MANUAL PENGADAAN PRODEP - Kementerian Pendidikan dan

Document technical information

Format pdf
Size 744.5 kB
First found Jun 9, 2017

Document content analysis

Category Also themed
Language
Italian
Type
not defined
Concepts
no text concepts found

Persons

Organizations

Places

Transcript

MANUAL PENGADAAN PRODEP
PROGRAM PENGEMBANGAN PROFESSIONAL TENAGA KEPENDIDIKAN
KEMITRAAN PENDIDIKAN AUSTRALIA DENGAN INDONESIA
KATEGORI 3 DAN KATEGORI 4
BADAN PSDMPK DAN PMP
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
Version3-23072014
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ................................................................................................................................ i
DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... ii
DAFTAR DIAGRAM .................................................................................................................... iii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................................... iv
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................................................. v
KATA PENGANTAR..................................................................................................................... vi
1.
PENDAHULUAN................................................................................................................. 1
1.1 TUJUAN MANUAL ....................................................................................................... 1
1.2 PEMBATASAN ............................................................................................................. 1
1.3 DASAR HUKUM........................................................................................................... 2
1.4 PRINSIP PENGADAAN.................................................................................................. 2
1.5 KODE ETIK................................................................................................................... 3
1.6 ISI PERJANJIAN HIBAH TERKAIT PENGADAAN.............................................................. 3
2.
DIAGRAM ALUR PENGADAAN ........................................................................................... 5
3.
RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP)............................................................................... 6
4.
PASAL PERPRES YANG DIKECUALIKAN ............................................................................... 9
5.
PROSES PELAKSANAAN PENGADAAN ................................................................................ 15
6.
PENULISAN PAJAK PADA KONTRAK ................................................................................... 21
7.
PERSETUJUAN DONOR ...................................................................................................... 25
8.
SANGGAH DAN PENGADUAN MASYARAKAT ..................................................................... 26
9.
AUDIT DAN PENYIMPANAN............................................................................................... 27
10. INFORMASI PENGADAAN .................................................................................................. 28
11. PENUTUP .......................................................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 31
i
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Anggaran Tahunan Hibah ProDEP ............................................................................................ 1
Tabel 2. Spesifikasi Modul ................................................................................................................... 15
Tabel 3. Motede Pengadaan................................................................................................................ 16
Tabel 4. Referensi Standar Dokumen Pengadaan ................................................................................ 16
Tabel 5. Tugas dan Kewenangan terkait filing...................................................................................... 27
DAFTAR DIAGRAM
Diagram 1. Alur Pengadaan .............................................................................................................5
Diagram 2. Proses Penyusunan RUP ................................................................................................8
Diagram 3.Proses Pengadaan Langsung untuk Barang...................................................................18
Diagram 4.Proses Pengadaan Langsung Untuk Jasa/Konsultan......................................................19
Diagram 5. Proses Penunjukan Langsung Non Darurat ..................................................................20
iii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Surat Klarifikasi dari Donor terkait Pengadaan ..............................................................1
Lampiran 2 Kebijakan Terhadap Kecurangan dan Korupsi ...............................................................2
Lampiran 3 Kabupaten yang dibiayai oleh ProDEP...........................................................................4
Lampiran 4 Format Rencana Umum Pengadaan............................................................................10
Lampiran 5 Contoh Standar Dokumen Lelang.....................................Error! Bookmark not defined.
DAFTAR SINGKATAN
AEPI
AUD
BPR
BMP
CHO
DIPA
ESSP
EE
BPPSDMPK&PMP
GoA
GoI
GA
Itjen
HPS
HEA
KPPU
LPMP
LPPKS
LKPP
LPSE
MIS
MoEC
MoRA
Perpres
PA
KPA
PPK
PIC
PPMP
P4TK
Pusbang Tendik
RKA
SPD
SSQ
RUP
SDTOG
ULP
TKDN
ToR
ToT
Kemitraan Pendidikan Australia Indonesia
Dolar Australia
Badan Australia untuk Pengembangan Internasional
Bank Perkreditan Rakyat
Bobot Manfaat Perusahaan
Petugas Penanganan Keluhan
Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran
Program Pendukung Sektor Pendidikan
Instansi Pelaksana
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan
Kebudayaan & Penjaminan Mutu Pendidikan
Pemerintah Australia
Pemerintah Indonesia
Perjanjian Hibah
Inspektur Jenderal
Harga Perkiraan Sendiri
Hasil Evaluasi Akhir
Komisi Pengawas Persaingan Usaha
Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan
Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah
Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
Layanan Pengadaan Secara Elektronik
Sistem Informasi Manajemen
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Kementerian Agama
Peraturan Presiden
Pengguna Anggaran
Kuasa Pengguna Anggaran
Pejabat Pembuat Komitmen
Orang yang bertanggungjawab
Pusat Penjaminan Mutu Pendidikan
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan
Pusat Pengembangan Tenaga Kependidikan
Rencana Kerja dan Anggaran
Pengembangan Keprofesian Pengawas
Kualitas dan Sistem Sekolah
Rencana Umum Pengadaan
Kelompok Pengawasan Teknis Pengembangan Staf
Unit Layanan Pengadaan
Tingkat Komponen Dalam Negeri
Kerangka Acuan Kerja
Pelatihan Bagi Pelatih
v
KATA PENGANTAR
Kami menyambut baik tersusunnya Panduan pengadaan yang disiapkan dalam rangka
pelaksanaan proses pengadaan barang/jasa dan konsultasi yang dibiayai melalui hibah DFAT
terkait program Kemitraan Pendidikan Australia Indonesia School Support and quality.
Penyusunan Panduan ini melibatkan tim AEPI SSQ Komponen 2 serta Badan Pengembangan
Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan (BPSDMPKPMP) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Diharapkan Panduan ini memudahkan para pihak
yang terkait dalam organisasi pengadaan seperti PA/KPA, Unit Layanan Pengadaan, Pejabat
Pengadaan, Pengelola Kegiatan, Panitia Penerima Hasil Pekerjaan dalam melaksanakan pekerjaan
terkait.
Isi Panduan ini merujuk kepada Perjanjian Hibah yang telah ditanda tangani oleh Pemerintah
Indonesia dan referensi regulasi terkini terkait pengadaan baik yang termuat dalam Peraturan
Presiden (Perpres) Republik Indonesia maupun Peraturan Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan
Barang /Jasa Pemerintah Indonesia (LKPP).
Saat regulasi rujukan yang ada mengalami perbaikan ataupun revisi maka revisi Panduan ini
dibutuhkan, dan amandemen terhadap Panduan ini kemudian akan diproses untuk mendapatkan
persetujuan oleh Group Pengawasan Pengembangan Teknis Staf/Staff Development Technical
Oversight Group (SDTOG).
Akhirnya saya mengajak semua pihak untuk memanfaatkan Program Kemitraan ini sebesarbesarnya sehingga tercapai tujuannya dan dilaksanakan sesuai dengan perencanaan yang telah
disusun bersama.
Jakarta, Januari 2014
Kepala Badan PSDMPK dan PMP
Prof.Dr. Syawal Gultom, M.Pd.
NIP 1962203119870311002
1. PENDAHULUAN
1.1
TUJUAN MANUAL
1.1.1
Panduan ini disusun untuk memudahkan para pihak khususnya (BADAN PSDMPK & PMP)
dan instansi pelaksana terutama pihak terkait yang akan melaksanakan proses
pengadaan barang dan jasa Professional Development for Education Personnel (ProDEP)
yang dibiayai melalui hibah Pemerintah Australia.
1.1.2
Dana hibah dapat dipergunakan tepat waktu dan tepat guna sesuai perencanaan, tanpa
menimbulkan permasalahan saat dilakukan audit dikemudian hari.
1.1.3
Para pihak dapat menyiapkan sumber daya pendukung termasuk SDM, Dana pendamping
dari APBN dan hal lain sesuai dengan kesepakatan yang tertuang dalam perjanjian hibah.
1.1.4
Penggunaan Panduan ini termasuk untuk metode pemilihan melalui e-lelang using Sistem
