Manual Mutu Jurusan Gizi FAKULTAS KEDOKTERAN

Document technical information

Format pdf
Size 929.0 kB
First found Jun 9, 2017

Document content analysis

Category Also themed
Language
Italian
Type
not defined
Concepts
no text concepts found

Persons

Organizations

Places

Transcript

Manual Mutu
Jurusan Gizi
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
Manual Mutu
Jurusan Gizi
Fakultas Kedokteran
Universitas Brawijaya
Kode Dokumen
Revisi
Tanggal
Diajukan oleh
:
:
:
:
00803 05000
3
16 September 2011
Ketua Jurusan Gizi
<TTD>
Dr.dr. Endang Sriwahjuni, MS
Dikendalikan oleh
:
Sekretaris Jurusan Gizi
<TTD>
dr. Bambang Priyadi, MS
Disetujui oleh
:
Dekan FK UB
<TTD>
Dr.dr. Karyono Mintaroem, SpPA
1
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ....................................................................................................................... 2
1.
PENDAHULUAN .......................................................................................................... 3
1.1. Ruang Lingkup Manual Mutu ........................................................................................ 3
1.2. Tujuan Manual Mutu ................................................................................................... 3
2.
LANDASAN KEBIJAKAN MANAJEMEN MUTU ............................................................. 4
3.
ISTILAH DAN DEFINISI ............................................................................................. 4
4.
SISTEM MANAJEMEN MUTU....................................................................................... 5
4.1. Sekilas Tentang Jurusan Gizi ........................................................................................ 5
4.2. Organisasi Jurusan Gizi ................................................................................................ 7
4.3. Visi, Misi, dan Tujuan Jurusan Gizi.............................................................................. 11
4.4. Proses Utama Sistem Manajemen Mutu di Jurusan Gizi ................................................ 11
4.5. Sistem Dokumen dan Audit ........................................................................................ 22
5.
TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN ............................................................................ 14
5.1. Komitmen Manajemen ............................................................................................... 15
5.2. Kepuasan Pelanggan ................................................................................................. 15
5.3. Kebijakan Mutu ......................................................................................................... 17
5.4. Perencanaan Sistem Mutu.......................................................................................... 17
5.5. Tanggung jawab, Wewenang, dan Komunikasi ........................................................... 20
5.6. Tinjauan Manajemen ................................................................................................. 20
6.
Pengelolaan Sumber Daya ....................................................................................... 22
6.1. Penyediaan Sumber Daya .......................................................................................... 22
6.2. Sumber Daya Manusia ............................................................................................... 23
6.3. Sarana Prasarana dan Lingkungan Kerja ..................................................................... 23
6.4. Suasana Akademik .................................................................................................... 24
7.
Realisasi Layanan Pendidikan ................................................................................. 24
7.1. Perencanaan Program Layanan Pendidikan ................................................................. 24
7.2. Proses terkait Mahasiswa ........................................................................................... 25
7.3. Desain dan Pengembangan Kurikulum ........................................................................ 25
7.4. Pembelian................................................................................................................. 28
7.5. Ketentuan Layanan Pendidikan .................................................................................. 28
7.6. Pengendalian Alat Pemantauan dan Pengukuran ......................................................... 29
8.
PENGUKURAN, ANALISIS DAN PENINGKATAN MUTU ............................................. 30
8.1. Panduan Umum ........................................................................................................ 30
8.2. Pemantauan dan pengukuran .................................................................................... 30
8.3. Analisis Data ............................................................................................................. 31
8.4. Perbaikan ................................................................................................................. 31
2
1.
PENDAHULUAN
1.1. Ruang Lingkup
Manual mutu ini merupakan dokumen panduan implementasi manajemen mutu
Jurusan Gizi, Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya dan persyaratan sistem manajemen
mutu yang harus dipenuhi oleh Unit Kerja Pelaksana Akademik Jurusan Gizi.
Manual Mutu ini disusun dengan mengacu pada persyaratan standar dan klausal
Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008, pedoman implementasi dalam layanan pendidikan
IWA2:2007, peraturan pemerintah RI dan persyaratan akreditasi BAN PT serta Manual Mutu
Universitas Brawijaya dan Fakultas Kedokteran.
Lingkup dokumen manual mutu Jurusan Gizi meliputi kebijakan umum yang terdiri
dari Visi, Misi, dan Tujuan PS, Kebijakan mutu, serta Sasaran Mutu; Struktur Organisasi dan
Tupoksi; Profil Program Studi.
Sementara Lingkup Sistem Manajemen Mutu (SMM) dari
Jurusan Gizi ini adalah pelaksanaan dari kegiatan Pendidikan, Penelitian, dan Pengabdian
kepada Masyarakat yang bertujuan untuk membentuk Sumber Daya Manusia (SDM) di
bidang Gizi Kesehatan.
Produk yang dihasilkan dari proses pada penerapan SMM di Jurusan Ilmu Gizi berupa
produk layanan pendidikan meliputi jasa pendidikan pada tingkat sarjana (S1), publikasi
ilmiah, mapun layanan ilmiah pada masyaralat. Semua produk tersebut dapat menerapkan
prinsip-prinsip dari SMM ISO 9001: 2008 dan tanpa ada pengecualian atau tidak mempunyai
kriteria inklusi dalam penerapan SMM.
Penetapan mutu dari produk untuk memenuhi kepuasan pelanggan dituangkan dalam
sasaran mutu Jurusan Ilmu Gizi dengan mengacu pada sasaran mutu UB dan panduan
akreditasi BAN-PT.
Proses dari ketiga produk tersebut dituangkan dalan bisnis proses
Jurusan Ilmu Gizi.
1.2. Tujuan Manual Mutu
Manual Mutu ini bertujuan untuk:
a. Menggariskan proses utama yang terkait langsung ataupun tidak langsung dengan
layanan pendidikan di Jurusan Gizi, baik dalam perencanaan, pelaksanaan, evaluasi
ataupun tindakan perbaikan untuk menjamin adanya perbaikan berkelanjutan dalam
memenuhi persyaratan pelanggan
b. Menjelaskan hubungan antara berbagai aktivitas yang terkait dalam proses di atas
c. Menjelaskan hubungan Sistem Penjaminan Mutu (SPM) dengan persyaratan ISO
9001:2008
d. Mencerminkan komitmen Jurusan Gizi dalam peningkatan mutu secara berkelanjutan
dalam bentuk tertulis, sehingga dapat dipahami oleh semua pihak yang terlibat dalam
proses pendidikan.
3
2.
LANDASAN KEBIJAKAN MANAJEMEN MUTU
Rujukan yang digunakan adalah:
a. Undang-undang No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Tinggi Nasional
b. Pedoman Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi, Tahun 2003
c. Peraturan Pemerintah No.19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
d. Akreditasi Perguruan Tinggi oleh Badan Akreditasi Nasional, 2008
e. Akreditasi Jurusan Sarjana, Magister, dan Doktor oleh Badan Akreditasi Nasional, 2009
f. Persyaratan SMM ISO 9001:2008
g. Persyaratan SMM untuk layanan pendidikan IWA2:2007
h. Standar mutu World Class University (WCU QS Asia) 2009
i. Dokumen Sistem Penjaminan Mutu Universitas Brawijaya
j. Dokumen Sistem Penjaminan Mutu Fakultas Kedokteran
3.
ISTILAH DAN DEFINISI
a. Mutu adalah keseluruhan karakteristik produk yang menunjukkan kemampuannya dalam
memenuhi permintaan atau persyaratan yang ditetapkan customer atau pelanggan
(stakeholders), baik yang tersurat (dinyatakan dalam kontrak) maupun tersirat.
b. Sistem Manajemen Mutu (SPM) adalah sistem manajemen untuk mengarahkan dan
mengendalikan suatu organisasi yang berkaitan dengan mutu dan merupakan sistem
manajemen terdokumentasi.
c. Standar Mutu (SM) adalah seperangkat tolok ukur kinerja sistem pendidikan yang
mencakup masukan, proses, hasil, keluaran serta manfaat pendidikan yang harus
dipenuhi oleh unit-unit kerja.
Suatu standar mutu terdiri atas beberapa parameter
(elemen penilaian) yang dapat digunakan sebagai dasar untuk mengukur dan
menetapkan mutu dan kelayakan unit kerja untuk menyelenggarakan programnya.
d. Penjaminan Mutu adalah proses penetapan dan pemenuhan standar mutu pengelolaan
Perguruan Tinggi (PT) secara konsisten dan perbaikan berkelanjutan, sehingga Visi dan
Misi PT dapat tercapai serta stakeholders memperoleh kepuasan.
e. Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) adalah kegiatan penjaminan mutu yang
dilakukan internal di Universitas Brawijaya.
f. Manual Mutu (MM) adalah dokumen yang menjadi panduan implementasi manajemen
mutu.
g. Produk adalah keluaran atau output yang diharapkan dalam bisnis proses di Jurusan
Ilmu Gizi yang meliputi jasa pendidikan tingkat sarjana (S1), publikasi ilmiah, dna
layanan ilmiah pada masyarakat atau dikenal dengan Pengabdian kepada masyarakat.
4
h. Pelanggan
adalah
orang
perorangan
atau
badan
yang
ikut
menerima
atau
menggunakan layanan pendidikan. Pelanggan pada Jurusan Gizi dapat dibagi menjadi
pelangan internal (internal consumer) dan pelanggan eksternal (external consumer).
Pelanggan atau konsumen internal adalah Dosen dan Tenaga Kependidikan. Sementara
pelangan atau konsumen eksternal terdiri dari 3 (tiga) bagian yaitu Pelanggan Utama
(primer external consumer) yaitu mahasiswa; Konsumen Eksternal Sekunder (secondary
external consumer) yaitu orang tua mahasiswa, dan instansi atau lembaga yang
mengirimkan karyawan atau PNS untuk tugas belajar atau mengikuti pelatihan; dan
pengguna lulusan (tertier external consumer).
i. Unit Jaminan Mutu (UJM) adalah lembaga fungsional yang dibentuk oleh Dekan dan
diberi tugas untuk pengembangan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) di tingkat
Jurusan atau Jurusan.
j. Dokumen adalah informasi dan media pendukungnya yang umumnya berupa kertas
atau file komputer.
k.
