sejumlah mata kuliah tertentu yang diberi
kebebasan kepada mahasiswa untuk dipilih sebagai beban studinya.
3. Perbandingan Kurikulum
Kedua jurusan, baik SMI di IAIN Ar-Raniry dan Ekonomi di IIUM secara
umum berusaha untuk melakukan integrasi ilmu ekonomi konvensional dan
ilmu-ilmu ke-Islaman. Berikut adalah perbandingan kurikulum integrasi ilmu
pengetahuan sebagaimana yang diusahakan oleh kedua jurusan.
Table 1.
Perbandingan Integrasi Ilmu konvensional dan Islam
di IIUM dan IAIN Ar-Raniry
Disiplin Ilmu
Konvensional
Yang Diajarkan
1. University Required
Courses (20 SKS):
 Business ethics (ops)
 Language for Academic
Purposes
Disiplin Ilmu Islam
Yang Diajarkan
Ilmu-ilmu yang sudah
diintegrasikan
1. University Required
Courses:
 Ethics & Fiqh for
Everyday Life
 Studies of Religion I
(ops)
 Methods of
Da’awah(ops)
1. University Required
Courses:
 The Islamic
Worldview
 Islam, Knowledge &
Civilization
2. Faculty Required
2. Faculty Required
Courses (36 SKS):
Courses:
 Statistical Methods
 Fiqh for Economists I
 Business Mathematics
 Fiqh for Economists II
 Principles of
Microeconomics
 Principles of
Macroeconomics
 Principles & Practice of
Management
 Information Technology
 Financial Accounting
Fundamentals
2. Faculty Required
Courses
 Foundation of
Islamic Economics
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
72
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _
I


I
U
M
Management
Accounting
Fundamentals
Language for
Occupational Purposes
(ENMS)
4. Department Required
Courses (36 SKS):
 Intermediate
Microeconomics I
 Intermediate
Microeconomics II
 Intermediate
Macroeconomics I
 Intermediate
Macroeconomics II
 Malaysian Economy
 Econometrics I
 Money & Banking
 Public Finance
3.


Department Required
Courses:
Usul Fiqh I
Usul Fiqh II
3.


Department
Required Courses:
Islamic Banking &
Finance
History of Islamic
Economic Thought
5. Department Elective
Packages (36 SKS),
boleh pilih paket A, B,
C, D:
A. Finance Package:
 Financial Management I
 Financial Management
II
 Investment Analysis
 Corporate Finance
 International Finance
 Forecasting for
Economics & Business
A. Finance Package:
 Principles and
Practices of Takaful
and Re-takaful
B. International Package:
 International Economics
 Globalization &
Regional Economic
Powers
 International Monetary
Economics
 International Trade &
Development
 International Finance
B. International
Package:
 Islamic Countries in
the Global Economy
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 73
C.






Development Package:
Economic Development
Industrial Economics
Human Resource
Development
National Income
Accounting
Environmental
Economics
International Trade &
Development
C. Islamic Economics
Package:
 Fiqh for Economists
III
 Contemporary
Economic Thought &
Policy
 Issues in Islamic
Economics
 Objectives of Shariah
 Al-Iqtisad fi’l Qur’an
wa’l Sunnah
(Economics in the
Qur’an and Sunnah)
 Economics of Zakat
D. Islamic Economics
Package:
 (lihat di kolom 3, ilmuilmu yang sudah di
integrasikan)
I
A
I
N
A
R
R
A
N
I
R
Y























Bahasa Inggris I
Bahasa Inggris II
Ilmu Hukum
Filsafat Umum
Hukum Adat
Hukum Perdata
Hukum Pidana
Ilmu
Alamiah/Budaya/Sosial
Dasar
Matematika Dasar
Pengantar Akuntansi
Matematika Ekonomi
Sistem Hukum
Indonesia
Kewirausahaan
Hukum Pajak
Hukum Bisnis
Hukum Dagang
Sistem Ekonomi
Indonesia
Aplikasi Komputer
Perbankan
Perilaku Organisasi
Bisnis
Akuntansi Perbankan
Alternatif Penyelesasian
Sengketa
Hukum Pasar Modal
Ekonomi Makro
