Pengadaan Secara Elektronik (SPSE) maupun lelang manual.
1.2
PEMBATASAN
1.2.1
Instansi-Instansi Pelaksana berikut ini, dibawah pendelegasian, petunjuk dan pengawasan
Instansi Penanggungjawab dapat melaksanakan pengadaan ProDEP:
1.2.2
a.
Pusat Pengembangan Tenaga Kependidikan (Pusbang Tendik).
b.
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (ada
12).
c.
Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan/LPMP (ada 33).
d.
Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah (LPPKS).
Pengadaan yang dimaksud terbatas pada kegiatan ProDEP antara lain:
a.
Kategori 3:
ProDEP.
Pengadaan materi pelatihan/ bahan ajar untuk kegiatan-kegiatan
b.
Kategori 4:
Sistem
Pengadaan jasa/konsultasi untuk pembelajaran berbasiskan on-line,
Infomasi
Manajemen dan sistem-sistem Monitoring dan Evaluasi.
1.2.3
Proses pelelangan dilakukan dengan pelelangan dalam negeri.
1.2.4
Anggaran tahunan Hibah yang tersedia untuk Kategori 3 dan 4 termuat pada Tabel 1 di
bawah ini
Tabel 1. Anggaran Tahunan Hibah ProDEP
Tahun
2013
2014
2015
2016
Total
Anggaran (AUD)
Kategori 3
Kategori 4
321.054
225.000
478.077
225.000
200.769
21.882
0
78.713
1.000.000
550.000
Tahun
1
1.2.5 Pengadaan materi pelatihan/ bahan ajar terbatas untuk sekolah yang berada di daerah
kegiatan ProDEP seperti termuat lampiran 1
1.2.6 Anggaran tahunan hibah ProDEP dapat dilakukan re-alokasi antar Kategori sesuai dengan
regulasi yang ada.
1.3 DASAR HUKUM
1.3.1 Dasar hukum yang mengikat dalam proses pengadaan ini adalah:
a.
Perjanjian Hibah Australia Indonesia ; DFAT Agreement No. 64705, beserta lampiran,
perubahan, dan ketentuan yang dijabarkan dalam Prosedur Manual ProDEP;
b.
Peraturan Presiden Republik Indonesia No.54/2010;
c.
Peraturan Presiden Republik Indonesia No.70/2012;
d.
Peraturan Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Republik
Indonesia (LKPP) terkini dan yang masih berlaku.
1.3.2
Dasar hukum pengadaan tersebut di atas dapat berubah dalam periode pelaksanaan hibah
ini, untuk itu jika ada ketentuan yang berdampak kepada pelaksanaan pengadaan
menggunakan hibah ini maka pihak Instansi Pelaksana harus menginformasikan secara
tertulis kepada pihak Pemerintah Australia secepatnya.
1.3.3
Infromasi tertulis wajib disampaikan kepada pihak DFAT paling lambat 20 hari kerja sejak
regulasi tersebut dinyatakan berlaku.
1.3.4
Informasi tertulis tersebut ditanda tangani oleh Kepala BPSDMPK-PMP dengan tembusan
kepada ke Manager Komponen 2 SSQ , dan dikirim ke DFAT melalui fax ke alamat:
Unit Manager Basic Education
Quality and Governance (DFAT) Indonesia, Kedutaan Besar Australia
Jl. H.R. Rasuna Said Kav. C15-16, Jakarta Selatan 12940, Indonesia
Facsimile Number: (021) 2550 5582
1.4
PRINSIP PENGADAAN
Prinsip Pengadaan yang menjadi dasar dalam proses pengadaan yang dilakukan adalah:
a. Efisien, berarti Pengadaan Barang/Jasa harus diusahakan dengan menggunakan dana
dan daya yang minimum untuk mencapai kualitas dan sasaran dalam waktu yang
ditetapkan atau menggunakan dana yang telah ditetapkan untuk mencapai hasil dan
sasaran dengan kualitas yang maksimum.
b. Efektif, berarti Pengadaan Barang/Jasa harus sesuai dengan kebutuhan dan sasaran
yang telah ditetapkan serta memberikan manfaat yang sebesar-besarnya.
c. Transparan, berarti semua ketentuan dan informasi mengenai Pengadaan Barang/Jasa
bersifat jelas dan dapat diketahui secara luas oleh Penyedia Barang/Jasa yang
berminat serta oleh masyarakat pada umumnya.
d. Terbuka, berarti Pengadaan Barang/Jasa dapat diikuti oleh semua Penyedia
Barang/Jasa yang memenuhi persyaratan/kriteria tertentu berdasarkan ketentuan dan
prosedur yang jelas.
e. Bersaing, berarti Pengadaan Barang/Jasa harus dilakukan melalui persaingan yang
sehat diantara sebanyak mungkin Penyedia Barang/Jasa yang setara dan memenuhi
persyaratan, sehingga dapat diperoleh Barang/Jasa yang ditawarkan secara kompetitif
dan tidak ada intervensi yang mengganggu terciptanya mekanisme pasar dalam
Pengadaan Barang/Jasa.
f. Adil/tidak diskriminatif, berarti memberikan perlakuan yang sama bagi semua calon
Penyedia Barang/Jasa dan tidak mengarah untuk memberi keuntungan kepada pihak
tertentu, dengan tetap memperhatikan kepentingan nasional.
1.5
KODE ETIK
Kode Etik dari setiap anggota organisasi pengadaan seperti telah termuat dalam Peraturan
Perpres 54 2010 pasal 6 adalah sebagai berikut:
a. melaksanakan tugas secara tertib, disertai rasa tanggung jawab untuk mencapai
sasaran, kelancaran dan ketepatan tercapainya tujuan Pengadaan Barang/Jasa;
b. bekerja secara profesional dan mandiri, serta menjaga kerahasiaan Dokumen
Pengadaan Barang/Jasa yang menurut sifatnya harus dirahasiakan untuk mencegah
terjadinya penyimpangan dalam Pengadaan Barang/Jasa;
c. tidak saling mempengaruhi baik langsung maupun tidak langsung yang berakibat
terjadinya persaingan tidak sehat;
d. menerima dan bertanggung jawab atas segala keputusan yang ditetapkan sesuai
dengan kesepakatan tertulis para pihak;
e. menghindari dan mencegah terjadinya pertentangan kepentingan para pihak yang
terkait, baik secara langsung maupun tidak langsung dalam proses Pengadaan
Barang/Jasa;
f. menghindari dan mencegah terjadinya pemborosan dan kebocoran keuangan negara
dalam Pengadaan Barang/Jasa;
g. menghindari dan mencegah penyalahgunaan wewenang dan/atau kolusi dengan
tujuan untuk keuntungan pribadi, golongan atau pihak lain yang secara langsung atau
tidak langsung merugikan negara;
h. dan tidak menerima, tidak menawarkan atau tidak menjanjikan untuk memberi atau
menerima hadiah, imbalan, komisi, rabat dan berupa apa saja dari atau kepada
siapapun yang diketahui atau patut diduga berkaitan dengan Pengadaan Barang/Jasa.
1.6
ISI PERJANJIAN HIBAH TERKAIT PENGADAAN
Donor telah mengirimkan surat balasan kepada Pusbangtendik terkait klarifikasi Perjanjian Hibah
terkait Pengadaan, isi surat dapat dilihat pada Lampiran 1 manual pengadaan ini.
Seksi III Pengadaan
Bagian A. Pengadaan untuk Inisiatif
1. Semua barang dan jasa yang dibutuhkan untuk mempersiapkan, manajemen dan pelaksanaan
dari Pengembangan Profesional Tenaga Kependidikan yagn didanai melalui hibah harus
dilakukaan sesuai dengan konsisten prosedur dengan ketentuan yang termuat di bawah ini:
(a) Peraturan Presiden Republik Indonesia (Perpres RI) No.54 tahun 2010 tentang
Pengadaan Barang dan Jasa serta amandement yang ermuat dalam Peraturan Presiden
Republik Indonesia (Perpres RI) No. 70 tahun 2012, beberapa tambahan dalam
Perjanjian Hibah procedur termuat dalam Appendix F (Klarifikasi terkait Pengadaan
untuk Inisiatif).
3
(b) Prosedur Manual; dan
(c) Bagian A dari seksi ini.
2. Persemakmuran mengetahui bahwa procedure pengadaan yang diatur dalam dengan
peraturan merujuk ke pasal 1 Seksi II bagian A dapat di amandemen oleh Pemerintah
Indonesia dari waktu ke waktu untuk itu perubahan harus diinformasikan kepada
Persemakmuran secara tertulis oleh Kepala BPSDMPK-PMP sebagai Instansi Penanggungjawab
Rencana Pengadaan
3. Sehubungan dengan Prosedur Manual , Pemerintah Indonesia melalui Instansi
Penanggungjawab akan menyiapkan untuk disetujui oleh Persemakmuran, Rencana
Pengadaan akan mengatur:
(a) antisipasi pengadaan besar (lebih besar atau sama dengan AUD20,000) yang akan
dilakukan pada tahun anggaran Pemerintah Indonesia berikutnya;
(b) kontrak barang dan jasa tertentu yang dibutuhkan untuk pelaksanaan inisiatif, yang
diperbolehkan sesuai dengan kategori III dan IV pada hibah ini;
(c) metode pengadaan untuk masing-masing kontrak yang diperbolehkan dalam inisiatif,
dan
(d) terkait review prosedur yang dilakukan Persemakmuran, termasuk kontrak-kontrak
yang perlu dilakukan review dan persetujuan oleh Persemakmuran.
4. Rencana Pengadaan harus disetujui oleh SDTOG dan dikirim kepada Persemekmamuran untuk
persetujuan sebelum pelaksanaan pengadaan dilakukan untuk Inisiatif.
Proses Pengadaan
5. Prosedur Manual akan mengatur proses pengadaan yang disetujui dalam perjanjian ini.
6. Kedua belah pihak telah menyetujui sampel pengadaan besar/major yang akan diaudit secara
periodic dan independen sesuai permintaan dari Persemakmuran.
7. Pemerintah Indonesia dapat meminta Persemakmuran untuk melakukan pengadaan
besar/major atas nama inisiatif.
8. Kedua belah pihak setuju bahwa Persemakmuran akan menyiapkan Spesialis pengadaan
melalui Kontraktor Pelaksanan untuk mendukung BPSDMPK-PMP di Kemendikbud untuk
mengembangkan kapasitas pengadaan pada awalnya selama 6 bulan, Periode penugasan
Spesialis Pengadaan dapat diperpanjang dengan persetujuan dari SDTOG.
9. BPSDMPK-PMP sebagai Instansi Penanggung Jawab dari Inisiatif ini bertanggung jawab untuk:
(a)
Pengembangkan kapasitas staff di lingkungan Kemendikbud dalam pengadaan.
(b)
Kesalahan dalam dokumentasi lelang pengadaan besar/major.
(c)
Kesalahan dari proses seleksi dan hal lain terkait dokumentasi.
(d)
Melakukan kajian dan memperbaiki pelaksanaan pengadaan skala kecil dan yang
dibutuhkan lainnya.
(e)
Melakukan kajian dan memperbaiki proses pengadaan yang ada dan
merekomendasikan perbaikan sesuai kebutuhan.
(f)
Mengembangkan Manual Pengadaan inisiatif sejalan dengan regulasi yang ada atau
yang diusulkan, prosedur dan ketentuan dari Pemerintah Indonesia.
2. DIAGRAM ALUR PENGADAAN
Diagram alur di bawah ini menjelaskan Langkah umum proses pengadaan (melalui penyedia)
dalam kegiatan ProDEP:
PENDAHULUAN