Dokumen induk adalah dokumen normatif dan bagian dari dokumen SPMI. Dokumen
induk Jurusan/Jurusan adalah Visi, Misi, dan Tujuan, Rencana Strategis, Program Kerja
Ketua Jurusan, dan Pedoman Pendidikan.
l. Dokumen mutu adalah dokumen yang melengkapi dokumen induk, digunakan sebagai
alat (sarana) untuk menjalankan SPMI yang meliputi Manual Mutu, Manual Prosedur,
Dokumen Pendukung dan Borang.
m. Borang adalah dokumen lain yang khusus dirancang untuk menampung informasi
tertentu, dalam hal ini informasi yang relevan dengan mutu pendidikan tinggi yang
diselenggarakan di lingkungan Universitas Brawijaya
n. Rekaman adalah media elektronik yang berfungsi menyimpan informasi suara atau
multimedia lainnya
4.
SISTEM MANAJEMEN MUTU
4.1. Sekilas Tentang Jurusan Gizi
Jurusan Gizi merupakan bagian dari Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya (UB) yang
terletak di jalan Veteran Malang. Jurusan ini telah dirintis dengan pendirian program Studi S1 Gizi
sejak tahun 2002 dan memperoleh surat rekomendasi PERSAGI (Persatuan Ahli Gizi Indonesia) No.
059/DPP/Sekr/III/2002 serta surat dukungan dari Badan Pengembangan dan Pemberdayaan
Sumber Daya Manusia Kesehatan Departemen Kesehatan Republik Indonesia no. HK.03.2.4.1.261
Januari 2004.
Berdasarkan SK. Menteri Pendidikan Nasional, Dirjen Pendidikan Tinggi No. 1031/J/T/2004,
Program Studi
Jenjang Sarjana (S1) Gizi resmi bernaung dibawah Fakultas Kedokteran di
Universitas Brawijaya (001-019). SK pendirian Program Studi S1 Ilmu Gizi ini dapat dilihat pada
dokumen pendukung kode 00803 08001.
5
Sejak tanggal 10 Juni 2009 sudah dilakukan perpanjangan ulang izin penyelenggaraan
Program Studi Strata satu (S-1) berdasarkan SK. Menteri Pendidikan Nasional, Dirjen Pendidikan
Tinggi No. 2177/D/T/K-N/2009 sampai tanggal 11 Mei 2013. SK izin operasional Program Studi S1
Ilmu Gizi dapat dilihat pada dokumen pendukung kode 00803 08002.
Program Studi Ilmu Gizi jenjang S1 sudah terakreditasi dengan peringkat B berdasarkan
Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) No. 002/BAN-PT/AkXII/S1/IV/2009. Masa berlaku dari aktreditasi tersebut sejak tanggal 2 April 2009 sampai dengan
2 April 2014. SK hasil akreditasi Program Studi Ilmu Gizi jenjang S1 tahun 2009 dapat dilihat pada
dokumen pendukung kode 00803 08003.
Program Studi ini kemudian berkembang menjadi Jurusan Gizi dengan diterbitkannya SK
Rektor UB mengenai pembentukan Jurusan Gizi, Keperawatan dan Kedokteran No 224/SK/2007
tangal 6 Juni 2007.
Saat ini Jurusan gizi baru memiliki satu Program Studi. Namun sedang
mempersiapkan pembukaan program studi baru yaitu Program Studi Ilmu Gizi (Profesi) dengan
diterbitkannya SK Rektor No 286/SK/2011 tanggal 31 Mei 2011.
Kompetensi lulusan sarjana Gizi mengacu pada kompetensi yang telah ditetapkan oleh
Commission Accreditation for Dietetic Education , American Dietetic Asociation (CADE-ADA) dan SK
MenKes RI nomer 374/Menkes/SK/III/2007 tentang Standart Profesi Gizi. Kompetensi utama (Core
Competencies) lulusan Sarjana Gizi terbagi atas:
1.
Kompetensi dasar
2.
Kompetensi penekanan Dietetik
3.
Kompetensi penekanan Manajemen Gizi Masyarakat
4.
Kompetensi penekanan Manajemen Sistem Pelayanan Makanan
Sementara kompetensi pendukung adalah kemampuan kewirausahaan bagi mahasiswa Gizi.
Gambaran lebih rinci dari kompetensi lulusan dari Jurusan Gizi dapat dilihat pada dokumen
pendukung
kode 00803 08004.
Sementara spesifikasi lulusan dapat dilihat pada dokumen
pendukung kode 00803 08005.
Jurusan Gizi baru memiliki satu (1) buah Jurusan Strata-1
yang menerima mahasiswa baik dari program Regular yaitu lulusan dari SMA langsung dan Alih
Program dari lulusan Diploma III Gizi.
Jumlah lulusan Sarjana Gizi dari Jurusan Gizi sampai
tanggal 12 Agustus 2011 sudah mencapai 499 orang dengan perincian 208 orang dari Program
Regular dan 291 orang dari Program Alih Jenjang.
Saat ini total mahasiswa yang masih aktif mengikuti proses belajar mengajar di Jurusan
Gizi berjumlah 563 mahasiswa yang terdiri dari 401 mahasiswa dari Program Reguler dan 162
mahasiswa dari Program Alih Jenjang.
6
4.2. Organisasi Jurusan Gizi
Berdasarkan SK Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Nomor 056/SK/UN
0.7/KP/2011, Struktur Organisasi dari Jurusan Gizi adalah:
1. Ketua Jurusan
2. Sekretaris Jurusan
3. Unit Jaminan Mutu
4. Unit Penunjang
5. Unit Pelaksana Administrasi
a.
Akademik
b.
Keuangan
6. Nutrition Education Unit
a.
Kurikulum
b.
Proses Belajar Mengajar
7. Bidang Pendidikan Profesi
8. Kelompok Dosen Peminatan (KDP) yang terdiri dari
a.
Kelompok Dosen Peminatan (KDP) Gizi Klinik
b.
Kelompok Dosen Peminatan (KDP) Gizi Komunitas
c.
Kelompok Dosen Peminatan (KDP) Foodservice Management (FSM)
Gambar 4.1. Struktur Organisasi Jurusan Gizi
Tugas pokok dan fungsi dari setiap unsur dalam struktur organisasi sudah dijabarkan
dalam SK Dekan Nomor 056/SK/UN 0.7/KP/2011
7
Ketua Jurusan
Ketua Jurusan bertugas:
(1)
Memantau pelaksanaan Rencana Strategis dan Program Kerja Jurusan
(2)
Mengoperasionalkan visi, misi, dan grand strategy fakultas sesuai dengan fungsi dan
kedudukannya di bidang akademik
(3)
Melakukan monitoring dan evaluasi kerja sama dengan institusi nasional dan
internasional di bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat
(4)
Meningkatkan produktivitas dosen dalam penelitian dan pengabdian masyarakat
(5)
Mengevaluasi beban kerja dosen
(6)
Memberikan umpan balik hasil evaluasi dosen dan tenaga penunjang
(7)
Meningkatkan capacity building staf berdasarkan monitoring dan evaluasi untuk
perbaikan penyelenggaan akademik
(8)
Memonitor perbaikan standar kompetensi dosen dan tenaga penunjang
(9)
Menetapkan indikator kinerja dosen dan tenaga penunjang
(10) Menetapkan mekanisme peringatan dini terhadap mahasiswa yang bermasalah
(11) Mengkoordinasikan usaha untuk meningkatkan softskill mahasiswa
(12) Mengkoordinasikan pelaksanaan pembelajaran dan Evaluasi Hasil Belajar Jurusan Gizi.
Sekretaris Jurusan
Sekretaris Jurusan bertugas:
(1) Membantu tugas Ketua Jurusan
(2) Mengkoordinasikan kegiatan operasional:
a. Kesekretariatan
b. Administrasi Akademik
c. Administrasi Profesi
d. Sarana dan Prasarana Pendidikan
e. Kepegawaian
f. Keuangan
g. Kemahasiswaan
h. Ventura
(3) Memberikan masukan kepada Ketua Jurusan baik diminta maupun tidak
(4) Melakukan koordinasi dengan koordinator-koordinator yang ada di tingkat Jurusan Gizi
(5) Bertanggung jawab dan melaporkan hasil kerjanya kepada Ketua Jurusan Gizi.
Administrasi Akademik dan Pendidikan
Administrasi Akademik dan Pendidikan bertugas :
(1)
Berkoordinasi dengan Ketua dan Sekretaris Jurusan untuk merencanakan dan
melaksanakan sosialisasi Jurusan
(2)
Berkoordinasi dengan Ketua dan Sekretaris Jurusan untuk melakukan penerimaan
mahasiswa baru
(3)
Berkoordinasi dengan Fakultas/Ketua/Sekretaris Jurusan untuk melakukan registrasi
mahasiswa baru
(4)
Berkoordinasi dengan Bidang Akademik untuk merencanakan dan menyusun jadwal
perkuliahan
(5)
Berkoordinasi dengan Bagian Umum dan Perlengkapan Fakultas untuk menyiapkan
fasilitas proses belajar mengajar
(6)
Menyiapkan jadwal ujian mahasiswa (UTS, UAS, Ujian Perbaikan, Ujian Khusus)
(7)
Menyiapkan dan melaksanakan kegiatan pra yudisium dan yudisium (dengan Bagian
Akademik dan Bagian Keuangan dan Kepegawaian Fakultas)
(8)
Mempersiapkan transkrip dan ijazah mahasiswa (dengan BAAK Universitas)
(9)
Memperbarui data-data EPSBED Jurusan setiap semester
(10) Menyiapkan SK/Surat Tugas terkait kedinasan
(11) Berkoordinasi dengan PJMK untuk menyiapkan dan menindaklanjuti perizinan mata kuliah
praktik (Intermonev Community dan Pre Dietetic Internship)
(12) Berkoordinasi dengan PJMK untuk menyiapkan surat-surat terkait dosen luar biasa dan
dosen tamu
(13) Berkoordinasi dengan Unit Proses Belajar Mengajar untuk menyebarluaskan kuesioner
evaluasi proses belajar mengajar dan kurikulum
8
(14)
(15)
(16)
Berkoordinasi dengan PJMK untuk mengkompilasi nilai-nilai dan melakukan sosialisasi
nilai ujian kepada mahasiswa
Berkoordinasi dengan Koordinator Matrikulasi yang ditunjuk oleh Ketua PS untuk
menyiapkan dan melaksanakan kegiatan matrikulasi
Membuat Manual Prosedur dan Instruksi Kerja terkait administrasi akademik dan
pendidikan.