Bahasa Arab-I
Bahasa Arab-II
Ulumul Qur’an
Ulumul Hadis
Ushul Fiqh I
Ushul Fiqh II
Ushul Fiqh III
Sejarah dan Peradaban
Islam
Ilmu Kalam
Akhlak/Tasawwuf
Fiqh
Metodologi Studi Islam
Tafsir
Hadis
Tarikh Tasyri’
Fiqh Mu’amalah I
Fiqh Mu’amalah II
Hukum Islam dan
Masyarakat
Fiqh Mawaris
Tafsir Ahkam
Mu’amalah I
Tafsir Ahkam
Mu’amalah II
Hadis Ahkam
Mu’amalah I
Hadis Ahkam
Mu’amalah II
Membahas Kitab Fiqh I








Ekonom Islam I
Ekonom Islam II
Sejarah Pemikiran
Ekonomi Islam
Manajemen Syari’ah
Lembaga
Perekonomian Umat
Perbankan Syari’ah
Akuntansi Syari’ah
Asuransi Syari’ah
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
74
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _




Pengantar Manajemen
Manajemen Keuangan
Manajemen SDM
Manajemen Porto Folio




Membahas Kitab Fiqh
II
Perundangan Zakat
Filsafat hukum Islam
Hukum Perikatan Islam
Berdasarkan paparan kurikulum tersebut, ada dua hal yang patut menjadi
perhatian kita untuk jurusan SMI, IAIN Ar-Raniry. Pertama, berbeda dengan
kurikulum di jurusan ekonomi IIUM yang lebih banyak menawarkan mata
kuliah ekonomi dan ekonomi Islam, kurikulum program studi SMI disusun
dengan lebih memberikan fokus ke pada aspek “hukum Islam” dari pada
dimensi “ekonomi”nya. Setidaknya ada 10 mata kuliah hukum konvensional
dan 14 mata kuliah hukum Islam. Mungkin ini karena Fakultas Syari’ah lebih
dipahami sebagai fakultas “hukum Islam” sehingga mata kuliah yang
ditekankan lebih mengarah kepada mata kuliah hukum dari pada ekonomi itu
sendiri. Ini terlihat dari tujuan yang ingin dicapai dan misi jurusan sebagaimana
termaktub dalam Buku Panduan Program S-1 dan D3 IAIN Ar-Raniry, yaitu
(1) mendidik tenaga ahli yang mampu memahami hukum Islam dan sistem
hukum nasional, (2) mendidik tenaga ahli yang mampu menjadi hakim,
pengacara dan penasehat hukum di lingkungan Mahkamah Syari’ah dan
Peradilan Agama, dan (3) mendidik tenaga ahli yang mampu memahami dan
membina lembaga sosial ekonomi Islam. Dengan tujuan dan misi seperti ini
maka wajar jika kurikulum yang disusun lebih menitikberatkan pada aspek
hukum ekonomi Islam atau (daripada ekonomi Islam itu sendiri) karena tujuan
akhirnya adalah melahirkan “kader-kader ulama, calon hakim agama dan ahli
dalam bidang hukum dan fatwa” (Panduan Program S1 dan D3 IAIN ArRaniry, 2009: 37, 39).
Implikasi yang mungkin patut menjadi perhatian kita adalah pada lulusan yang
dihasilkan. Kurangnya mata kuliah ekonomi mengakibatkan lulusan yang
dihasilkan kurang terasah pemahaman ekonominya dan kurang mampu
menganalisa fenomena ekonomi. Lulusan SMI nantinya lebih sesuai memasuki
Mahkamah Syari’ah (karena lebih menguasai hukum ekonomi syari’ah)
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 75
daripada memasuki insitusi lain seperti perbankan, bappeda, peusahaan swasta,
atau departemen pemerintahan yang memerlukan tenaga ahli yang memahami
ilmu ekonomi dan operasionalnya. Lulusan SMI akan kurang mampu bersaing
dengan misalnya lulusan Fakultas Ekonomi UNSYIAH atau universitas lainnya
di Aceh yang lebih memahami ilmu ekonomi ketika melamar pekerjaan
misalnya di sektor perbankan, perusahaan atau pemerintahan. Karena itu,
menurut hemat kami, selayaknya dipertimbangkan untuk meluaskan horizon
jurusan SMI dengan memberikan lebih muatan ilmu ekonomi.