Penyusunan Anggaran Pendamping (DIPA) RKA K/L
Penyusunan Rencana Pengadaan dan KAK
Proses Persetujuan RUP SDTOG dan DFAT
Pengangkatan Para Pihak dalam Organisasi Pengadaan
PERSIAPAN














Pengkajian ulang RUP, Spesifikasi dan HPS
Perencanaan sistem pengadaan
Pemilihan metode penilaian kualifikasi pengadaan
Penyusunan tahapan dan jadwal pengadaan
Pemilihan Jenis Kontrak
Penyusunan Dokumen Pengadaan misalnya Standar Dokumen
Lelang
PROSES PENGADAAN
Pengumuman
Pendaftaran dan Pengambilan Dokumen Pengadaan
Penjelasan
Pemasukan Dokumen Penawaran
Pembukaan dan Evaluasi Dokumen Penawaran
Pengumuman Hasil Evaluasi
Sanggah
Persetujuan dari DFAT, untuk kondisi tertentu
Kerang ka waktu:
Sebelum tahun
anggaran berjalan
Kerangka waktu:
Paling lambat
diselesaikan 29 hari
kerja sebelum
pelelangan
Kerangka waktu:
Paling cepat
diselesaikan 15 hari
kerja sebelum
pelelangan*
*pelelangan
sederhana
KONTRAK dan SERAH TERIMA





Penandatanganan Kontrak
Pelaksanaan Kontrak
Pemantauan Kontrak
Penyerahan Barang/Jasa
Pelaporan
Kerangka waktu:
Diselesaikan paling
lambat tanggal 31
Desember, tahun
berjalan
Diagram 1. Alur Pengadaan
5
3. RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP)
3.1
Ketentuan RUP, mengacu kepada Peraturan Kepala LKPP No.13 tahun 2012 tentang
Pengumuman Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah dengan beberapa
modifikasi.
3.2
RUP yang disusun terkait dengan pengadaan dengan dana yang berasal dari Pemerintah
Australia.
3.3
RUP disusun dengan tujuan:
a.
Dasar untuk dilakukan proses persetujuan oleh SDTOG atau DFAT;
b.
Untuk memudahkan saat melakukan pelaksanaan pengadaan
c.
dasar dari pengadaan dan perubahannya jika dilakukan;
d.
sebagai bentuk transparansi dan informasi kepada publik;
e.
menjadi alat monitor dalam proses pengadaan;
f.
menjadi indikator kinerja organisasi pengadaan;
g.
informasi awal saat melakukan review dan audit pengadaan.
3.4 Tabel RUP melalui Penyedia Barang/Jasa paling tidak memuat informasi sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.
m.
n.
o.
p.
q.
r.
s.
t.
u.
v.
w.
x.
y.
3.6
Nomor
Tanggal
Nama K/L/D/I
Alamat
No urut kegiatan paket pengadaan /perkerjaan;
Kode dan nama satuan kerja
Nama paket pengadaan/perkerjaan;
Nama kegiatan;
Jenis Belanja:
Jenis Pengadaan:
Metode lelang
E proc atau non e proc
Nilai paket pengadaan/pekerjaan dengan lelang/seleksi
Nilai paket pengadaan/pekerjaan dengan penunjukan langsung/pengadaan langsung
Nilai paket pengadaan/pekerjaan dengan pembelian secara elektronik;
Volume paket pengadaan/pekerjaan;
Lokasi pekerjaan;
Sumber dana harus disebutkan misalnya PHLN
Indikasi tanggal awal pelaksanaan pemilihan penyedia;
Indikasi tanggal awal pemasukan dokumen penawaran
Indikasi tanggal kontrak
Tanggal awal selesai pelaksanaan pemilihan penyedia;
Tanggal awal pelaksanaan pekerjaan;
Tanggal selesai pelaksanaan pekerjaan; dan
Keterangan
Proses pengadaan yang boleh dilakukan oleh Instansi pelaksana, hanya kegiatan yang
termuat di dalam Tabel RUP yang telah disetujui oleh SDTOG dan DFAT, pengadaan yang
dilakukan di luar RUP yang disetujui bisa dikategorikan sebagai “Misprocurement”.
3.7
RUP disusun dalam bahasa Indonesia oleh Instansi Pelaksana berdasarkan DIPA RKAKL.
3.8
Soft copy draft final table RUP tahun anggaran berikutnya yang dilengkapi dengan draft
KAK dalam bahasa Indonesia, dapat dikirim melalui e-mail ditujukan ke Manager
Komponen 2 SSQ untuk diberikan komentar dan masukan sebelum pertemuan SDTOG
dalam rangka pengesahan RUP.
3.9
RUP dikirim ke DFAT disertai dengan surat pengantar yang ditanda tangani oleh Kepala
BPSDMPK-PMP dengan tembusan kepada Manager Komponen 2 SSQ ke alamat:
Unit Manager Basic Education
Quality and Governance (DFAT) Indonesia,
Kedutaan Besar Australia
Jl. H.R. Rasuna Said Kav. C15-16,
Jakarta Selatan 12940, Indonesia
Facsimile Number: (021) 2550 5582
3.10
RUP yang telah disetujui dalam forum pertemuan SDTOG untuk diunggah ke laman:
a.
b.
c.
d.
http://www.inaproc.lkpp.go.id ;
http://www.sibaja. Kemendikbud.go.id;
LPSE Kemendikbud, atau LPSE setempat.
papan pengumuman yang ada dimiliki oleh Instansi Pelaksana.
3.11
Perubahan atau perbaikan RUP dapat dilakukan setiap waktu sepanjang tidak mengubah
total anggaran untuk kategori 3 dan kategori 4 hibah ini.
3.12
Proses RUP perubahan mengikuti langkah yang sama, dengan dilengkapi KAK yang telah
diperbaharui.
3.13
Setelah Perubahan disetujui oleh DFAT maka Satker terkait harus segera melakukan revisi
DIPA sesuai aturan terkini.
3.14
RUP perubahan yang telah di setujui oleh SDTOG serta DFAT akan di unggah ke Laman:
a. http://www.inaproc.lkpp.go.id ;
b. http://www.sibaja. Kemendikbud.go.id;
c. LPSE Kemendikbud, atau LPSE setempat.
d. papan pengumuman dimiliki oleh Instansi Pelaksana.
3.15
Diagram 2. adalah proses penyusunan Rencana Umum Pengadaan termuat di bawah ini:
7
Diagram 2. Proses Penyusunan RUP
PASAL PERPRES YANG DIKECUALIKAN
4.1
Tabel 1 dibawah ini adalah isi-pasal dalam Perpres 54/2010 Jo Perpres 70/2012 yang telah
disetujui untuk dikecualikan/tidak digunakan dalam proses pengadaan barang dan Jasa
Program ProDEP, pengecualian ini telah disetujui oleh Pemerintah Indonesia dan
Pemerintah Australia.
4.2
Berdasarkan hal tersebut maka menjadi kewajiban dari Unit Layanan Pengadaan/Kelompok
Kerja/Pejabat Pengadaan bertanggung jawab agar menyesuaikan acuan standard dokumen
pengadaan (yang dikeluarkan oleh LKPP) dan memberikan informasi serta penjelasan yang
cukup kepada calon peserta lelang.
4.3
Pasal-pasal dalam Perpres 54/2010Jo 70/2012 yang dikecualikan dalam ProDEP, adalah
sebagai berikut
Pasal 96
(1)
Dalam pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa, K/L/D/I wajib:
a. memaksimalkan Penggunaan Barang/Jasa hasil produksi dalam negeri, termasuk
rancang bangun dan perekayasaan nasional dalam Pengadaan Barang/Jasa;
b. memaksimalkan penggunaan Penyedia Barang/Jasa nasional; dan
c. memaksimalkan penyediaan paket-paket pekerjaan untuk Usaha Mikro dan Usaha Kecil
serta koperasi kecil.
(2)
Kewajiban K/L/D/I sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan pada setiap tahapan
Pengadaan Barang/Jasa, mulai dari persiapan sampai dengan berakhirnya
Perjanjian/Kontrak.
(3)
Perjanjian/Kontrak wajib mencantumkan persyaratan penggunaan:
a. Standar Nasional Indonesia (SNI) atau standar lain yang berlaku dan/atau standar
internasional yang setara dan ditetapkan oleh instansi terkait yang berwenang;
b. produksi dalam negeri sesuai dengan kemampuan industry nasional; dan
c. tenaga ahli dan/atau Penyedia Barang/Jasa dalam negeri.
(4)
Pendayagunaan produksi dalam negeri pada proses PengadaanBarang/Jasa dilakukan
sebagai berikut:
a. ketentuan dan syarat penggunaan hasil produksi dalam negeri dimuat dalam Dokumen
Pengadaan dan dijelaskan kepada semua peserta;
b. dalam proses evaluasi Pengadaan Barang/Jasa harus diteliti sebaik-baiknya agar benarbenar merupakan hasil produksi dalam negeri dan bukan Barang/Jasa impor yang dijual
di dalam negeri;
c. dalam hal sebagian bahan untuk menghasilkan Barang/Jasa produksi dalam negeri
berasal dari impor, dipilih Barang/Jasa yang memiliki komponen dalam negeri paling
besar; dan
d. dalam mempersiapkan Pengadaan Barang/Jasa, sedapat mungkin digunakan standar
nasional dan memperhatikan kemampuan atau potensi nasional.
9
(5)
Dalam pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa diupayakan agar Penyedia Barang/Jasa dalam
negeri bertindak sebagai Penyedia Barang/Jasa utama, sedangkan Penyedia Barang/Jasa
asing dapat berperan sebagai sub-Penyedia Barang/Jasa sesuai dengan kebutuhan.
(6)
Penggunaan tenaga ahli asing yang keahliannya belum dapatdiperoleh di Indonesia, harus
disusun berdasarkan keperluan yang nyata dan diusahakan secara terencana untuk
semaksimal mungkin terjadinya pengalihan keahlian pada tenaga kerja Indonesia.
(7)
Pengadaan Barang yang terdiri atas bagian atau komponen dalam negeri dan bagian atau
komponen yang masih harus diimpor, dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut:
a. pemilahan atau pembagian komponen harus benar-benar mencerminkan bagian atau
komponen yang telah dapat diproduksi di dalam negeri dan bagian atau komponen
yang masih harus diimpor; dan
b. peserta Pengadaan diwajibkan membuat daftar Barang yang diimpor yang dilengkapi
dengan spesifikasi teknis, jumlah dan harga yang dilampirkan pada Dokumen
Penawaran.
(8)
Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi yang terdiri atas bagian atau komponen dalam negeri
dan bagian atau komponen yang masih harus diimpor, dilakukan dengan ketentuan
sebagai berikut:
a. pemilahan atau pembagian komponen harus benar-benar mencerminkan bagian atau
komponen yang telah dapat diproduksi di dalam negeri dan bagian atau komponen
yang masih harus diimpor;
b. pekerjaan pemasangan, pabrikasi, pengujian dan lainnya sedapat mungkin dilakukan di
dalam negeri; dan
c. peserta Pengadaan diwajibkan membuat daftar Barang yang diimpor yang dilengkapi
dengan spesifikasi teknis, jumlah dan harga yang dilampirkan pada Dokumen
Penawaran.
(9)
Pengadaan barang impor dimungkinkan dalam hal:
(1) Barang tersebut belum dapat diproduksi di dalam negeri;
(2) spesifikasi teknis Barang yang diproduksi di dalam negeri belum memenuhi
persyaratan; dan/atau
(3) volume produksi dalam negeri tidak mampu memenuhi kebutuhan.
(10)
Penyedia Barang/Jasa yang melaksanakan Pengadaan Barang/Jasa yang diimpor langsung,
semaksimal mungkin menggunakan jasa pelayanan yang ada di dalam negeri.
Pasal 97
(1)
Penggunaan produk dalam negeri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 96 ayat (1) huruf a,
dilakukan sesuai besaran komponen dalam negeri pada setiap Barang/Jasa yang
ditunjukkan dengan nilai Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN).
(2)
Produk Dalam Negeri wajib digunakan jika terdapat Penyedia Barang/Jasa yang
menawarkan Barang/Jasa dengan nilai TKDN ditambah nilai Bobot Manfaat Perusahaan
(BMP) paling sedikit 40% (empat puluh perseratus).
(2a)
PPK melakukan pengkajian ulang Rencana Umum Pengadaan dengan ULP/Pejabat
Pengadaan terkait penetapan penggunaan Produk Dalam Negeri sebagaimana dimaksud
pada Pasal 22 ayat (3) huruf c. angka 4).
(3)
Pembatasan penawaran produk asing yang dimaksud pada ayat (2), apabila terdapat
paling sedikit 1 (satu) produk dalam negeri dalam Daftar Inventarisasi Barang/Jasa
Produksi Dalam Negeri dengan nilai TKDN paling sedikit 25% (dua puluh lima perseratus),
dan paling sedikit 2 (dua) Produk Dalam Negeri dalam Daftar Inventarisasi Barang/Jasa
Produksi Dalam Negeri dengan nilai TKDN kurang dari 25% (dua puluh lima perseratus).
(4)
Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa sebagaimana dimaksud pada ayat hanya dapat diikuti
oleh penyedia Barang/Jasa produksi dalam negeri sepanjang penyedia Barang/Jasa
tersebut sesuai dengan spesifikasi teknis yang dipersyaratkan, harga yang wajar dan
kemampuan penyerahan hasil Pekerjaan dari sisi waktu maupun jumlah.
(5)
TKDN mengacu pada Daftar Inventarisasi Barang/Jasa Produksi Dalam Negeri yang
diterbitkan oleh Kementerian yang membidangi urusan perindustrian.
(6)
Ketentuan dan tata cara penghitungan TKDN merujuk pada ketentuan yang ditetapkan
oleh Menteri yang membidangi urusan perindustrian dengan tetap berpedoman pada tata
nilai Pengadaan Barang/Jasa sebagaimana diatur dalam Peraturan Presiden ini.
Pasal 98
(1)
Preferensi Harga untuk Barang/Jasa dalam negeri diberlakukan pada Pengadaan
Barang/Jasa yang dibiayai pinjaman luar negeri melalui Pelelangan Internasional.
(2)
Preferensi Harga untuk Barang/Jasa dalam negeri diberlakukan untuk Pengadaan
Barang/Jasa yang dibiayai rupiah murni, dengan ketentuan sebagai berikut:
a.
sampai dengan 31 Desember 2013, untuk Pengadaan Barang/Jasa bernilai diatas
Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah);
b.
mulai 1 Januari 2014, untuk Pengadaan Barang/Jasa bernilai diatas
Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).
(2a) Preferensi Harga untuk Barang/Jasa dalam negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
huruf b, berlaku terhadap produk yang diprioritaskan untuk dikembangkan, yang
ditetapkan oleh Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang
perindustrian setelah mendapat pertimbangan dari menteri/pimpinan lembaga teknis
terkait.
(3)
Preferensi Harga hanya diberikan kepada Barang/Jasa dalam negeri dengan TKDN lebih
besar atau sama dengan 25% (dua puluh lima perseratus).
(4)
Barang produksi dalam negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (3), tercantum dalam
Daftar Inventarisasi Barang/Jasa Produksi Dalam Negeri yang dikeluarkan oleh Menteri
yang membidangi urusan perindustrian.
(5)
Preferensi harga untuk Barang produksi dalam negeri paling tinggi 15% (lima belas
perseratus).
(6)
Preferensi harga untuk Pekerjaan Konstruksi yang dikerjakan oleh Kontraktor nasional
adalah 7,5% (tujuh koma lima perseratus) diatas harga penawaran terendah dari
Kontraktor asing.
(7)
Harga Evaluasi Akhir (HEA) dihitung dengan ketentuan sebagai berikut:
a.
preferensi terhadap komponen dalam negeri Barang/Jasa adalah tingkat komponen
dalam negeri dikalikan preferensi harga;
11
b.
preferensi harga diperhitungkan dalam evaluasi harga penawaran yang telah
memenuhi persyaratan administrasi dan teknis, termasuk koreksi aritmatik;
c.
perhitungan Harga Evaluasi Akhir (HEA) adalah sebagai berikut:

HEA = Harga Evaluasi Akhir.

KP = Koefisien Preferensi (Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) dikali
Preferensi tertinggi Barang/Jasa).

HP = Harga Penawaran (Harga Penawaran yang memenuhi persyaratan
lelang dan telah dievaluasi).
(8)
Dalam hal terdapat 2 (dua) atau lebih penawaran dengan HEA yang sama, penawar dengan
TKDN terbesar adalah sebagai pemenang
(9)
Pemberian Preferensi Harga sebagaimana dimaksud pada ayat (1), tidak mengubah Harga
Penawaran dan hanya digunakan oleh ULP untuk keperluan perhitungan HEA guna
menetapkan peringkat pemenang Pelelangan/Seleksi.
Pasal 101
(1)
Pengadaan Barang/Jasa yang dilaksanakan melalui Pelelangan/Seleksi internasional tetap
memberikan kesempatan kepada Penyedia Barang/Jasa nasional.
(2)
Dokumen Pengadaan melalui Pelelangan/Seleksi internasional ditulis dalam 2 (dua)
bahasa, yaitu Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris.
(3)
Dalam hal terjadi penafsiran arti yang berbeda terhadap Dokumen Pengadaan
sebagaimana dimaksud pada ayat (2), maka dokumen yang berbahasa Indonesia dijadikan
acuan.
(4)
Pengadaan Barang/Jasa yang dibiayai dengan kredit ekspor, kredit lainnya dan/atau hibah:
a.
dilakukan melalui persaingan usaha yang sehat;
b.
dilaksanakan dengan persyaratan yang paling menguntungkan negara, dari segi teknis
dan harga; dan
c.
dilakukan dengan memaksimalkan penggunaan komponen dalam negeri dan Penyedia
Barang/Jasa nasional.
d.
untuk kredit ekspor, penyerahan jaminan pelaksanaan dapat dilakukan setelah
kontrak ditandatangani dan dinyatakan berlaku efektif, dengan ketentuan jaminan
penawaran berlaku sampai dengan jaminan pelaksanaan diserahkan
(5)
Pemilihan Penyedia Barang/Jasa yang dibiayai dengan kredit ekspor, kredit lainnya
dan/atau hibah, dilakukan di dalam negeri.
(6)
Dalam Dokumen Pengadaan melalui pelelangan/seleksi internasional memuat hal-hal
sebagai berikut:
a.
adanya kerja sama antara Penyedia Barang/Jasa asing dengan industri dalam negeri,
dalam hal diperlukan dan/atau dimungkinkan;
b.
adanya ketentuan yang jelas mengenai tata cara pelaksanaan pengalihan
kemampuan, pengetahuan, keahlian, dan keterampilan, dalam hal diperlukan
dan/atau dimungkinkan; dan
c.
ketentuan bahwa seluruh proses pengadaan sedapat mungkin dilaksanakan di wilayah
Indonesia.
Pasal 102
(1)
Pengadaan Barang/Jasa yang dibiayai dana Pinjaman/Hibah Luar Negeri (PHLN) terdiri dari
kegiatan:
a. perencanaan Pengadaan Barang/Jasa dengan PHLN; dan
b. pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa dengan PHLN.
(2)
PA/KPA merencanakan Pengadaan Barang/Jasa dengan memperhatikan penggunaan
spesifikasi teknis, kualifikasi, standar nasional dan kemampuan/potensi nasional.
(3)
Dalam merencanakan Pengadaan Barang/Jasa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a, harus memaksimalkan penggunaan produksi dalam negeri sesuai dengan
kemampuan/potensi nasional dan standar nasional dalam hal:
a. studi kelayakan dan rancang bangun proyek;
b. penyiapan Dokumen Pengadaan/KAK; dan
c. penyusunan HPS.
(4)
Kriteria dan tata cara evaluasi dalam Dokumen Pengadaan mencantumkan rumusan peran
serta Penyedia Barang/Jasa nasional dan preferensi harga yang ditetapkan.
(5)
Dalam penyusunan rancangan Kontrak, perlu dicantumkan kewajiban penggunaan
produksi dalam negeri.
Pasal 104
(1)
Perusahaan asing dapat ikut serta dalam Pengadaan Barang/Jasa dengan ketentuan
sebagai berikut:
a. untuk Pengadaan Pekerjaan Konstruksi dengan nilai diatas Rp100.000.000.000,00
(seratus miliar rupiah);
b. untuk Pengadaan Barang/Jasa Lainnya dengan nilai diatas Rp20.000.000.000,00 (dua
puluh miliar rupiah); dan
c. untuk Pengadaan Jasa Konsultansi dengan nilai diatas Rp10.000.000.000,00 (sepuluh
miliar rupiah).
(1)
Perusahaan asing yang melaksanakan pekerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
harus melakukan kerja sama usaha dengan perusahaan nasional dalam bentuk
kemitraan,subKontrak dan lain-lain, dalam hal terdapat perusahaan nasional yang memiliki
kemampuan dibidang yang bersangkutan.
(2)
Dalam hal Pengadaan Barang/Jasa Lainnya dengan nilai dibawah Rp20.000.000.000,00
(dua puluh miliar rupiah) tidak dapat dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa Lainnya dari
Dalam Negeri, Pengadaan Barang/Jasa Lainnya dilakukan melalui Pelelangan Internasional
(International Competitive Bidding) dan diumumkan dalam website komunitas
internasional.
(3)
Dalam hal Pengadaan Jasa Konsultansi dengan nilai dibawah Rp10.000.000.000,00
(sepuluh miliar rupiah) tidak dapat dilaksanakan oleh Penyedia Jasa Konsultansi Dalam
13
Negeri, Pengadaan Jasa Konsultansi dilakukan melalui Seleksi Internasional (International
Competitive Bidding) dan diumumkan dalam website komunitas internasional.
(4)
Pengadaan Barang/Jasa Lainnya/Jasa Konsultansi yang dilaksanakan melalui Pelelangan
Internasional atau Seleksi Internasional sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4)
ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri/Pimpinan Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan
Institusi.
5. PROSES PELAKSANAAN PENGADAAN
5.1
Pengadaan pada program ProDEP terbatas pada:
a.
Kategori 3:
Pengadaan materi pelatihan/ bahan ajar untuk kegiatan-kegiatan
ProDEP.
b.
Kategori 4:
Pengadaan jasa/konsultasi untuk pembelajaran berbasiskan on-line,
Sistem Infomasi Manajemen dan sistem-sistem Monitoring dan
Evaluasi
Beberapa hal yang harus diperhatikan terkait proses pengadaan adalah sebagai berikut:
5.2
Pengadaan Jasa Pencetakan modul yang merupakan materi pelatihan/ bahan ajar yang
dihasilkan untuk kegiatan ProDEP seperti:
a. Program Pengembangan Kapasitas Pendidikan Pemerintah Daerah (PPKPPD).
b. Program Penyiapan Calon Kepala Sekolah (PPCKS).
c. Program Pendampingan Kepala Sekolah oleh Pengawas Sekolah (PPKSPS).
d. Pengembangan Keprofesian Berkelanjuta Kepala Sekolah/Madrasah (PKB KS/M).
5.3
Spesifikasi dari modul yang akan dicetak selanjutnya di muat dalam pada table 3 di bawah
ini:
Tabel 2. Spesifikasi Modul
Penjelasan
5.4
Sampul Modul
Isi Modul
Ukuran Kertas
A4
A4
Jenis/Gramatur kertas
Art karton 230 gram
HVS 80 gram
Cetakan isi
Color 4/1
Color 2/2
Jumlah Halaman
1 (satu)
Disesuaikan dengan jumlah
halaman, cetak bolak balik
Sampul Buku
Laminating Glossy
Biasa
Jilid Buku
Binding dengan Lem panas
Metode pemilihan pengadaan yang sesuai dengan Perjanjian Hibah jenis serta sejalan
dengan Perpres 54/2010 Jo Perpres 70/2012 dan Perka LKPP antara lain dapat di baca pada
tabel di bawah ini:
15
Tabel 3. Motede Pengadaan
Jenis Pengadaan
5.5
Pengadaan Barang/Jasa
lainnya
Pengadaan Konsultan
Metode Pengadaan
Pelelangan umum
Pelelangan sederhana
Pengadaan langsung <200 juta
Penunjukan langsung non
darurat
Seleksi Umum
Seleksi sederhana <200 juta
Pengadaan langsung < 50 juta
Penunjukan langsung non
darurat
Metode evaluasi
penawaran
Sistem gugur
Kualitas
Kualitas dan Biaya
Biaya Terendah
Pagu Anggaran
Metode penilaian
kualifikasi
Pascakualifikasi
Prakualifikasi
Prakualifikasi untuk penunjukan
langsung
Pascakualifikasi Jasa konsultasi
Perorangan
Prakualifikasi
Metode pemasukan
dokumen penawaran
sistem satu sampul
sistem satu sampul
Sistem dua sampul
Referensi Standar Dokumen Pengadaan lelang dapat di baca pada tabel di bawah ini:
Tabel 4. Referensi Standar Dokumen Pengadaan
Metode Pengadaan
Referensi
non e-procurement
Perka LKPP No.15 tahun 2012 tentang
Standar Dokumen Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
e-procurement
dapat diunduh pada alamat website
http://inaproc.lkpp.go.id
Proses pengadaan
langsung dan
penunjukan langsung
Perka LKPP No.15 tahun 2012 tentang
Standar Dokumen Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Keterangan
ULP/Pokja atau Pejabat
Pengadaan harus
melakukan penyesuaian
terhadap Standar
Dokumen Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
terkait pasal-pasal yang
dikecualikan dalam
perjanjian hibah (Bab 4.
Dalam manual pengadaan
ini).
5.6
Pelelangan untuk ProDEP wajib menggunakan Sistem Pengadaan Secara Elektronik.
5.7
Jika Jaminan penawaran dipersyaratkan maka harus dalam bentuk Letter of Credit (L/C) atau
surat jaminan dari sebuah bank dengan reputasi yang baik, artinya sebuah bank pemerintah
atau bank swasta yang beroperasi di Indonesia, tapi bukan merupakan BPR.
5.8
Seluruh pengadaan baik barang dan jasa yang menggunakan dana hibah wajib
mengumumkan pelaksanaan Pengadaan Barang/ Jasa di laman
a. LPSE Kemendikbud, atau LPSE setempat.
b. http://www.bpsdmpk. Kemendikbud.go.id
c. papan pengumuman yang ada dimiliki oleh Pusbangtendik atau instansi pelaksana
5.10
PPK, ULP/Pokja dan Pejabat Pengadaan dalam organisasi pengadaan ProDEP wajib
memiliki sertifikat keahlian pengadaan barang/jasa tingkat pertama yang dikeluarkan oleh
LKPP yang masih berlaku saat pengadaan tersebut dilakukan, pengecualian untuk PPK
yang merangkap jabatan sebagai PA/KPA.
5.11
Tata cara pengadaan Barang dan Jasa mengacu pada Perka LKPP No.14 tahun 2012
tentang Petunjuk Teknis Pengadaan Barang /Jasa Pemerintah untuk Perpres No. 70 Tahun
2012.
5.12
Metode Penunjukan Langsung yang terkait kegiatan ProDEP antara lain:
a. sewa penginapan/hotel/ruang rapat yang tarifnya terbuka dan dapat diakses oleh
masyarakat;
b. Barang/Jasa lainnya yang spesifik dan hanya dapat dilaksanakan oleh 1 (satu) Penyedia
Barang/Jasa Lainnya karena 1 (satu) pabrikan, 1 (satu) pemegang hak paten, atau pihak
yang telah mendapat izin dari pemegang hak paten.
c. Penunjukan langsung yang dilakukan setelah lelang ulang gagal dan berdasarkan
pertimbangan PA dapat dilakukan setelah mendapatkan persetujuan DFAT.
5.13
Penunjukan langsung setelah lelang ulang gagal harus tetap memperhatikan prinsip
efisiensi, efektifitas dan akuntabilitas, serta sesuai dengan ketentuan seperti hasil
pekerjaan tidak dapat ditunda, dan tidak cukup waktu untuk melaksanakan proses
Pelelangan/Seleksi/ Pemilihan Langsung dan pelaksanaan pekerjaan.
5.14
ULP/Pejabat Pengadaaan wajib mengumumkan penetapan pemenang / penyedia untuk
Pengadaan langsung dan Penunjukan langsung melalui:
a. LPSE Kemendikbud, atau LPSE setempat.
b. Papan pengumuman yang ada dimiliki oleh instansi pelaksana
5.15
Dalam Pengadaan Langsung ataupun Penunjukan Langsung, PPK harus menyusun HPS
kecuali untuk kontes/sayembara atau pengadaan langsung dengan bukti pembelian (nilai
dibawah 10 juta).
5.16
Diagram di bawah ini merupakan bagan alur proses pengadaan yang dilaksanakan
menggunakan dana ProDEP untuk kategori 3 dan 4.
17
Diagram 3.Proses Pengadaan Langsung untuk Barang
Diagram 4.Proses Pengadaan Langsung Untuk Jasa/Konsultan
19
Diagram 5. Proses Penunjukan Langsung Non Darurat
6. PENULISAN PAJAK PADA KONTRAK
6.1
Sesuai dengan Perjanjian Hibah maka ULP/PP maka penulisan Nilai Kontrak dalam Standar
Dokumen Lelang harus dimodifikasi.
6.2
Modifikasi dilakukan karena dana hibah dibebaskan pungutan Pajak Pertambahan Nilai
(PPN) , sehingga Pajak tidak dipungut/ditanggung oleh Pemerintah Indonesia.
6.4
Walaupun dibebaskan pungutan pajak PPN Surat Setoran Pajak (SSP) tetap harus
diterbitkan, dengan diberi stempel pada tiap halamannya oleh Bendahara Pengeluaran
dengan tulisan “HIBAH LUAR NEGERI PPN TIDAK DIPUNGUT”
6.4
Metode penulisan dan tata cara perhitungannya adalah sebagai berikut:
Misal Nilai Kontrak dalam Rupiah (termasuk PPN) =Rp.11.000.000,00
Nilai Fisik adalah: 100/110 X Rp 11.000.000,00 = Rp 10.000.000,00
terdiri dari:

Porsi Hibah: 100 % X Rp 10.000.000,00 = Rp 10.000.000,00

Porsi Pendamping
= 0,00

PPN
= Rp.1.000.000,00
terdiri dari:

PPN Porsi Hibah DFAT “Tidak dipungut”:10 % X Rp 10.000.000,00 = Rp 1.000.000,00

PPN Porsi Pendamping “Dipungut” : 0 % X Rp 10.000.000,00 = Rp 0,00
21
7. PERSETUJUAN DONOR
7.1
Persetujuan pemberi hibah dibutuhkan dalam situasi:
a.
akan dilakukan Pelelangan ulang sebagai keputusan dari PA/KPA (Keputusan
Sanggah/Sanggah banding) atau
b.
pelelangan ulang karena yang memasukan penawaran kurang dari tiga.
c.
penunjukan langsung yang dilakukan setelah lelang ulang gagal.
7.2
Permintaan proses persetujuan dari pemberi hibah harus dibuat secara tertulis, ditanda
tangani oleh Ketua ULP/Ketua Pokja kecuali untuk Pelelangan ulang hasil dari putusan
sanggah banding yang harus ditandatangani oleh PA/KPA.
7.3
Surat permohonan persetujuan, harus memuat sekurangnya informasi antara lain:
a.
b.
c.
d.
Latar belakang / rencana pengadaan,
kronologis proses pemilihan,
alasan permintaan persetujuan dan
KAK yang telah disempurnakan (jika ada);
7.4
Proses Persetujuan dari DFAT biasanya membutuhkan 5 hari kerja, untuk itu dibutuhkan
antisipasi oleh ULP/Pokja terhadap proses pengadaan yang sedang berjalan.
7.5
Surat yang telah ditanda tangani dapat di fax ke alamat:
Manager Basic Education Quality and governance (DFAT AID) Indonesia
Kedutaan Besar Australia
Jl. H.R. Rasuna Said Kav. C15-16, Jakarta Selatan 12940, Indonesia
Facsimile Number: (021) 2550 5582
7.6
Surat ditembusan kepada:
a.
Kepala BSDMPK & PMP
b.
Kapusbangtendik
c.
Manager Componen 2 AEPI SSQ
d.
Surat tembusan untuk Pustbangtendik difax kan ke no. (021) 5796410.
25
8. SANGGAH DAN PENGADUAN MASYARAKAT
8.1
Proses Sanggah dan Pengaduan terkait proses pengadaan yang dibiayai oleh hibah ini
mengikuti ketentuan yang termuat dalam Perpres 54/2010 Jo Perpres 70/2012.
8.2
Sesuai dengan Permendikbud No.219/P/2012 tertanggal 20 Oktober 2012 maka pengajuan
Sanggah Banding di Kemendikbud maka kewenangan menjawab sanggah banding adalah
Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan
Penjamin Mutu Pendidikan jika perlu maka dapat berkoordinasi dengan Itjen dan atau
Sekretariat Jenderal untuk penyelesaiannya.
8.3
Pengaduan masyarakat terkait proses pengadaan diterima oleh Aparat Pengawas Internal
Pemerintah (APIP) yaitu BPKP dan atau Inspektorat Jenderal (Itjen) Kemendikbud melalui:
a.
Surat kepada Inspektorat Jenderal Kemendikbud
b.
Layanan pengaduan berbasis web http://itjen.kemdiknas.go.id/kontak.html atau
c.
no telpon 021-62 21 573 7104/7105/710.
8.4
Insansi Penanggungjawab akan mengangkat Petugas Penanganan Keluhan yang
berkedudukan di BPSDMPK&PMP, Laporan pengaduan masyarakat terkait proses
pengadaan yang masuk melalui telpon, fax, email dan sms yang diterima oleh petugas
penanganan keluhan akan diteruskan kepada Kepala Pusbangtendik paling lambat 2x24
jam sejak pengaduan tersebut diterima.
8.5
Layanan bantuan hukum (sesuai Permendikbud No.9/ 2013 tertanggal 13 Februari 2013
termasuk untuk anggota organisasi pengadaan diakukan dengan bersurat kepada Menteri
melalui Biro Hukum dan Organisasi Kemendikbud dengan tembusan kepada Kepala
BPSDMPK-PMP serta Kepala Pusbangtendik, dan biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan
penggunaan jasa advokat dan/atau pelaksanaan pemberian layanan bantuan hukum yang
menjadi tugas fungsi Biro Hukum dan Organisasi dibebankan kepada anggaran Biro Hukum
dan Organisasi.
B
9. AUDIT DAN PENYIMPANAN DOKUMEN
9.1
Seluruh dokumen terkait pengadaan wajib disimpan sampai dengan 10 (sepuluh) tahun
setelah tanggal perjanjian hibah ini berakhir.
9.2
Sesuai ketentuan maka peran para pihak adalah sebagai berikut
Tabel 5. Tugas dan Kewenangan terkait filing
Nama Pihak
Tugas dan
kewenangan
terkait
dokumen
pengadaan
PA/KPA
mengawasi
penyimpanan
dan
pemeliharaan
seluruh
Dokumen
Pengadaan
Barang/Jasa.
PPK
menyimpan dan
menjaga keutuhan
seluruh dokumen
pelaksanaan
Pengadaan
Barang/Jasa.
ULP/Pejabat
Pengadaan
menyimpan dokumen
asli pemilihan
Penyedia Barang/Jasa
termasuk jawaban
sanggah/sanggah
banding
9.4 Audit pengadaan untuk item pengadaan yang bernilai lebih dari AUD 20,000 dapat dilakukan
secara periodik dan independen sesuai dengan permintaan dari Pemberi hibah.
9.5 Audit pengadaan juga dapat dilakukan dari waktu ke waktu, dengan kebijakannya sendiri,
dan dengan berkonsultasi dengan GoI dan SDTOG, komisi tim audit untuk melakukan audit
tambahan sesuai dengan Manual Prosedur.
9.6 DFAT akan menyiapkan auditor indepen untuk melakukan audit atas kepatuhan termasuk
kepatuhan terhadap sistem kontrol yang disepakati dan prosedur seperti yang dijelaskan
dalam Perjanjian Hibah dan Manual Prosedur.
9.7 Laporan audit tahunan akan dibagikan kepada wakil dari SDTOG.
27
10. HASIL PROSES PENGADAAN
Hasil proses pengadaan harus dibuktikan dengan Berita Acara Serah Terima Barang dari
penyedia kepada Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan, termasuk bukti pengiriman
/pendistribusian barang cetakan yang memuat tanda terima barang, sebagai dasar
pembayaran dan pencatatan barang persediaan.
11. INFORMASI PENGADAAN
11.1
Terkait konsultasi penyelesaian sanggah banding maka dapat menghubungi alamat di
bawah ini setiap jam kerja:
Lembaga kebijakan Pengadaan barang/Jasa Pemerintah
Direktorat Penyelesaian Sanggah
SME Tower Lt. 8 Jln. Gatot Subroto Kav 94, Jakarta Pusat 12780
Telpon: (021) 7167 3000 atau (021) 799 1025
Fax : (021) 799 6033 atau (021)799 1125
11.2
Terkait konsultasi teknis pengadaan Barang/Jasa maka dapat menghubungi alamat di
bawah ini setiap jam kerja:
Lembaga kebijakan Pengadaan barang/Jasa Pemerintah
Direktorat Bimbingan Teknis dan Advokasi
SME Tower Lt. 8 Jln. Gatot Subroto Kav 94, Jakarta Pusat 12780
Telpon: (021) 7167 3000 atau (021) 799 1025
Fax : (021) 799 6033 atau (021) 799 1125
11.3
Konsultasi terkait prosedur manual hibah dapat menghubungi alamat di bawah ini setiap
jam kerja:
Manager Komponen 2 AEPI SSQ
Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
Gedung D lantai 17,Jl Pintu Satu Senayan Jakarta Pusat – 10270
Telpon: (021) 5797 4171
Fax: (021) 5797 4172
11.4
Konsultasi terkait bantuan hukum dapat menghubungi alamat di bawah ini setiap jam
kerja:
Kepala Bagian Bantuan Hukum , Biro Hukum dan Organisasi
Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
Gedung C lantai 11, Jl Jenderal Sudirman, Senayan Jakarta Pusat 10270
Telpon: (021) 576189, (021)57311144
Fax: (021) 538947, (021)576189
Laman: http://hukor. Kemendikbud.go.id/diknasrokum/
29
12. PENUTUP
Proses pengadaan barang dan jasa dari dana ProDEP untuk kategori 3 dan 4, diantaranya
digunakan untuk penggandaan maupun pencetakan modul untuk ProDEP, kegiatan ini