Administrasi Keuangan
Administrasi Keuangan bertugas:
(1) Berkoordinasi dengan Ketua/Sekretaris Jurusan untuk pengajuan anggaran setiap bulan
(2) Berkoordinasi dengan Koordinator Bidang untuk pengajuan anggaran setiap tahun
(3) Melaporkan pengeluaran anggaran tiap bulan (UYHD)
(4) Melakukan pembayaran honorarium untuk dosen, PJMK, dan Tim
(5) Menyiapkan anggaran dan laporan untuk kedinasan
(6) Bersama dengan PJMK melakukan pengajuan dan pelaporan anggaran praktek
Nutrition Education Unit (NEU)
(1)
Dalam menjalankan fungsinya NEU didukung oleh administrasi akademik
(2)
NEU bertugas:
a. Menyusun dan mengembangkan kurikulum berbasis kompetensi S1 Gizi
b. Mengevaluasi kurikulum dan PBM secara berkesinambungan
c. Menetapkan tujuan pembelajaran baik tujuan umum maupun tujuan khusus yang
harus dicapai untuk masing-masing mata kuliah dengan mengacu pada pencapaian
kompetensi
d. Berkoordinasi dengan Koordinator Kelompok Dosen Peminatan untuk memastikan
pencapaian kompetensi mata kuliah sesuai dengan tingkatan pencapaian
kompetensi yang ditetapkan.
e. Berkoordinasi dengan Koordinator Kelompok Dosen Peminatan untuk menetapkan
beban mata kuliah.
f. Melakukan koordinasi dengan Koordinator Kelompok Dosen Peminatan, dan
penanggung jawab mata kuliah mengenai penerapan kurikulum dalam perkuliahan
di tiap semester.
g. Merencanakan, memantau dan mengevaluasi pelaksanaan proses belajar
mengajar.
h. Berkoordinasi dengan Administrasi Akademik dan Unit Penunjang untuk
mempersiapkan kebutuhan administrasi dan sarana/prasarana yang terkait dengan
pelaksanaan pendidikan akademik
i. Berkoordinasi dengan Administrasi Akademik dalam verifikasi nilai sebagai syarat
yudisium sarjana Gizi.
j. Memantau dan mengevaluasi keberhasilan studi.
k. Memberikan masukan kepada Ketua Jurusan untuk memberikan peringatan dini
kepada mahasiswa bermasalah.
l. Memberikan masukan kepada Ketua Jurusan atau Sekretaris Jurusan mengenai
alternatif rencana studi bagi mahasiswa bermasalah.
m. Memberikan masukan kepada Ketua Jurusan terkait kebijakan akademik.
n. Berkoordinasi dengan Tim Tugas Akhir Fakultas mengenai monitoring dan evaluasi
pelaksanaan Tugas Akhir.
o. Bertanggung jawab dan melaporkan hasil kerjanya kepada Ketua Jurusan.
9
Koordinator Kelompok Dosen Bidang Peminatan
Koordinator Kelompok Dosen Bidang Peminatan bertugas:
(1) Melakukan evaluasi topik perkuliahan dalam kaitannya dengan pencapaian kompetensi
(2) Menyampaikan hasil evaluasi topik perkuliahan kepada NEU
(3) Melakukan evaluasi mutu dan metode ujian pada setiap tahap proses belajar mengajar
(4) Berkoordinasi dengan NEU untuk mempersiapkan, melaksanakan, dan mengevaluasi
proses PBL
a. Persiapan pelaksanaan PBL:
1. Menyusun skenario
2. Membuat soal ujian tulis dan praktik/OSCE serta menentukan penguji dan
pasien standar
3. Merencanakan kuliah pakar dan pematerinya dalam proses belajar mengajar
metode PBL
b. Pelaksanaan PBL :
1. Menghadiri presentasi mahasiswa pada DK4
2. Mengevaluasi dan menilai lembar kerja mahasiswa ( student worksheet dan log
book lab skill)
3. Mengevaluasi dan menilai laporan kelompok
4. Mengevaluasi dan menilai ujian tulis dan ujian praktik/OSCE
5. Membuat soal untuk ujian perbaikan/remedial
6. Mengevaluasi dan menilai ujian perbaikan
c. Evaluasi PBL :
1. Mengevaluasi skenario berdasarkan masukan dari fasilitator dan hasil diskusi
mahasiswa
2. Melakukan tindak lanjut perbaikan skenario berdasarkan evaluasi
(5) Berkoordinasi koordinator pendidikan profesi untuk mempersiapkan pendidikan di tahap
profesi
(6) Menyusun kegiatan pengembangan bidang peminatan melalui penelitian, pelatihan, dan
pendidikan berkelanjutan
(7) Membantu Ketua Jurusan dalam memantau Produktifitas Penelitian oleh Staf Dosen
Jurusan Gizi terkait bidang peminatan
(8) Melakukan pengembangan dan evaluasi pohon penelitian di Jurusan Gizi.
(9) Berkoordinasi dengan Unit Kerjasama dalam Pendidikan, Penelitian dan Pengabdian
Masyarakat.
(10) Mendokumentasikan semua kegiatan Penelitian, Pengabdian Masyarakat, dan Kerja sama
yang dilaksanakan oleh Staf Dosen Jurusan Gizi
(11) Bertanggung jawab dan melaporkan hasil kerjanya kepada Ketua Jurusan.
Tim Pendidikan Profesi
Tim Pendidikan Profesi bertugas:
(1) Mempersiapkan terselenggarakannya Pendidikan Profesi Gizi
(2) Mengkoordinasikan, memonitor, dan menjaga kelancaran seluruh kegiatan profesi bekerja
sama dengan koordinator kelompok dosen bidang peminatan
(3) Mempersiapkan perangkat Pendidikan Profesi (meliputi instruktur, lahan, modul, dan
evaluasi)
(4) Berkoordinasi dengan MTKI/MTKP mempersiapkan uji kompetensi profesi
(5) Bertanggung jawab dan melaporkan hasil kerjanya kepada Ketua Jurusan.
Tim Unit Jaminan Mutu
(1) Unit Penjaminan Mutu (UJM) Jurusan adalah Unit Penunjang pada tingkat Jurusan yang
bertanggung jawab pada ketua jurusan dan berkoordinasi dengan sekretaris Jurusan yang
bertindak sebagai Manager Representative (MR) dalam hal pengendalian standar dan
penjaminan mutu Jurusan.
(2) Unit Penjaminan Mutu (UJM) bertugas:
a. Menyusun Standar Penjaminan Mutu jurusan dalam melaksanakan tugas dan fungsi
penyelenggaraan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) di Jurusan Gizi
b. Berkoordinasi dengan Koordinator Bidang atau Unit dalam penyusunan Manual Prosedur
dan Instruksi Kerja di Jurusan
10
c. Berkoordinasi dengan Koordinator Bidang atau Unit mengevaluasi rencana kegiatan
Jurusan sesuai dengan komponen Borang Akreditasi Jurusan dan Audit Internal Mutu
Akademik
d. Bersama dengan Koordinator Bidang atau Unit melakukan monitoring dan evaluasi
pelaksanaan MP, IK, dan Program Kerja Jurusan Gizi
e. Melaporkan hasil pemantauan pelaksanaan MP dan IK kepada Ketua/Sekretaris Jurusan.
Unit Penunjang
Unit Penunjang bertugas:
(1) Bekerja sama dengan NEU dan Perlengkapan Fakultas untuk memfasilitasi sarana dan
prasarana untuk menunjang bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada
masyarakat
(2) Bekerja sama dengan Koordinator Kelompok Dosen Peminatan dan UPT Perpustakaan
Pusat dalam penyediakan koleksi buku dan fasilitas sumber pustaka lain
(3) Mengelola income generating activities Jurusan melalui penggunaan laboratorium
(4) Melaporkan hasil tugasnya kepada Ketua Jurusan.
Unit Kerja sama
Unit Kerja sama bertugas:
(1) Bekerja sama dengan KDP untuk membantu Ketua Jurusan/Sekretaris Jurusan dalam
menginisiasi kerja sama dengan institusi lain dalam bidang Pendidikan, Penelitia, dan
Pengabdian Masyarakat
(2) Bekerjasama dengan KDP untuk membantu Ketua Jurusan/Sekretaris Jurusan dalam
memantau realisasi kerja sama dengan institusi lain
(3) Bekerjasama dengan KDP untuk membantu Ketua Jurusan/Sekretaris Jurusan dalam
melakukan monitoring dan evaluasi hasil kerja sama dengan institusi lain
(4) Melaporkan hasil tugasnya kepada Ketua Jurusan.
SK struktur organisasi dan TUPOKSI PS Ilmu Gizi dapat dilihat pada dokumen pendukung
dengan kode 00803 08006.
4.3. Visi, Misi dan Tujuan, Sasaran dan Strategi Pencapaian Jurusan Gizi
Visi, Misi, dan Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pencapaian Jurusan Gizi dapat dilihat
pada dokumen Visi, Misi, Sasaran dan Strategi pencapaian Jurusan Gizi dengan kode
dokumen 00803 01000.
4.4. Proses Utama Sistem Manajemen Mutu di Jurusan Gizi
Sesuai dengan tujuan Manual Mutu dari Jurusan Gizi, maka proses utama Sistem
Manajemen Mutu mengikuti satu siklus Sistem Penjaminan Mutu Internal Universitas Brawijaya,
seperti pada gambar di bawah ini:
11
Gambar 4.2. Siklus Sistem Penjaminan Mutu Internal Universitas Brawijaya
Sedangkan proses utama (bisnis Proses) dalam penyediaan jasa layanan pendidikan
sumber daya manusia di bidang Gizi Kesehatan digambarkan seperti gambar berikut
Input
Proses
Output
RENCANA DAN PROSES MANAJEMEN
Tinjauan Manajemen, Peningkatan Mutu, Rencana Pengembangan
Kompetensi
Mahasiswa
Terseleksi
Persyaratan
Pelanggan
Kurikulum Berbasis Kompetensi
Dokumen induk:
1. Visi dan misi
2. Rencana strategi
3. Program kerja
4. Pedoman pendidikan
Mahasiswa
Monev PBM
Reguler
Tutorial (1-4)
Reguler (PSB,
SNMPTN, SPMK,
SPKINS, SPKD)
Alih Program
(SAP)
Perancangan dan pengembangan kurikulum
PBL
Pre DI
Kepuasan
Pelanggan
TA
Yudisium
`
Alih Progam
Tutorial (1-2)
Sarjana Gizi dengan
kompetensi yang
ditetapkan berdasarkan
KEPMENKES 374/2007
Orang tua
Pengguna
lulusan
SUMBER DAYA
Tenaga Pengajar
Tenaga Administrasi
Sarana dan Prasarana
Pengembangan
Penelitian
Publikasi jurnal, oral,
poster
Evaluasi Kinerja
Pengabdian masyarakat
Laporan penmas,
pelatihan, konsultasi
Dosen
Terseleksi
Masyarakat
PENGENDALIAN MANAJEMEN MUTU
Penjaminan mutu
internal
(UJM dan NEU)
Audit internal
PJM UB
Audit eksternal
BAN PT
Tindakan perbaikan dan pencegahan serta pengendalian
dokumen
UMPAN BALIK/STUDI KEPUASAN PELANGGAN DAN PENGGUNA LULUSAN
Gambar 4.3. Proses Utama (Bisnis Proses) Jasa Pelayanan Pendidikan Sumber
Daya Manusia di Bidang Gizi Kesehatan
Pemeta a n Pr os e s Bi s ni s J ur us a n Giz i da pa t di li ha t pa da la m pir a n 1. 4.5.