Catatan selanjutnya adalah karena struktur kurikulum SMI lebih fokus kepada
hukum ekonomi syari’ah, akibatnya ilmu ekonomi konvensional yang diajarkan
bersifat terlalu general dan kurang terarah (lack of focus). Mahasiswa cuma
dibekalkan ilmu konvensional dasar (pengantar) dan tidak diberikan ilmu
lanjutannya (intermediate atau advance), seperti Matematika Dasar, Pengantar
Akuntansi, Matematika Ekonomi, Ekonomi Makro dan Pengantar Manajemen,
kecuali untuk ilmu manejemen, tidak ada mata kuliah lanjutan untuk ilmu
ekonomi sebagaimana yang kita dapati di jurusan Ekonomi di IIUM. Di
samping itu, ada kesan pencampuradukan mata kuliah, yang sebenarnya lebih
merupakan mata kuliah untuk beberapa jurusan, kedalam jurusan SMI, seperti
akuntansi, manajemen, keuangan dan ekonomi. Jurusan SMI, terkesan, seperti
kombinasi kesemua jurusan tersebut. Ini patut juga menjadi catatan kita karena,
pertama, orientasi atau hala tuju jurusan SMI tidak jelas dan tujuan yang ingin
dicapai menjadi tidak maksimal, kedua, agenda Islamisasi ilmu ekonomi akan
berjalan tidak terstruktur, tidak sistematis dan ada kemungkinan tidak berhasil.
Dari IAIN Ar-Raniry Menuju UIN Ar-Raniry
Universitas Islam berbeda dengan Institut Agama Islam dalam dua hal.
Pertama, institut pendidikan lebih menekankan pada satu area keilmuan yang
merupakan kekhususannya, seperti ilmu teknologi untuk institut teknologi,
ilmu pertanian untuk institut pertanian, atau ilmu ke-Islaman untuk institut
Agama Islam. Sementara universitas, seperti yang tercermin dalam akar kata
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
76
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _
namanya, universe (alam semesta), mengajarkan hampir seluruh disiplin ilmu
(kalau tidak semuanya). Dalam universitas, berbagai cabang ilmu diajarkan dan
ditawarkan oleh berbagai macam program studi.
Menjadi universitas Islam berarti ada semangat untuk mengajarkan berbagai
macam cabang ilmu pengetahuan yang lazim dipelajari dalam dunia intelektual
saat ini. Namun tidak sampai di situ saja, universitas Islam dalam usahanya
mengajarkan berbagai cabang ilmu pengetahuan, ia juga memberikan
“perspektif Islam” terhadap berbagai pengetahuan tersebut. Ia mempunyai misi
mengintegrasikan nilai-nilai Islam ke dalam ilmu pengetahuan. Ini karena, ilmu
pengetahuan, sebagaimana kita maklum, tidaklah netral. Naquib Al-Attas
(1993: 133) misalnya mengatakan:
“penting untuk ditekankan bahwa ilmu tidak lah netral, ia penuh dengan
nilai yang tercermin dari hakikat dan isi ilmu itu sendiri. Pada
hakikatnya, ilmu tersebut merupakan interpretasi dan bentukan melalui
sebuah prisma tertentu, worldview, visi intelektual dan persepsi
psikologis orang dan peradaban tertentu.”
Ilmu
pengetahuan
(worldview),
dikembangkan
menggunakan
berdasarkan
sumber
cara
tertentu
pandang
tertentu
(epistemologi)
dan
mempromosikan nilai-nilai terntentu dengan tujuan tertentu yang ingin dicapai
(aksiologi). Ilmu pengetahuan yang berkembang saat ini, dengan berbagai
macam cabangnya, di dominasi oleh Barat dengan cara pandang sekularmaterialistiknya, menolak ilmu yang bersendikan prinsip-prinsip agama, dan
mempromosikan nilai-nilai Barat, seperti kebebasan (liberalism), rationalism,
hedonism dan secularism (Furqani, 2012).
Karena itu, salah satu misi Universitas Islam adalah melakukan Islamisasi Ilmu