mendukung keberhasilan pelaksanaan kegiatan secara keseluruhan, untuk itu agar
segenap sumberdaya pendukung mulai dari anggota Satuan Kerja, Pejabat Pembuat
Komitmen, Bendahara, Unit Layanan Pengadaan sampai dengan Panitia/Pejabat Penerima
Hasil Pekerjaan memahami tugas, tanggung jawab serta kewenangannya dengan baik.
Harapan kedepan adalah keberhasilan pelaksanaan pengadaan Barang dan Jasa dapat
terlaksana dengan tepat waktu, tepat kualitas dengan memegang prinsip-prinsip
pengadaan Barang dan Jasa sesuai dengan regulasi yang ada.
DAFTAR PUSTAKA
Perjanjian Hibah terkait antara Pemerintah Indonesia dan Australia ber nomor DFAT Agreement
No. 64705 pada Juli 2013 tentang Pengembangan Profesional Tenaga Pendidikan.
Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah.
Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 70 tahun 2012 Perubahan Kedua atas Peraturan
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 9 tahun 2013 tentang
Pemberian Pelayanan Bantuan Hukum di Lingkungan Kementerian Pendidikan Dan
Kebudayaan Dan Pemberian Kesaksian Terhadap Kasus Hukum Dugaan Tindak Pidana
Korupsi.
Peraturan Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah Nomor 14 tahun
2012 tentang Petunjuk eknis Peraturan Presiden Nomor 70 tahun 2012.
Peraturan Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah Nomor 13 tahun
2012 tentang Pengumuman Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.
Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 219/P/2012 tentang
Pemberian Kewenangan Kepada Pejabat Eselon I Atau Pejabat Eselon II Untuk Menjawab
Sanggahan Banding Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Di Lingkungan Kementerian
Pendidikan Dan Kebudayaan
Kemitraan Pendidikan Australia Indonesia Konstribusi Bagi Program Pendukung Sektor Pendidikan
(Essp) Pemerintah Indonesia Manual Prosedur Untu K Pengembangan Keprofesian Tenaga
Kependidikan Edisi Pertama September 2013
31
LAMPIRAN
Lampiran 1 Surat Klarifikasi dari Donorterkait Pengadaan
-Lampiran hal-1
Lampiran 2 Kebijakan Terhadap Kecurangan dan Korupsi
11.1
Pemerintah Australia dan Pemerintah Indonesia tidak memberikan toleransi apapun terhadap
tindakan kecurangan serta berkomitmen untuk memastikan bahwa hibah ini digunakan
sesuai peruntukannya dan dengan cara yang telah disahkan oleh Perjanjian Hibah.
11.2
Mencegah dan mendeteksi tindak kecurangan yang melibatkan dana hibah dari Program ini
terutama menjadi tanggung jawab Pemerintah Indonesia melalui dalam hal ini adalah
BPSMDPK & PMP
11.3
Jika Pemerintah Indonesia mengetahui adanya dugaan penyalahgunaan dana hibah yang
melibatkan perilaku curang atau korupsi dan tidak mengambil tindakan tepat waktu dan
tepat untuk memperbaiki situasi dengan cara yang dianggap memuaskan bagi Pemerintah
Australia penyaluran dana Hibah Program ini mungkin dapat ditunda sampai situasinya
diperbaiki.
11.4
Tindakan kecurangan uang atau penggelapan didefinisikan sebagai:
Secara tidak jujur mendapatkan suatu manfaat, atau mengakibatkan suatu kerugian, dengan
cara yang tidak jujur, atau cara-cara lainnya.
11.5
Penjelasannya adalah sebagai berikut:
a. Secara tidak jujur:
Tindakan itu memang disengaja, dan bukan sekedar tindak kecerobohan, atau
ketidak-pahaman terhadap prosedur atau sekedar kesalahan manusiawi.
Si pelaku mengerti bahwa tindakan itu salah atau memiliki niat tidak jujur
b. Mendapatkan
Mendapatkan keuntungan untuk diri sendiri atau orang lain
Ini juga bisa berarti mendorong orang ketiga untuk bertindak dengan cara yang tidak
jujur sehingga mereka mendapatkan keuntungan itu
c. Manfaat:
Manfaat mungkin berwujud (misalnya keuntungan keuangan) atau tidak berwujud
(misalnya membuat pernyataan palsu yang mengarah ke munculnya suatu hak yang
sebenarnya tidak berlaku)
d. Mengakibatkan kerugian,
Sebuah kerugian dari properti secara permanen atau temporer.
Hal ini juga termasuk 'tidak mendapatkan apa yang seseorang mungkin bisa
mendapatkan'
‘Properti’ didefinisikan secara luas mencangkup uang uang, rumah dan harta pribadi.
e. Tindak kebohongan:
Yang dimaksud adalah Tindak kebohongan meliputi perilaku, baik disengaja atau
ceroboh, yang menipu. Secara umum, jika terjadi tindak penipuan, maka aspek
ketidakjujuran pasti juga ada.
f.
Cara-cara lainnya
Ini adalah ungkapan umum untuk memastikan bahwa perilaku tidak jujur itu termasuk
juga tindakan-tindakan yang tidak selalu melibatkan penipuan.
11.6
Kecurangan termasuk:
a. Pencurian harta atau uang.
b. Tindak kecurangan dalam akuntansi termasuk faktur palsu, penggelapan dana, transaksi
fiktif.
c. Penggunaan tidak sah, atau memperoleh properti, peralatan, bahan atau jasa secara
tidak sah.
d. Menyebabkan kerugian, atau menghindari dan / atau menciptakan kewajiban.
e. Memberikan informasi palsu atau menyesatkan, atau gagal untuk memberikan informasi
walaupun tidak wajib untuk melakukannya.
f. Membantu rekanan sehingga mereka menagih terlalu mahal, atau menerima suap dari
mereka, atau membayar mereka untuk layanan yang tidak diterima.
g. Menerima hadiah, pembayaran atau gratifikasi dari rekanan/mitra pelaksana untuk
informasi atau keuntungan finansial.
h. Membuat atau menerima pembayaran di luar ketentuan perjanjian, kontrak atau
melanggar prosedur baku agar dapat mempercepat atau mengamankan kinerja tindakan
rutin yang sebenarnya sah didapat tanpa harus ada pembayaran (uang pelicin).
i.
Suap, termasuk menyuap pegawai asing (orang asing)
j.
Korupsi atau penyalahgunaan jabatan.
k. Membuat, menggunakan atau memiliki data yang dipalsukan atau memalsukan
dokumen termasuk daftar hadir, kualifikasi dan referensi.
l.
Menyebabkan kerugian, atau menghindari dan / atau menciptakan kewajiban.
m. Penggunaan tidak sah atas fasilitas komputer, kendaraan, telepon dan jasa properti
lainnya
n. Penggunaan tidak sah atau tidak disetujui untuk pembayaran biaya taksi, kartu kredit,
biaya rekening dan bentuk lain dari sistem pembayaran yang berlaku.
-Lampiran hal-3
Lampiran 3 Kabupaten yang dibiayai oleh ProDEP
Provinsi
Kabupate n/Kota (*)
Aceh
1. Aceh Barat Daya
Aceh
2. Aceh Barat
Aceh
3. Aceh Besar
Aceh
4. Aceh Jaya
Aceh
5. Aceh Selatan
Aceh
6. Aceh Singkil
Aceh
7. Aceh Tamiang
Aceh
8. Aceh Tengah
Aceh
9. Aceh Tenggara
Aceh
10. Aceh Timur
Aceh
11. Aceh Utara
Aceh
12. Bener Meriah
Aceh
13. Bireuen
Aceh
14. Gayo Lues
Aceh
15. Nagan Raya
Aceh
16. Pidie
Aceh
17. Pidie Jaya
Aceh
18. Simeulue
Aceh
19. Kota Sabang
Aceh
20. Kota Subulussalam
Aceh
21. Kota Banda Aceh
Aceh
22. Kota Langsa
Aceh
23. Kota Lhokseumawe
Bali
24. Badung
Bali
25. Bangli
Bali
26. Buleleng
Bali
27. Gianyar
Bali
28. Jembrana
Bali
29. Karangasem
Bali
30. Klungkung
Bali
31. Tabanan
Bali
32. Kota Denpasar
Bangka-Belitung
33. Bangka
Bangka-Belitung
34. Bangka Barat
Bangka-Belitung
35. Bangka Tengah
Bangka-Belitung
36. Bangka Selatan