12
Pemantauan dari semua kegiatan dari bisnis proses di Jurusan Ilmu Gizi dilakukan secara
berkala melalui sistem Audit Internal baik audit sistem maupun kepatuhan dan selanjutnya
dilakukan suatu tinjauan manajemen oleh Top Manajemen bersam MR dua kali dalam setahun.
4.5 Sistem Dokumen dan Audit
4.5.1 Sistem Dokumentasi
Sistem dokumen dalam Penjaminan Mutu mengacu pada dokumen-dokumen yang telah
disusun pada implementasi Sistem Penjaminan Mutu Akademik (SPMA) UB tahun 2007-2010.
Persyaratan dokumen pada SMM jurusan Ilmu Gizi meliputi:
a). Kebijakan mutu dan sasaran mutu
b). Manual Mutu
c). Rencana Strategis, Pedoman Pendidikan
d. Dokumen mutu Jurusan sebagai prosedur penerapan kegiatan dalam bisnis proses
berupa Manual Prosedur (MP) dan Instruksi Kerja (IK)
e). Dokumen Pendukung, rekaman atau borang yang dapat memastikan efektifitas
perencanaan, operasional, dan kendali proses bisnis.
Jenis dokumen dan sistem kodifikasi dokumen di Jurusan Gizi mengikuti sistem dokumen
yang ada di Universitas. Hal ini dapat dilihat pada Manual Mutu Universitas Brawijaya kode 00000
03000, sementara sistem auditnya dapat dilihat pada dokumen audit kode 00000 09000.
Dokumen Jurusan Gizi dapat dilihat lampiran 1.4.6.
4.5.2 Pengendalian Dokumen
Semua dokumen yang disyaratkan dalam penerapan SMM Jurusan Ilmu Gizi harus
dikendalikan. Manual Prosedur pengendalian dokumen dan rekaman dapa dilihat pada MP dengan
kode 00803 06001. Prosedur pengendalian dokumen digunakan untuk menyetujui kecukupan
dokumen sebekum diterbitkan, meninjau dan memutakhikan danmenyetujui ulang dokumen,
memastikan perubahan dan status revisi terkini, serta memastikan versi yang sesuai dari dokumen
yang berlaku tersedia di tempat penggunaannya dan mudah untuk dibaca atau dikenal. Selain itu
juga untuk memastikan dokumen dari luar organisasi dapat didentifikasi dan didistribusikan dengan
kendali serta mencegah penggunaan dokumen kadarluarsa dan diidentifikasi jika hendak
diarsipkan.
4.5.3 Pengendalian Rekaman
Rekaman adalah bagian khusus dari dokumen yang harus dikendalikan.
Rekaman
digunakan untuk memberikan bukti kesesuaian dengan persyaratan dan operasional dari SMM.
Pengendalian rekaman sudah ditetapkan dalam manual prosedur pengendalian dokumen dan
rekaman dapa dilihat pada MP dengan kode 00803 06001.
Pengendalian rekaman meliputi
identifikasi, penyimpanan, perlindungan, pengambilan, masa simpan, dan pemusnahan rekaman.
13
Harapannya semua rekaman di Jurusan imu Gizi dapat dibaca dengan jelas, mudah diidentifikasi
dan dicari atau didapatkan kembali.
Jenis-jenis rekaman yang disyaratkan dalam SMM berdasarkan ISO 9001:2008 meliputi :
1. Hasil peninjauan manajemen (Management Review Report)
2. Hasil pendidikan dan pelatihan, ketrampilan dan pengalaman dari kompetensi dosen dan
tenaga kependidikan seperti ijazah, sertifikat
3. Bukti realisasi proses dari produk yang dihasilkan seperti borang pendukung dari kinerja
4. Hasil peninjauan ulang dari persyaratan produk dan tindak lanjutnya
5. Hasil dari input , peninjauan ulang, dan verifikasi design dan pengembangan terkait
persyaratan produk seperti lokakarya kurikulum
6. Hasil evaluasi dari pengguna lulusan seperti study kepuasan pengguna lulusan atau
stakeholder lainnya
7. Prosedur validasi proses untuk penyediaan jasa dan layanan
8. Metode dan hasil identifikasi layanan atau produk yang dihasilkan
9. Barang milik pelanggan yang hilang, rusak atau tidak sesuai dengan penggunaan
10. Kriteria dasar untuk kalibrasi atau verifikasi peralatan pengukuran
11. Validasi dari hasil pengukuran terdahulu apabila peralatan pengukuran ditemukan tidak
sesuasi dengan persyaratan
12. Hasil kalibrasi dan verifikasi peralatan pengukuran
13. Laporan Hasil Audit Internal
14. Berita acara Yudisium
15. Keadaan dari ketidak sesuai produk
16. Laporan Tindakan Koreksi dari Audit Internal
17. Hasil dari tindakan pencegahan
4.5.4 Sistem Audit
Audit Mutu dilakukan secara internal dan eksternal berdasarkan dokumen audit mutu.
Audit internal harus dilaksanakan setidaknya satu tahun sekali untuk mengukur terpenuhinya
persyaratan SMM dan standard akademik yang diterapkan jurusan. Audit internal di jurusan gizi
dalam satu tahun, sekali dikoordinir oleh PJM UB, dan sekali dikoordinir oleh GJM FKUB dan atau
Manager Representatif (MR Jurusan) untuk audit sistem dan audit kepatuhan.
Audit eksternal dilaksanakan oleh jurusan gizi untuk mengukur pemenuhan SMM ISO
9001:2008 yang dinyatakan dengan perolehan sertifikat.
Audit eksternal juga dilakukan oleh
asesor BAN-PT untuk menentukan tingkat akreditasi program studi. Prosedur pengusulan,
pelaksanaan dan perolehan akreditasi harus mengikuti ketentuan dan mengikuti persyaratan BANPT.
14
5.
TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN
5.1. Komitmen Manajemen
Top manajemen dan MR Jurusan melakukan berbagai upaya secara kontinu terhadap
pengembangan dan penerapan SMM dan memperbaiki kefektifannya.
Dalam rangka menjamin mutu pelayanan pendidikan dalam menyediakan sumber
daya manusia di bidang gizi, maka Ketua Jurusan Gizi berkomitmen untuk menjalankan
Sistem Penjaminan Mutu secara sungguh-sungguh dengan cara:
1. Menetapkan kebijakan mutu jurusan Ilmu Gizi
2. Mengangkat Sekretaris Jurusan Gizi sebagai Manager Representative (MR) dalam
menjalankan manajemen mutu sehari-hari. Dalam rangka membantu MR, Jurusan
membentuk tim Unit Jaminan Mutu (UJM)
3. Membudayakan
sistem
mutu
di
lingkungan
Jurusan
Gizi
dengan
cara
mensosialisasikan kepada dosen, karyawan, laboran, mahasiswa, dan pelanggan
yang berkaitan secara kontinyu pada rapat rutin jurusan
4. Berkoordinasi secara rutin dengan MR dan tim UJM dalam implementasi Sistem
Penjaminan Mutu dengan melakukan tinjauan manajemen dua kali dalam setahun
sesuai dengan agenda yang disepakati
5. Menyiapkan segala sumber daya dalam mendukung implementasi Sistem
Penjaminan Mutu
6. Melakukan audit internal implementasi SMM untuk memastikan tercapainya
sasaran mutu di Jurusan Gizi dan mematuhi Audit Internal Mutu (AIM) yang
dilakukan oleh Universitas melalui Pusat Jaminan Mutu (PJM).
5.2. Kepuasan Pelanggan
Pelanggan atau konsumen pada Jurusan Gizi adalah orang perorangan atau badan
yang ikut menerima atau menggunakan layanan pendidikan. Pelanggan pada Jurusan Gizi
dapat dibagi menjadi pelangan internal ( internal consumer) dan pelanggan eksternal
(external consumer).
Kependidikan.
Pelanggan atau konsumen internal adalah Dosen dan Tenaga
Sementara pelangan atau konsumen eksternal terdiri dari 3 (tiga) bagian
yaitu Pelanggan Utama (primer external consumer) yaitu mahasiswa; Konsumer Eksternal
Sekunder (secondary external consumer) yaitu orang tua mahasiswa, dan instansi atau
lembaga yang mengirimkan karyawan atau PNS untuk tugas belajar atau mengikuti
pelatihan; dan pengguna lulusan (tertier external consumer).
Persyaratan pelanggan internal baik dosen maupun tenaga kependidikan berdasarkan
sistem dan kriteria lulus seleksi yang telah ditetapkan oleh Universitas Brawijaya, Fakultas
Kedokteran, dan Jurusan Ilmu Gizi.
Sementara pada pelanggan eksternal, Persyaratan pelanggan utama yaitu mahasiswa
mengacu pada Pedoman Penerimaan Mahasiswa Baru Uniersitas Brawijaya. Pada Jurusan
Gizi hanya ada satu program studi yaitu program studi strata satu dan terdapat dua jenis
15
program yaitu program regular dari jalur umum atau lulusan SMA dan Alih Program dari
Lulusan Diploma III. Mahasiswa sebagai pelanggan utama dalam layanan pendidikan ini
mempunyai persyaratan sebelum masuk ke Jurusan Gizi.
Pada Program Reguler, calon
mahasiswa yang dapat diterima adalah mahasiswa yang lulus seleksi baik dari jalur PSB
(Penjaringan Siswa Berprestasi), SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri),
SPMK (Seleksi Program Minat dan Kemampuan), SPKins (Seleksi Program Khusus Instansi),
SPKD (Seleksi Program Khusus Daerah) dengan kriteria yang sudah ditetapkan oleh
Universitas Brawijaya dan melakukan registrasi ulang.
Sementara pada program alih
jenjang, penjaringan calon mahasiswa melalui SAP (Seleksi Alih Program) dengan tes tulis
dan wawancara oleh PS. Mahasiswa Alih Program harus lulus ujian tulis dan wawancara
sesuai dengan ketetapan PS serta melakukan registrasi ulang.