Pengetahuan. Program ini mulai marak pada tahun 1970-an. Islamisasi ilmu
pengetahuan
adalah
program
meng-integrasikan
ilmu
pengetahuan
konvensional dengan ilmu-ilmu ke-Islaman. Ilmu pengetahuan yang selama ini
dikembangkan dengan nuansa yang “tidak Islami”, dipenuhi dengan cara
pandang Barat, nilai-nilai yang dianut Barat, dicoba untuk dicerahkan dengan
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 77
perspektif Islam. Di sisi lain, mulai disadari pula bahwa perlu perbaikan
(reform) dalam ilmu-ilmu ke-islaman, karena selama ini, ilmu-ilmu tersebut
dikembangkan seolah-olah terlepas dari realitas sosial, ia menjadi ilmu untuk
ilmu itu sendiri yang tidak dapat diterapkan dalam dimensi yang lebih luas
dengan iklim keilmuan yang lebih dinamik (Abusulayman, 1993). Program
Islamisasi ilmu pengetahuan meliputi seluruh dimensi ilmu, mulai dari
landasan filosofi, subtansi ilmu pengetahuan, pokok kajiannya (subject matter),
metodologi, sampai kepada teori-teori yang dikembangkan.
Berdasarkan pemikiran tersebut, ditambah lagi catatan yang telah berikan
untuk program ekonomi Islam yang ditawarkan dalam jurusan SMI, dalam
konteks perubahan status IAIN Ar-raniry menjadi UIN Ar-raniry, ada beberapa
skenario yang mungkin dipertimbangkan baik dalam menyusun kurikulum
maupun strategi Islamisasi ilmu pengetahuan di UIN Ar-raniry.
Skenario 1: Merombak Jurusan SMI
Catatan untuk jurusan SMI yang kami berikan sebelum ini adalah (1)
kurikulum yang disusun lebih mengarah kepada aspek hukum syari’ah dalam
hal mu’amalat, (2) mata kuliah ekonomi yang diberikan terlalu general, tidak
fokus, sangat basic dan tidak ada mata kuliah lanjutan baik intermediate
maupun advance, dan (3) jurusan SMI terkesan ingin mengajarkan
(memborong) semua mata kuliah yang biasanya diajarkan dalam sebuah
fakultas ekonomi merupakan mata kuliah jurusan tertentu, seperti ekonomi,
akuntansi ataupun manajemen. Karena itu, menurut kami mempertahankan
jurusan SMI seperti yang ada sekarang tidak praktikal, baik untuk lulusan yang
dihasilkan, maupun dalam usaha integrasi ilmu ekonomi konvensional dan
Islam.
Untuk itu, kami rasa perlu reorientasi kembali jurusan SMI, kemana arahnya
dan apa tujuan yang ingin dicapai. Apakah tetap dalam koridor hukum
ekonomi syari’ah ataupun diarahkan kepada Ekonomi Islam, Perbankan dan
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
78
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _
Keuangan Islam, Manajemen Islam dan Akuntansi Islam, yang menurut kami
lebih menarik dan berdaya jual. Ini mungkin dilakukan dengan memberikan
paket mata kuliah yang nantinya merupakan “konsentrasi keilmuan” yang bisa
dipilih oleh mahasiswa (atau elective packages seperti dalam program ekonomi
di IIUM) pada semester ke-enam atau ke-tujuh sebelum ia mengerjakan skripsi.
Elective packages tersebut berupa beberapa paket mata kuliah yang wajib
diambil bagi mereka yang mau untuk konsentrasi pada bidang ilmu tertentu
seperti (1) Ekonomi Islam, (2) Perbankan dan Keuangan Islam, (3) Manajemen
Islam, dan (4) Akuntasi Islam. Masing-masing paket memiliki mata kuliah
sebanyak 6 atau 7 buah yang cukup untuk satu semester.
Untuk kurikulum, kami rasa perlu adanya perombakan kurikulum SMI dengan
(1) menambah beberapa mata kuliah ekonomi konvensional dan Islam dalam