Bangka-Belitung
37. Belitung
Bangka-Belitung
38. Belitung Timur
Bangka-Belitung
39. Kota Pangkal Pinang
Banten
40. Pandeglang
Banten
41. Serang
Banten
42. Kota Tangerang
Bengkulu
43. Bengkulu Selatan
Bengkulu
44. Bengkulu Utara
Bengkulu
45. Kaur
Bengkulu
46. Muko-Muko
Bengkulu
47. Rejang Lebong
Provinsi
Kabupate n/Kota (*)
Bengkulu
48. Kota Bengkulu
D1 Yogyakarta
49. Bantul
D1 Yogyakarta
50. Gunung Kidul
D1 Yogyakarta
51. Kulon Progo
D1 Yogyakarta
52. Sleman
D1 Yogyakarta
53. Kota Yogyakarta
DKI Jakarta
54. Kota Jakarta Barat
DKI Jakarta
55. Kota Jakarta Utara
DKI Jakarta
56. Kota Jakarta Timur
DKI Jakarta
57. Kota Jakarta Selatan
Gorontalo
58. Boalemo
Gorontalo
59. Bone Bolango
Gorontalo
60. Gorontalo
Gorontalo
61. Pohuwato
Gorontalo
62. Kota Gorontalo
Jambi
63. Kerinci
Jambi
64. Tebo
West Java
65. Bogor
West Java
66. Ciamis
West Java
67. Cirebon
West Java
68. Sukabumi
West Java
69. Sumedang
West Java
70. Tasikmalaya
West Java
71. Kota Banjar
West Java
72. Kota Bekasi
West Java
73. Kota Cimahi
West Java
74. Kota Depok
West Java
75. Kota Sukabumi
West Java
76. Kota Tasikmalaya
Central Java
77. Banyumas
Central Java
78. Brebes
Central Java
79. Cilacap
Central Java
80. Demak
Central Java
81. Karanganyar
Central Java
82. Kendal
Central Java
83. Magelang
Central Java
84. Pati
Central Java
85. Pekalongan
Central Java
86. Purbalingga
Central Java
87. Purworejo
Central Java
88. Semarang
Central Java
89. Sragen
Central Java
90. Sukoharjo
Central Java
91. Tegal
Central Java
92. Wonogiri
-Lampiran hal-5
Provinsi
Kabupate n/Kota (*)
Central Java
93. Kota Magelang
Central Java
94. Kota Surakarta
Central Java
95. Kota Tegal
East Java
96. Banyuwangi
East Java
97. Blitar
East Java
98. Bojonegoro
East Java
99. Bondowoso
East Java
100. Gresik
East Java
101. Jombang
East Java
102. Lumajang
East Java
103. Madiun
East Java
104. Malang
East Java
105. Nganjuk
East Java
106. Ngawi
East Java
107. Pacitan
East Java
108. Sidoarjo
East Java
109. Kota Batu
East Java
110. Kota Madiun
East Java
111. Kota Malang
West Kalimantan
112. Kayong Utara
West Kalimantan
113. Kubu Raya
West Kalimantan
114. Melawi
West Kalimantan
115. Pontianak
West Kalimantan
116. Sambas
West Kalimantan
117. Sanggau
West Kalimantan
118. Sintang
West Kalimantan
119. Kota Pontianak
West Kalimantan
120. Kota Singkawang
South Kalimantan
121. Banjar
South Kalimantan
122. Hulu Sungai Selatan
South Kalimantan
123. Hulu Sungai Utara
South Kalimantan
124. Kotabaru
South Kalimantan
125. Tabalong
South Kalimantan
126. Tanah Laut
South Kalimantan
127. Tanah Bumbu
South Kalimantan
128. Tapin
South Kalimantan
129. Kota Banjarbaru
South Kalimantan
130. Kota Banjarmasin
Central Kalimantan
131. Barito Selatan
South Kalimantan
132. Gunung Mas
South Kalimantan
133. Kapuas
South Kalimantan
134. Katingan
South Kalimantan
135. Kotawaringin Barat
South Kalimantan
136. Kotawaringin Timur
South Kalimantan
137. Lamandau
South Kalimantan
138. Murung Raya
South Kalimantan
139. Pulang Pisau
South Kalimantan
140. Seruyan
Provinsi
Kabupate n/Kota (*)
South Kalimantan
141. Kota Palangka Raya
East Kalimantan
142. Berau
East Kalimantan
143. Kutai Barat
East Kalimantan
144. Kutai Kartanegara
East Kalimantan
145. Kutai Timur
East Kalimantan
146. Paser
East Kalimantan
147. Penajam Paser Utara
East Kalimantan
148. Kota Balikpapan
East Kalimantan
149. Kota Bontang
East Kalimantan
150. Kota Samarinda
North Kalimantan
151. Bukungan
North Kalimantan
152. Kota Tarakan
Lampung
153. Pringsewu
Lampung
154. Kota Metro
Maluku
155. Kepulauan Aru
Maluku
156. Maluku Tenggara
Maluku
157. Seram Bagian Barat
Maluku
158. Kota Ambon
Maluku
159. Kota Tual
North Maluku
160. Halmahera Barat
North Maluku
161. Halmahera Utara
North Maluku
162. Kepulauan Sula
North Maluku
163. Kota Ternate
North Maluku
164. Kota Tidore
West Nusa Tenggara
165. Bima
West Nusa Tenggara
166. Lombok Barat
West Nusa Tenggara
167. Lombok Timur
West Nusa Tenggara
168. Lombok Utara
West Nusa Tenggara
169. Sumbawa Barat
West Nusa Tenggara
170. Kota Bima
East Nusa Tenggara
171. Alor
East Nusa Tenggara
172. Ende
East Nusa Tenggara
173. Lembata
East Nusa Tenggara
174. Manggarai
East Nusa Tenggara
175. Manggarai Timur
East Nusa Tenggara
176. Nagekeo
East Nusa Tenggara
177. Ngada
East Nusa Tenggara
178. Rote Ndao
East Nusa Tenggara
179. Sikka
East Nusa Tenggara
180. Sumba Tengah
East Nusa Tenggara
181. Timor Tengah Selatan
East Nusa Tenggara
182. Timor Tengah Utara
East Nusa Tenggara
183. Kota Kupang
Papua
184. Kota Jayapura
West Papua
185. Fak-Fak
-Lampiran hal-7
Provinsi
Kabupate n/Kota (*)
West Papua
186. Manokwari
West Papua
187. Sorong
West Papua
188. Sorong Selatan
Riau
189. Bengkalis
Riau
190. Kampar
Riau
191. Kuantan Singingi
Riau
192. Pelalawan
Riau
193. Rokan Hulu
Riau
194. Kota Dumai
Riau Islands
195. Kota Batam
Riau Islands
196. Kota Tanjung Pinang
West Sulawesi
197. Majene
West Sulawesi
198. Mamuju
West Sulawesi
199. Polewali Mandar
South Sulawesi
200. Bantaeng
South Sulawesi
201. Barru
South Sulawesi
202. Bone
South Sulawesi
203. Enrekang
South Sulawesi
204. Gowa
South Sulawesi
205. Jeneponto
South Sulawesi
206. Luwu Timur
South Sulawesi
207. Maros
South Sulawesi
208. Pangkajene Kepulauan
South Sulawesi
209. Kepulauan Selayar
South Sulawesi
210. Sinjai
South Sulawesi
211. Sidenreng Rappang
South Sulawesi
212. Soppeng
South Sulawesi
213. Tana Toraja
South Sulawesi
214. Wajo
Central Sulawesi
215. Donggala
Central Sulawesi
216. Morowali
Central Sulawesi
217. Parigi Moutong
Central Sulawesi
218. Toli-Toli
Central Sulawesi
219. Sigi
Central Sulawesi
220. Kota Palu
South East Sulawesi
221. Bombana
South East Sulawesi
222. Buton Utara
South East Sulawesi
223. Konawe Utara
South East Sulawesi
224. Wakatobi
South East Sulawesi
225. Kota Kendari
North Sulawesi
226. Kepulauan Talaud
North Sulawesi
227. Minahasa Selatan
North Sulawesi
228. Minahasa Utara
North Sulawesi
229. Kota Tomohon
North Sulawesi
230. Kota Kotamobagu
West Sumatera
231. Dharmasraya
West Sumatera
232. Lima Puluh Kota
West Sumatera
233. Padang Pariaman
Provinsi
Kabupate n/Kota (*)
West Sumatera
234. Pesisir Selatan
West Sumatera
235. Sawahlunto Sijunjung
West Sumatera
236. Solok
West Sumatera
237. Tanah Datar
West Sumatera
238. Kota Padang
West Sumatera
239. Kota Pariaman
South Sumatera
240. Banyuasin
South Sumatera
241. Ogan Ilir
South Sumatera
242. Ogan Komering Ulu
South Sumatera
243. Kota Lubuklinggau
South Sumatera
244. Kota Palembang
North Sumatera
245. Deli Serdang
North Sumatera
246. Tapanuli Utara
North Sumatera
247. Kota Medan
North Sumatera
248. Kota Binjai
North Sumatera
249. Samosir
North Sumatera
250. Sedang Bedagai
-Lampiran hal-9
Lampiran 4 Format Rencana Umum Pengadaan

Similar documents

×

Report this document