Persyaratan bagi pelanggan eksternal yang sekunder adalah orang tua yang sudah
lulus seleksi dan mendaftar ulang dan instansi baik lembaga pemerintah maupun swasta
yang mengirimkan mahasiswa dalam rangka tugas belajar.
Ketentuan dari pelanggan
eksternal yang tersier adalah semua stakeholder atau pengguna dari lulusan Jurusan Ilmu
Gizi yang memerlukan kompetensi lulusan sarjana gizi dalam dunia kerja.
Jurusan Gizi akan memberikan pelayanan pendidikan salah satunya kepada pelanggan
utama yaitu mahasiswa. Pelayanan kepada mahasiswa dilakukan dengan:
KEPADA PELANGGAN UTAMA MAHASISWA.
PELAYANAN KEPADA MAHASISWA
DILAKUKAN DENGAN:
1.
Setiap mahasiswa mendapatkan dosen Pembimbing Akademik (PA)
2.
Mahasiswa yang berprestasi dan kurang mampu mempunyai peluang untuk
mendapatkan beasiswa
3.
Dalam proses belajar mengajar disediakan sarana prasarana penunjang seperti
laboratorium, perpustakaan terpusat, dan akses hot spot gratis
4. Telah dilakukan proses transparansi penilaian melalui pengumuman kepada
mahasiswa tentang hasil akhir penilaian mata kuliah
5. Setiap akhir semester diedarkan borang atau kepuasan mahasiswa terhadap
layanan pendidikan termasuk proses belajar mengajar di Jurusan Gizi
6. Untuk menciptakan kondisi yang kondusif hubungan antara mahasiswa dan
Jurusan dilaksanakan forum diskusi antara mahasiswa dan pimpinan Jurusan serta
dosen dalam bentuk audiensi
Sementara indikator kepuasan pelanggan lainnya dari eksternal seperti orang tua dan
lembaga atau instansi yang mengirimkan mahasiswa adalah jika lulus tepat waktu yaitu 8
semester untuk program regular dan 3 semester untuk alih program dari Diploma III Dengan
minimal IPK 3.00, masa tunggu lulusan mendapat pekerjaan ≤ 3 bulan dan sesuai dengan
16
bidang keilmuan. Hal ini tercantum dalam standar mutu Jurusan Ilmu Gizi. Kepuasan dari
pelanggan lainnya yang merupakan pengguna lulusan adalah lulusan sarjana gizi selain
mempunyai kemampuan akademik yang tinggi berdasarkan IPK, juga mempunyai soft skill
yang mampu menunjang kinerja dalam dunia kerja serta kompeten sesuai bidang ilmunya.
Kepuasan pelangan internal yaitu dosen dan tenaga kependidikan meliputi evaluasi
kinerja baik DP3 bagi dosen dan tenaga kependidikan maupun EWMP untuk dosen.
5.3.
Kebijakan Mutu
Jurusan gizi menggunakan kebijakan mutu untuk memandu dan mengarahkan
pengambilan keputusan untuk peningkatan berkesinambungan dalam proses pelayanan.
Proses pendidikan di jurusan harus mengacu pada kebijakan mutu universitas. Kebijakan
mutu yan ada dikomunikasikan dan dipahami oleh pihak yang terlibat secara langsung
mapupun tidak langsung dalam proses layanan pendidikan.
Jurusan Gizi mempunyai
kebijakan mutu sebagai berikut:
Jurusan Gizi akan melaksanakan proses belajar mengajar dalam rangka
menyediakan sumber daya manusia dibidang gizi kesehatan yang bisa
diterima
oleh
pengguna
dengan
menjamin
mutu
lulusan
sesuai
persyaratan, dengan cara berupaya menjalankan sistem penjaminan mutu
secara terus menerus dan peningkatan mutu secara bertahap serta
berkelanjutan
Dalam usaha merealisasikan kebijakan di atas, dinyatakan dalam dokumen Manual
Mutu Jurusan Gizi dengan kode 00803 05000.
5.4. Perencanaan Sistem Mutu
Perencanaan Sistem Mutu dimulai dari dokumen Visi dan Misi Jurusan Gizi dengan
kode 00803 01000. Untuk mencapai Visi dan Misi tersebut, maka disusunlah dokumen
Rencana Startegis (Renstra) dengan kode 00803 02000; Program Kerja (Proker) Ketua
Jurusan dengan kode 00803 03000; Pedoman Pendidikan dengan kode 00803 04000;
Manual Mutu dengan kode 00803 05000; dan Standar Mutu Jurusan dengan kode 00000
04001; dan atau Sasaran Mutu (Quality Objective), Manual Prosedur (MP), Instruksi Kerja
(IK) dan dokumen pendukung lainnya.
Standar Mutu Jurusan disusun berdasarkan Standar Badan Akreditasi Nasional
Perguruan Tinggi (BAN-PT), dengan maksud agar memperlancar persiapan Jurusan atau
Program Studi dalam menghadapi akreditasi.
17
Sasaran Mutu Jurusan atau Jurusan mengikuti Sasaran Mutu yang telah ditetapkan
oleh Universitas:
1. Menjamin bahwa akreditasi Jurusan Gizi mendapatkan Nilai A
2. Memastikan bahwa kepatuhan terhadap setiap Audit Internal Mutu (AIM) minimal
80%
3. Menjamin bahwa pada tahun 2011 persiapan untuk sertifikasi ISO 9001:2008 telah
mencapai 80%
4. Menjamin bahwa pada tahun 2012 persiapan untuk menuju World Class telah
mencapai 50%
Secara detail sasaran mutu dari Jurusan dapat dilihat pada Tabel 1 dibawah ini
Tabel 1 Sasaran Mutu Jurusan Ilmu Gizi
No
Indikator Target
2010
2011
2012
2013
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
1
Persyaratan seleksi calon mahasiswa
Jurusan Ilmu Gizi dari program reguler
Nilai ujian seleksi
masuk ≥ 8,0
(skala 1 -10)
Nilai ujian seleksi
masuk ≥ 8,0
(skala 1 -10)
Nilai ujian seleksi
masuk ≥ 8,0
(skala 1 -10)
Nilai ujian seleksi
masuk ≥ 8,0
(skala 1 -10)
2
Persyaratan seleksi calon mahasiswa
Jurusan Ilmu Gizi dari Alih Program
Nilai ujian tulis
> 65 dan
wawancara > 20
Nilai ujian tulis
> 65 dan
wawancara > 20
Nilai ujian tulis
> 65 dan
wawancara > 20
Nilai ujian tulis
> 65 dan
wawancara > 20
3
Rasio calon mahasiswa yang ikut
seleksi dengan daya tampung
Rasio ≥ 6
Rasio ≥ 6
Rasio ≥ 6
Rasio ≥ 6
4
Rasio mahasiswa baru regular yang
melakukan registrasi dengan calon
mahasiwa baru regular yang lulus
seleksi
rasio > 90%
rasio > 90%
rasio > 95%
rasio > 95%
5
Rata-rata Indeks Prestasi Kumulatif
(IPK)
IPK > 2,75
IPK > 2,75
IPK > 3,00
IPK > 3,00
6
Rata-rata masa studi lulusan (MS
≤ 4.5 tahun
≤ 4.5 tahun
≤ 4.0 tahun
≤ 4.0 tahun
7
Penghargaan atas prestasi mahasiswa
di bidang nalar, bakat, dan minat
Tingkat Lokal PT,
regional
Tingkat Lokal PT,
regional
Tingkat lokal PT,
regional, nasional
Tingkat lokal PT,
regional, nasional
8
Proporsi mahasiswa lulus tepat waktu
(program regular ≤ 4 tahun dan alih
program ≤ 1,5 tahun
>35 %
> 45 %
> 50 %
> 50 %
9
Proporsi mahasiswa yang droup out
atau berhenti
≤6 %
≤6 %
≤6 %
≤6 %
10
Skor pendapat pengguna lulusan
terhadap alumni Jurusan Ilmu Gizi
dalam aspek 7 kompetensi umum
Skor 20
Skor 20
Skor 24 - 28
Skor 24 - 28
11
Masa tunggu lulusan memperoleh
pekerjaan pertama
> 6 bulan
> 6 bulan
< 3 bulan
< 3 bulan
12
Proporsi lulusan yang bekerja di
bidang studi atau keahlian
> 60 %
> 60 %
> 60 %
> 80 %
13
Persentase dosen tetap berpendidikan
terakhir S2 dan S3 yang bidang
keahlian sesuai kompetensi PS
Dosen tetap yang berpendidikan S3
yang bidang keahliannya sesuai
kompetensi PS
> 90 %
> 90 %
> 90 %
> 90 %
> 20 %
> 20 %
> 20 %
> 40 %
14
18
No
Indikator Target
2010
2011
2012
2013
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
Dosen tetap yang memiliki jabatan
lektor kepala dan guru besar yang
bidang keahlian sesuai dengan
kompetensi PS
Dosen yang memiliki sertifikat
pendidik professional
> 20 %
> 20 %
> 30 %
> 30 % (standar
Ub > 50 %)
> 20 %
> 20 %
> 20 %
> 20 % (standar
UB > 40 %)
Rasio mahasiswa terhadap dosen
tetap yang bidang keahlian sessuai
dengan bidang PS
Rata-rata beban dosen per semester
Rmd = 25
Rmd = 25
(17 < Rmd ≤ 23)
(17 < Rmd ≤ 23)
15 SKS
15 SKS
13 SKS
13 SKS
19
Dosen tetap mengajar sesuai bidang
keahlian
80 %
100 %
100 %
100 %
20
Jumlah dosen tidak tetap yang
mengajar sesuai bidang keahlian
Jumlah dosen tidak tetap terhadap
jumlah seluruh dosen
80 %
100 %
100 %
100 %
20 %
15 %
10 %
< 10 %
22
Tingkat kehadiran dosen tetap dalam
perkuliahan
90 %
≥ 95 %
≥ 95 %
≥ 95 %
23
Tingkat kehadiran dosen tidak tetap
dalam perkuliahan
90 %
≥ 95 %
≥ 95 %
≥ 95 %
24
Kehadiran dosen dalam
seminar/workshop/dll baik sebagai
penyaji maupun peserta
Dosen tetap yang menjadi anggota
masyarakat bidang ilmu dan/atau
profesi tingkat internasional
Jumlah tenaga ahli/pakar yang
diundang Jurusan Ilmu Gizi
SP = 3
SP = 3
SP > 3
SP > 3
> 30 %
> 30 %
> 30 %
> 30 %
≥ 12 orang
≥ 12 orang
≥ 12 orang
≥ 12 orang
27
Dosen yang ikut tugas belajar sesuai
bidang PS
SD ≥ 4
SD ≥ 4
SD ≥ 4
SD ≥ 4
28
Persentase mata kuliah yang nilai
akhir memberikan pembobotan pada
tugas
Mata kuliah yang dilengkapi deskripsi
mata kuliah, silabus, dan satuan acara
perkuliahan (SAP)
Bobot mata kuliah pilihan
≥ 20 %
≥ 20 %
≥ 20 %
≥ 20 %
> 95 %
> 95 %
> 95 %
> 95 %
≥ 9 SKS
≥ 9 SKS
≥ 9 SKS
≥ 9 SKS
31
Jumlah maksimum mahasiswa yang
dibimbing TA adalah
1- 4 mahasiswa
per dosen
pembimbing TA
1- 4 mahasiswa
per dosen
pembimbing TA
1- 4 mahasiswa
per dosen
pembimbing TA
1- 4 mahasiswa
per dosen
pembimbing TA
32
Rata-rata jumlah pertemuan
pembimbingan TA
Rata-rata lama penyelesaian
≥ 8 kali
≥ 8 kali
≥ 8 kali
≥ 8 kali
dengan 2
semester ≤ 12
bulan
dengan 2
semester ≤ 12
bulan
dengan 2
semester ≤ 12
bulan
dengan 2
semester ≤ 12
bulan
Skor monitoring pelaksanaan proses
pembelajaran
Rata-rata mahasiswa per dosen
pembimbing akademik
Rata-rata pertemuan perbimbingan
per dosen PA
> 3.5
> 3.5
> 3.5
> 3.5
≤ 20
≤ 20
≤ 20
≤ 20
> 3.0
> 3.0
> 3.0
> 3.0
Jumlah penelitian oleh dosen tetap
yang sesuai bidang keahlian dalam 3
tahun dengan
Keterlibatan mahasiswa yang
melakukan TA dalam penelitian dosen
(PD)
NK ≥ 2
NK ≥ 2
NK ≥ 2
NK ≥ 2
> 25 %
> 25 %
> 25 %
> 25 %
15
16
17
18
21
25
26
29
30
33
34
35
36
37
38
19
No
Indikator Target
2010
2011
2012
2013
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
39
Jumlah artikel ilmiah yang dihasilkan
dosen tetap dalam 3 tahun
> 25 %
> 25 %
> 25 %
NK ≥ 6
40
Jumlah kegiatan
pelayanan/pengabdian kepada
masyarakat yang dilakukan oleh dosen
tetap yang bidang keahlian sama
dengan PS selama 3 tahun dengan
> 25 %
> 25 %
> 25 %
NK ≥ 6
5.5. Tanggung jawab, wewenang dan komunikasi
Tanggung jawab dan wewenang masing-masing orang dalam struktur organisasi Jurusan
Gizi sudah ditetapkan secara rinci dan jelas dalam Tugas Pokok dan Fungsi.