prodi SMI, (2) melakukan pencerahan mata kuliah yang diajarkan agar lebih
mengarah kepada integrasi ilmu pengetahuan.
Mata kuliah konvensional yang perlu ditambah seperti, Pengantar Ilmu
Ekonomi, Ilmu Ekonomi Mikro, Ilmu Ekonomi Makro, Metodologi Riset,
Kebijakan Publik (Public Policy), Ekonomi Pembangunan, Ekonomi Moneter
Keuangan. Kemudian, diperlukan pula mata kuliah lanjutan dan juga mata
kuliah yang sudah sudah terintegrasi menjadi disiplin ilmu tersendiri, seperti
Pengantar Ilmu Ekonomi Islam, Ekonomi Mikro Islam, Ekonomi Makro Islam,
Metodologi Riset Ekonomi Islam, kebijakan Publik Islam (Islamic Public
Policy), Ekonomi Pembangunan Islam, Ekonomi Moneter keuangan Islam,
Sejarah Ekonomi Islam, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, dan seterusnya.
Mata kuliah tersebut bisa disusun sesuai dengan konsentrasi bidang yang ingin
diambil oleh mahasiswa sebagaimana kami gambarkan di atas.
Mata kuliah yang perlu dicerahkan adalah seperti hukum pasar modal, diganti
dengan pasar uang dan modal (asumsinya adalah yang kedua tidak menjelaskan
hukum saja tetapi juga aspek operasional pasar uang dan modal serta implikasi
ekonominya). Mata kuliah seperti matematika dasar, menurut kami tidak perlu
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 79
lagi diajarkan karena sudah ada mata kuliah matematika ekonomi dan
pengantar statistik yang biasanya dimulai dengan memberikan dasar
matematika tetapi dalam kasus (contoh) ekonomi. Demikian pula, mata kuliah
Sejarah dan Peradaban Islam. Menurut kami, ia sepatutnya tidak lagi diajarkan
menurut runtutan sejarah Islam sebagaimana yang sudah biasa dipelajari sejak
dari tsanamiwyah maupun aliyah. Mata kuliah tersebut sepatutnya lebih
diarahkan kepada dimensi sejarah ekonomi yang berkembang dalam peradaban
Islam.
Demikian pula, mata kuliah yang bersifat general, seperti fiqh, tafsir, hadis,
menurut kami lebih baik diganti dengan mata kuliah yang lebih mengarah
kepada ekonomi karena sudah ada mata kuliah lainnya seperti Fiqh Mu’amalah
I dan II, Membahas Kitab Fiqh I dan II, Tafsir Ahkam Mu’amalah I dan II, dan
juga Hadis Ahkam Mu’amalah I dan II. Demikian pula mata kuliah sistem
hukum Indonesia, kami rasa kurang relevansinya untuk jurusan SMI.
Skenario I ini berangkat dari asumsi UIN Ar-Raniry tidak akan membuka
Fakultas Ekonomi Islam. Namun, menurut kami, skenario ini akan merusak
khittah SMI yang selama ini identik dengan hukum ekonomi Islam atau aspek
syari’ah dalam hal mu’amalat, dan mungkin berat bagi sebagian orang. Karena
itu, mungkin perlu dipertimbangkan skenario kedua.
Skenario 2: Membuka Fakultas Ekonomi Islam
Skenario kedua yang mungkin dipertimbangkan dalam misi integrasi ilmu
ekonomi konvensional dan ilmu-ilmu Islam adalah dengan membuka Fakultas
Ekonomi Islam. Pertimbangannya adalah selama ini dalam program studi SMI,
Islamisasi ilmu yang dilakukan lebih kepada Islamisasi Hukum dalam aspek
ekonomi daripada Islamisasi ilmu ekonomi itu sendiri. Kedua, Islamisasi ilmu
ekonomi, kalau masih mahu dipertahankan dalam struktur yang lama seperti
dalam jurusan SMI, kalaupun mungkin dilakukan, akan menjadi tidak optimal.
Ini karena, ilmu ekonomi itu sendiri ada banyak cabang pengetahuan yang
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
80
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _
tidak mungkin seluruhnya ditampung dalam program SMI, tetapi akan
mungkin kalau UIN Ar-Raniriy nantinya memiliki Fakultas Ekonomi Islam.
Fakultas Ekonomi Islam akan membuka jurusan-jurusan yang selama ini ada di
universitas-universitas yang lain, seperti program studi ekonomi Islam
(department of Islamic economics), program studi akuntansi Islam (department
of Islamic Accounting), program studi manajemen Islam (department of Islamic
management), program studi keuangan dan perbankan Islam (department of
Islamic banking and finance).
Melihat contoh IIUM, dimungkinkan juga dalam setiap jurusan, mahasiswa
memilih konsentrasi studi lebih lanjut, misalnya untuk jurusan Ekonomi Islam,
ada tiga pilihan konsentrasi yang terangkum dalam paket elektif, seperti; (1)
Ekonomi Pembangunan Islam; (2) Ekonomi Keuangan Islam; (3) Ekonomi
Internasional Islam dan lain-lain yang dirasa sesuai. Masing-masing memuat
lima atau enam mata kuliah konsentrasi. Demikian seterusnya untuk jurusan
Akuntansi, Manajemen atau Keuangan dan Perbankan Islam. Masing-masing
jurusan akan memiliki paket pilihan yang merupakan konsentrasi mahasiswa.
Kesimpulan
Perubahan status IAIN Ar-Raniry menjadi UIN Ar-Raniry membawa semangat
islamisasi ilmu pengetahuan. Ia membuka kesempatan kepada UIN Ar-Raniry
untuk merestruktur semula fakultas, jurusan dan juga kurikulum serta
menyusun semula strategi yang tepat dalam misi integrasi ilmu pengetahuan
konvensional dan ilmu-ilmu Islam. UIN Ar-raniry dalam hal ini bisa
mengambil contoh dari berbagai universitas Islam yang sudah didirikan di
dunia. Studi kami mengkaji contoh islamisasi ilmu ekonomi yang diusahakan
dalam jurusan Syari’ah Mu’amalah wal Iqtisad di Fakultas Syari’ah, IAIN ArRaniry dan membandingkannya dengan Jurusan Ekonomi di Kulliyyah of
Economics and Management Sciences di IIUM. Perubahan status menjadi UIN
Ar-Raniry membuka peluang untuk reorientasi semula jurusan SMI (skenario
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012
Hafas Furqani | Islamisasi Ilmu Ekonomi _ 81
1), atau membuka Fakultas Ekonomi Islam yang tersendiri sehingga usaha
integrasi ilmu pengetahuan dapat dilakukan dengan lebih sistematis (skenario
2). Pihak universitas sebaiknya mempunyai tim ahli yang membahas dua
kemungkinan tersebut.
Daftar Pustaka
Abusulayman, Abdul Hamid. Crisis in the Muslim mind. Diterjemahkan oleh
Yusuf Talal DeLorenzo. Herndon, US: IIIT, 1993.
Al-Faruqi, Ismail Raji. (1987). Islamization of knowledge: General principles
and work plan. Herndon, Virginia: IIIT.
“about university: introduction” di
http://iiu.edu.my/about/about.shtml?id=intro. 5 Nopember 2009.
“about university: vision and mission” di
http://iiu.edu.my/about/about.shtml?id=mission. 5 Nopember 2009.
Al-Attas, Syed Muhammad Naquib. Islam and secularism. Kuala Lumpur:
ISTAC, 1993.
Furqani, Hafas. “The Foundations of Islamic Economics: A Philosophical
Exploration of the Discipline”. Ph.D of Economics Dissertation. Kuala
Lumpur: International Islamic University Malaysia, 2012.
“Program Structure of Bachelor of Economics” di
http://enm.iiu.edu.my/newkenms/?q=node/16. 5 November 2009.
Tim Penyusun. Panduan Program S1 dan D3 IAIN Ar-Raniry Tahun Akademik
2009/2010. Banda Aceh: IAIN Ar-Raniry, 2009.
SHARE | Volume 1| Number 1| January – June 2012

Similar documents

×

Report this document