Jurusan menetapkan Sekretaris Jurusan sebagai MR ( Management Representative) untuk
menjalankan Sistem Penjaminan Mutu di tingkat Jurusan. MR bertanggung jawab dan mempunyai
wewenang untuk memantau, mengevaluasi, dan memelihara pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu
dan dibantu dengan Unit Jaminan Mutu (UJM).
Komunikasi antara Ketua Jurusan, MR, dan Tim UJM dilakukan secara berkala sesuai
dengan kebutuhan melalui komunikasi formal maupun informal seperti rapat, sms, telephone
notulen rapat, memo. Sementara komunikasi dengan stakeholders dilakukan melalui papan
pengumuman, surat undangan maupun website, atau sosialisasi dengan pertemuan tatap muka
langsung.
Komunikasi internal
Ketua jurusan menetapkan dan melaksanakan proses yang efektif untuk mengkomunikasikan
seluruh isu terkait kinerja system manajemen mutu seperti kebijakan mutu, persyaratan, sasaran
dan pencapaian mutu. Penyediaan informasi tersebut membantu dalam peningkatan kinerja SMM
yang secara langsung melibatkan anggota organisasi dalam pencapaiannya. Pimpinan harus
mendorong secara aktif komunikasi umpan balik sebagai bentuk keterlibatan anggota organisasi.
Ketua jurusan memastikan bahwa ada komunikasi antar tingkat unsur organisasi.
5.6. Tinjauan manajemen
5.6.1 Umum
Sistem Manajemen Mutu (SMM) di Jurusan Ilmu Gizi perlu dilakukan proses peninjauan
secara berkala dengan selang waktu yang terencana yang dikoordinasi oleh Manager Representatif
(MR) Jurusan dan dipimpin oleh Top Manajemen. Hal ini bertujuan untuk memastikan kesesuaian,
kecukupan dan efektifitas SMM secara berkelanjutan. Rapat tinjauan manajemen di Jurusan Ilmu
Gizi dilakukan dua kali dalam setahun setelah pelaksanaan Audit Internal baik Audit Internal Mutu
(AIM) yang dikoordinasikan oleh Pusat Jaminan Mutu (PJM) Universitas Brawijaya maupun Audit
Internal Jurusan yang dikoordinasikan oleh MR Jurusan Ilmu Gizi.
20
Peninjauan manajemen
mencakup penilaian tindakan koreksi dan kemungkinan adanya perubahan pada SMM baik
kebijakan mutu maupun sasaran mutu.
5.6.2 Masukan Tinjauan Manajemen
Rapat tinjauan manajemen di Jurusan Ilmu Gizi mencakup hal-hal berikut :
a) Pengkajian hasil audit internal sebelumnya
b) Umpan balik pelanggan meliputi hasil tracer study alumni maupun survey
kepuasan stakeholder atau pengguna lulusan
c) Kinerja proses sesuai bisnis proses Jurusan Ilmu Gizi dalam mencapai sasaran
mutu dan dan kesesuaian produk layanan pendidikan baik berupa mutu lulusan SI
Gizi, publikasi ilmiah, maupun layanan ilmiah atau pengabdian pada masyarakat
dengan harapan pelanggan dan didukung dengan data rekaman.
d) Status tindakan dan pencegahan dan tindakan perbaikan (korektif)
e) Hasil tindak lanjut dari tinjauan manajemen sebelumnya
f)
Perubahan yang dapat mempengaruhi sistem manajemen mutu
g) Rekomendasi untuk peningkatan Sistem Manajemen Mutu Jurusan Ilmu Gizi
Pelaksanaan Audit Internal di Jurusan Ilmu Gizi dibedakan menjadi Audit Internal Mutu
(AIM) yang akan dikoordinasi oleh PJM dan audit internal Jurusan yang dikoordinasi oleh MR
Jurusan. AIM oleh PJM dilakukan dua kali setahun baik berupa audit sistem atau review document
maupun audit kepatuhan atau kinerja (implementasi SMM dan dokumen). Sementara AIM Jurusan
juga dilakukan dua kali berupa audit kinerja atau kepatuhan dari proses bisnis dalam mencapai
sasaran mutu Jurusan dan kepuasan pelanggan atau pengguna jasa layanan pendidikan.
Pelaksanaan dari audit internal Jurusan Ilmu Gizi dapat dilihat pada Manual Prosedur Audit Internal
dengan dokumen kode 00803 06004.
Agenda rapat tinjauan manajemen dari Jurusan Ilmu Gizi yang dilakukan dua kali setahun
adalah sebagai berikut :
1. Rapat tinjauan manajemen pertama pada semester ganjil membahas agenda atau ruang
lingkup
a. Hasil Audit Internal Mutu (AIM) Batch pertama dalam satu tahun oleh PJM
b. Hasil Auidt Internal Kinerja Jurusan yang meliputi standar mutu kurikulum, proses
pembelajaran, dan suasana akademik, umpan balik dari dosen dan mahasiswa
untuk perbaikan kurikulum, pelaksanaan proses pembelajaran, dan peningkatan
kegiatan jurusan, Sarana dan Prasarana.
c.
Status tindakan pencegahan dan perbaikan, hasil tindak lanjut dari tinjauan
manajemen sebelumnya dan rekomendasi dalam upaya perbaikan
2. Rapat tinjauan manajemen kedua pada semester genap membahas agenda atau ruang lingkup
a. Hasil Audit Internal Mutu (AIM) Batch kedua dalam satu tahun oleh PJM
b. Hasil Auidt Internal Kinerja Jurusan yang meliputi standar mutu lulusan (rata-rata
IPK, lama studi), evaluasi kinerja dosen dan tenaga kependidikan, evaluasi hasil
21
penjaringan data alumni atau Tracer Study, evaluasi hasil pendapat pengguna
lulusan, produktivitas dan mutu penelitian dan kegiatan pengabdian kepada
masyarakat oleh dosen
c.
Status tindakan pencegahan dan perbaikan, hasil tindak lanjut dari tinjauan
manajemen sebelumnya dan rekomendasi dalam upaya perbaikan
5.6.3 Keluaran dari Tinjauan Manajemen
Keluaran dari rapat tinjauan manajemen berupa kebijakan dan rencana tindak lanjut yang
berhubungan dengan upaya peningkatan efektifitas sistem manajemen mutu dan prosesnya;
peningkatan produk yang berhubungan dengan persyaratan pelanggan; serta kebutuhan sumber
daya
Hasil keluaran dari rapat tinjauan manajemen berupa kebijakan dan rencana tindak lanjut
akan dievaluasi efektifitasnya pada rapat tinjauan manajemen berikutnya. Semua hasil rapat dan
rekomendasi dari tinjauan manajemen didokumentasikan dalam bentuk laporan hasil tinjauan
manajemen (management review report) dan disosialisasikan kepada smeua dosen dan tenaga
kependidikan pada rapat rutin jurusan.
6.
Pengelolaan Sumber Daya
6.1. Penyediaan Sumber Daya
Jurusan Gizi mengidentifikasi kebutuhan sumber daya untuk penyediaan layanan.
Jurusan gizi juga memastikan ketersediaan sumber daya untuk fungsionalisasi SMM yang
efektif, serta penyediaan sumber daya untuk meningkatkan kepuasan pelanggan melaui
pemenuhan persyaratan pelanggan. Jurusan Ilmu Gizi melakukan:
1. Menetapkan masukan untuk mendeteksi kebutuhan sumber daya melaui
pemetaan kebutuhan dosen berdasarkan mata kuliah per bidang oleh kurikulum
2. Menyusun rencana kebutuhan sumber daya untuk jangka pendek, menengah dan
panjang dengan melakukan pemetaan staf
3. Melakukan tindak lanjut verifikasi dan penilaian tugas atau kinerja secara kontinu
setiap semester untuk EWMP dan setiap tahun untuk DP3
4. Menyediakan sumber daya untuk berkomunikasi secara efektif antar dosen,
tenaga kependidikan dan mahasiswa untuk memelihara dan meningkatkan
keefektifan SMM dan untuk memastikan bahwa kebutuhan pelanggan terpenuhi
Jurusan Gizi juga menjamin tersedianya sumber daya yang dibutuhkan untuk mendukung
proses utama dalam penyediaan jasa layanan pendidikan sesuai kebutuhan. Pada akhirnya Sistem
Penjaminan Mutu dapat terlaksana secara baik dan Visi, Misi dapat tercapai dan kepuasan
pelanggan bisa terpenuhi.
22
6.2. Sumber Daya Manusia
6.2.1. Umum
Jurusan Gizi mengidentifikasi seluruh jenis sumber daya yang dibutuhkan untuk
ketentuan layanan dan memastikan ketersediaannya untuk kinerja sistem manajemen mutu
yang efektif.
6.2.2. Kompetensi, kesadaran dan pelatihan
Jurusan Gizi menyediakan dosen dan tenaga kependidikan yang kompeten, memiliki
kesadaran dan terlatih sesuai dengan tanggung jawab dan wewenangnya. Jurusan harus
melaksanakan tindakan yang sistematik untuk membandingkan kebutuhan kompetensi
dosen dan tenaga kependidikan sesuai tuntutan/kebutuhan kurikulum dan persyaratan yang
ditetapkan.
Saat ini jumlah dosen tetap pada Jurusan Gizi sebanyak 53 orang. Berdasarkan
kualifikasi pendidikan dari dosen tetap sebanyak 5 orang sebagai guru besar dengan gelar
Profesor, 6 orang dengan pendidikan tertinggi S3 (Doktor); 4 orang sedang menempuh
pendidikan S3, 29 orang dengan pendidikan S-2 (master), 7 orang sedang menempuh
pendidikan S2 dan 6 orang sedang mempersiapkan untuk melanjutkan pendidikan S2.
Jumlah tenaga penunjang di program gizi terdiri dari tenaga administrasi 11 orang
dan 4 orang tenaga laboran.
Sementara jika dilihat dari dari jumlah saat ini sudah
mencukupi namun dari kualifikasi pendidikan perlu ditingkatkan dengan memberikan
kesempaatan untuk menepuh pendidikan lebih lanjut.
6.3. Sarana Prasarana dan Lingkungan Kerja
Jurusan
mengidentifikasi
sarana
prasarana,
lingkungan,
dan
peralatan
yang
diperlukan untuk mendukung proses belajar mengajar, penelitian dan pengabdian kepada
masyarakat.
Sarana prasarana mencakup antara lain gedung, ruang kerja, ruang kelas,
laboratorium, perpustakaan, perangkat online dan jasa terkait, seperti misalnya fasilitas
kesehatan, keamanan fisik, transportasi, toko buku, dan kafetaria, dan lain-lain.
Jurusan Gizi mempunyai 1 buah ruang kerja pimpinan (ketua Jurusan dan Sekretaris
Jurusan) dengan luas 12 m2, ruang kerja dosen yang berjumlah 13 ruang dengan masingmasing ruangan mempunyai luas 4 m 2, ruang bersama atau diskusi dengan luas 42,5 m 2
dan ruang bersama untuk dosen tidak tetap dengan luas 12 m 2. Untuk menunjang kegiatan
proses belajar mengajar terdapat 5 ruang kuliah untuk perkuliahan system konvensional
dengan luas total 259 m2, masing-masing ruang kelas tersebut telah dilengkapi dengan
seperangkat computer, LCD, layar LCD, soundsystem, mic, papan tulis, dan AC. Sedangkan
untuk proses pembelajaran PBL terdapat 5 ruang kelas dengan luas total 96 m2, masingmasing ruang kelas tersebut dilengkapi fasilitas lembar balik, alat tulis, AC, LCD dan layar.
Sementara ruang laboratorium terdapat 3 laboratorium yang dikelola langsung oleh Jurusan
yaitu laboratorium Nutritional Assesment, Komunikasi, dan Penyelanggaraan Makanan.
23
Mahasiswa juga memanfaatkan laboratorium bersama di Fakultas Kedokteran yaitu
laboratorium Mikrobiologi dan Biokimia.
Koleksi pustaka yang relevan dengan Ilmu Gizi dapat diakses di ruang baca Jurusan.
Jumlah textbook 427 judul, jurnal internasional 6 judul, jurnal nasional 52 judul, dan
pelatihan, symposium dan makalah 27 judul. Sedangkan untuk jumlah skripsi hasil penelitian
mahasiswa yang ada di ruang baca PS Gizi sebanyak 385 judul.
Mahasiswa dapat mengakses langsung internet, disetiap gedung perkuliahan telah
disediakan free hotspot yang menunjang sarana pembelajaran bagi mahasiswa. Selain itu
juga telah disediakan ruang TIK yang dapat digunakan mahasiswa untuk mengakses
internet.
Untuk fasilitas kesehatan telah disediakan poliklinik Universtias Brawijaya yang
mampu melayani mahasiswa. Sedangkan untuk toko buku, Fakultas Kedokteran bekerja
sama dengan Toko Buku Sagung Rejo untuk penyediaan text book yang dibutuhkan
mahasiswa.
6.4. Lingkungan Kampus dan Suasana Akademik
Penyediaan layanan pendidikan termasuk menciptakan dan memelihara suasana yang
kondusif untuk lingkungan belajar dan penelitian yang memenuhi persyaratan pelanggan.
Jurusan menyediakan bukti bahwa lingkungan kerja dan suasana kampus dievaluasi secara
periodik, serta bukti dari tindakan yang diambil terkait hal ini.
Hasil evaluasi ini harus
dijadikan materi dalam tinjauan manajemen dan menjadi bagian penting dalam peningkatan
berkesinambungan. Untuk menciptakan suasana akademik yang kondusif dan meningkatkan
kemitraan mahasiswa dan dosen ada beberapa kegiatan seperti seminar, kerja sama dalam
penelitian dan pengabdian, adanya proses bimbingan dengan mahasiswa dalam kegiatan
pembelajaran dan konseling akademik.
7.
Realisasi Produk Layanan Pendidikan
7.1. Perencanaan Program Layanan Pendidikan
Jurusan Gizi merencanakan program layanan pendidikan, penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat. Yang termasuk dalam hal pendidikan adalah perencanaan dan
pengembangan kurikulum serta pengembangan proses belajar mengajar. Sedangkan
penelitian dan pengabdian kepada masyarakat meliputi payung dan road map penelitian,
tindak lanjut, pelibatan mahasiswa, kesempatan dana serta disseminasi hasil penelitian dan
pengabdian kepada masyarakat. Ketua Jurusan akan melakukan evaluasi kinerja dosen
secara berkala setidaknya sekali setahun terhadap 3 aspek Tri Dharma dalam upaya
pemenuhan standar mutu jurusan
24
7.1.1. Pendidikan/Pengajaran
Jurusan telah merencanakan pengembangan tinjauan, dan pemutakhiran rencana
studi dan kurikulum secara berkala. Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) sudah diterapkan
sejak TA 2007/2008 di Jurusan Gizi.
Proses realisasi pendidikan diupayakan untuk meningkatkan kompetensi mahasiswa
sehingga mengarah pada spesifikasi kompetensi lulusan yang telah ditetapkan.
Proses
Belajar Mengajar (PBM) yang harus terkontrol meliputi asesmen kebutuhan; desain,
pengembangan dan pengkomunikasian prosedur dan instruksi; dan pengukuran outcomes.
Proses-proses utama belajar mengajar harus dikendalikan. Gambaran kurikulum dengan
KBK, proses belajar mengajar dapat dilihat pada Pedoman Pendidikan Jurusan Gizi kode
00803 04000. Sementara pemantauan dan evaluasi proses belajar mengajar (PBM) dapat
dilihat dari Manual Prosedur evaluasi PBM.
7.1.2. Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Selain dalam proses belajar mengajar, layanan pendidikan juga mencakup penelitian
dan kegiatan pengabdian kepada masyarakat yang dilakukan oleh dosen.
Jurusan Gizi
bernaung di bawah fakultas, merencanakan pengembangan, tinjauan dan pemutakhiran
payung, roadmap dan track record penelitian, dan tindak lanjut kegiatan penelitian dan
pengabdian masyarakat, layanan pendukung, alokasi sumber daya, kriteria evaluasi, dan
prosedur
peningkatan
untuk
mencapai
sasaran
yang
diinginkan.
Jurusan
harus
merencanakan sumber daya yang diperlukan untuk seluruh proses (lihat 6.1).
Realisasi penelitian dan pengabdian kepada masyarakat harus meningkatkan
kompetensi civitas akademika dan menghasilkan output setidaknya berupa publikasi ilmiah
dan buku ajar. Metode pengendalian harus merupakan bagian tinjauan manajemen (lihat
5.6) untuk menjamin pemenuhan spesifikasi prosedur atau instruksi serta metode
pengendalian konsisten dengan praktek mutu yang dipersyaratkan. Perubahan metode
pengendalian proses-proses utama tersebut harus didokumentasikan dan prosedur atau
instruksi harus dievaluasi sebelum perubahan dilakukan. Pemantauan harus dilakukan untuk
verifikasi bahwa metode pengendalian telah efektif dan rekaman harus dipelihara.
7.2. Proses terkait Mahasiswa
Untuk menunjang proses administrasi pembelajaran Kurikulum Berbasis Kompetensi,
proses layanan pendidikan terkait mahasiswa dilayani oleh staf Urusan Administrasi Akademik
Jurusan.
Staf ini bertugas membantu Jurusan dengan memberikan daya dukung dalam
operasionalisasi akademik, meliputi registrasi mahasiswa baru dan lama, presensi dosen dan
mahasiswa, membantu penjadwalan kegiatan, tempat dan waktu pembelajaran, administrasi
kartu rencana studi, kartu perubahan rencana studi, serta kartu hasil studi. Penjelasan
mendetail mengenai proses terkait mahasiswa dapat dilihat dapat dilihat pada Pedoman
Pendidikan Jurusan Gizi dengan kode 00803 04000.
25
7.2.1. Penentuan persyaratan terkait layanan pendidikan, penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat
Jurusan Gizi akan memberikan layanan pendidikan, administrasi, penelitian, dan
pengabdian kepada masyarakat apabila pelanggan dalam hal ini mahasiswa memenuhi
persyaratan, yaitu: mahasiswa itu benar-benar masih aktif menjadi mahasiswa Jurusan Gizi
yang dibuktikan dengan bukti pembayaran SPP, Kartu Tanda Mahasiswa (KTM), mempunyai
Nomor Induk Mahasiswa (NIM); terdaftar dalam semester tertentu yang dibuktikan dengan
Kartu Rencana Studi (KRS), dsb.
7.2.2. Tinjauan persyaratan terkait PBM
Jurusan Gizi selalu meninjau persyaratan terkait proses belajar mengajar untuk
memastikan bahwa proses tersebut berjalan dengan baik dan lancar sesuai prosedur yang
berlaku.
Persyaratan yang ditetapkan untuk proses belajar mengajar adalah adanya dosen,
jumlah mahasiswa yang memadai, jadwal perkuliahan, serta sarana prasarana yang
mendukung proses belajar mengajar. Apabila ada persyaratan tambahan maka akan
dibicarakan terlebih dahulu dalam rapat pleno Jurusan.
Jurusan Ilmu Gizi memiliki kemampuan untuk memenuhi persyaratan yang ditetapkan
untuk berjalannya proses belajar mengajar. Dokumen manual prosedur untuk proses belajar
mengajar disusun dan harus mengantisipasi bila ada perubahan persyaratan proses belajar
mengajar.
7.2.3. Komunikasi mahasiswa
Jurusan
Gizi
menentukan
dan
menerapkan
pengaturan
yang
efektif
dalam
berkomunikasi dengan mahasiswa yang terkait dengan: informasi proses belajar mengajar,
kurikulum, serta umpan balik dan keluhan mahasiswa. Jurusan Gizi memfasilitasi komunikasi
mahasiswa ini dengan persyaratan bahwa komunikasi mahasiswa disampaikan dengan cara
yang santun, teratur, terjadwal, dan terdokumentasi dengan baik.
7.3. Desain dan Pengembangan Kurikulum
Kurikulum di Jurusan Gizi dirancang dan dikembangkan oleh Tim Kurikulum yang
disahkan dengan Surat Tugas Dekan dan diperbarui setiap 6 bulan. Penyesuaian kurikulum
dilakukan 4 tahun sekali dan dikoordinasikan serta disosialisasikan kepada tim dosen melalui
kegiatan Lokakarya Kurikulum yang dilaksanakan minimal 1 kali per tahun.
Dalam perancangan dan pengembangan kurikulum dilibatkan juga stakeholder
pengguna lulusan terutama terkait kompetensi lulusan yang diharapkan oleh dunia kerja.
Kurikulum dirancang melalui rapat tim kurikulum meliputi penelaahan kompetensi, relevansi
mata kuliah hingga penentuan dosen pengampu. Hasil rapat tersebut kemudian dilaporkan
kepada Ketua Jurusan dan selanjutnya dibahas dalam rapat Jurusan untuk dijadikan draft
26
rancangan kurikulum.
Sebelum diimplementasikan draft rancangan kurikulum tersebut
disosialisasikan kepada stakeholder dan seluruh komponen pelaksana proses pembelajaran di
Jurusan untuk dievaluasi dalam lokakarya kurikulum.
Hasil lokakarya kurikulum tersebut
kemudian dibahas dalam rapat internal jurusan dan ditetapkan sebagai rancangan kurikulum
perbaikan.
Jurusan akan melakukan monitoring dan evaluasi terhadap implementasi
kurikulum secara periodik.
Proses perancangan dan pengembangan kurikulum terdapat
dalam Manual Prosedur Perancangan Kurikulum kode 00803 060031.
7.3.1. Perencanaan Kurikulum
Pada dasarnya Jurusan Gizi menyusun kurikulum yang dievaluasi setiap empat tahun
dengan selalu mengutamakan kepentingan mahasiswa baik pada saat proses belajar
mengajar maupun pada saat lulus dan bekerja. Untuk itu kurikulum disusun sedemikian rupa
dengan prosedur yang sudah ditetapkan dalam Manual Prosedur untuk mencapai
kompetensi yang ditetapkan bersama.
Diawali dengan pembentukan tim kurikulum, lokakarya untuk masukan dari alumni
dan pengguna lulusan sampai pada perumusan kurikulum yang sesuai, menjadi prosedur
untuk penyusunan kurikulum di Jurusan Gizi. Setelah diimplementasikan maka akan ada
proses evaluasi untuk melihat keefektifan kurikulum dari mutu lulusan yang ada. Kegiatan
penyusunan, pelaksanaan dan evaluasi kurikulum ini harus terdokumementasi dengan baik.
7.3.2. Masukan desain dan pengembangan
Jurusan gizi mengacu pada kompetensi profesi gizi yang disyaratkan oleh pemerintah
dalam peraturan tentang standart profesi gizi serta mempertimbangkan masukan dari dosen,
mahasiswa,
alumni,
dan
pengguna
lulusan
dalam
mendesain
kurikulum
beserta
pengembangannya lewat forum-forum pertemuan yang berupa reuni, lokakarya, dan
pertemuan khusus.
7.3.3. Output desain dan pemgembangan
Hasil
keluaran/output
desain
berupa
kurikulum
yang
akan
diterapkan
dan
pengembangannya telah mencakup semua kompetensi yang akan dicapai dengan
mempertimbangkan kebutuhan di masa mendatang dan kebutuhan dunia kerja. Hal ini
diwujudkan dalam bentuk menguasai mata kuliah yang diberikan dan lulus ujian sebagai alat
pemantauan dan pengukuran.
7.3.4. Tinjauan desain dan pengembangan
Mahasiswa beserta Jurusan Gizi perlu mengetahui dan meninjau bahwa kurikulum
telah sesuai atau belum sesuai dengan standar yang diacu.
27
7.3.5. Verifikasi desain dan pengembangan
Verifikasi kurikulum harus dilakukan dalam satu atau beberapa tahap sesuai dengan
prosedur yang telah ditetapkan. Kegiatan ini sebaiknya dilakukan secara internal dan
terbuka oleh pihak yang berwenang. Dokumentasi keluaran verifikasi kurikulum dan
pengembangannya perlu disimpan dengan baik.
7.3.6. Validasi desain dan pengembangan
Proses ini dilaksanakan untuk memastikan bahwa kompetensi yang direncanakan
terpenuhi oleh desain kurikulum dan silabus yang dihasilkan. Secara umum, validasi harus
dilakukan pada tahap desain/penyusunan kurikulum akhir. Akreditasi dan sertifikasi
merupakan metode validasi yang diterima. Dokumentasi kurikulum dan tindakan validasi
harus disimpan dengan baik.
7.3.7. Pengendalian perubahan desain dan kurikulum
Di Jurusan Gizi, kebutuhan iptek di masa mendatang dan kebutuhan dunia kerja
dijadikan arahan tinjauan perubahan kurikulum dan silabus yang ditinjau secara periodik
yakni empat tahun sekali. Perubahan tersebut diidentifikasi, didokumentasikan, disahkan dan
disosialisasikan kepada seluruh civitas jurusan. Perubahan didahului dengan evaluasi yang
efektif pada keseluruhan kurikulum dan terdokumentasi dengan baik.
.
7.4. Pemyediaan Produk dan jasa dalam layanan pendidikan
Ketentuan layanan pendidikan terkait proses penyelenggaraan pembelajaran meliputi
silabus pembelajaran, waktu dan tempat pembelajaran serta penunjang keberhasilan studi
secara lengkap dapat dilihat pada Pedoman Pendidikan Jurusan Gizi kode 00803 04000
7.4.1 Pengendalian Ketentuan
Jurusan Gizi dalam menyelenggarakan pendidikan seyogyanya terlebih dahulu
mengidentifikasi keseluruhan kurikulum dengan matakuliah-matakuliahnya secara rinci.
Proses belajar mengajar ditetapkan dalam manual prosedur dan/atau instruksi kerja.
Di samping itu Jurusan Gizi juga menetapkan berbagai ukuran yang diterima untuk
menentukan pemenuhan sasaran pengajaran missal kehadiran dosen, kehadiran mahasiswa,
rekapitulasi materi, kesesuaian materi yang diberikan dengan RPKPS, dsb. Jurusan
mempunyai wewenang penuh untuk memastikan pengendalian proses.
7.4.2 Validasi proses
Jurusan Gizi melakukan validasi dari setiap data dan informasi yang terkait dengan
layanan pendidikan baik itu kurikulum, data mahasiswa, proses belajar mengajar, dokumen
penelitian, pengabdian masyarakat, buku, laporan kuliah kerja nyata praktek dan tugas
akhir.
28
Validasi umumnya dilakukan dengan cara diperiksa ulang dan ditandatangani oleh
yang berwenang untuk disahkan. Di Jurusan Gizi validasi bisa dilakukan secara tertulis
maupun dengan jalan verifikasi di system informasi dan teknologi akademis yakni SINERGI.
7.4.3 Identifikasi dan ketertelusuran
Jurusan Gizi mengendalikan dan merekam identifikasi layanan pendidikan (lihat
4.2.4). Sistem penjaminan mutu yang telah dilakukan umumnya memiliki koding untuk
dokumen sehingga memudahkan untuk identifikasi dan ketertelusuran informasi yang
relevan. Dokumen disusun dan diurutkan mulai dari dokumen jurusan (visi misi, rencana
strategis, program kerja dan pedoman pendidikan); dokumen mutu (manual mutu, standar
mutu, manual prosedur dan instruksi kerja) serta dokumen pendukung antara lain kode
mata kuliah dan silabus, RPKPS/SAP, data mahasiswa, jadwal kuliah, pustaka dan laporan
kuliah kerja nyata praktek dan tugas akhir di ruang baca, sarana prasarana dan sebagainya.
7.4.4 Properti pelanggan
Pada penyelenggaraan pendidikan di Jurusan Gizi properti milik pelanggan dalam hal
ini adalah mahasiswa adalah berupa data diri dan akademis mahasiswa tersebut. Data
tersebut terkumpul saat pendaftaran masuk atau pendaftaran ulang dan selama pemberian
layanan pendidikan. Sedangkan property yang berupa barang tidak ada. Apabila ada
properti mahasiswa hilang, maka Jurusan harus bertanggung jawab. Untuk itu, demi
kemudahan, data harus ada dalam bentuk soft copy dan hard copy serta disimpan dalam
beberapa back up files.
7.4.5 Preservasi
Jurusan Gizi menyimpan dokumen jurusan (visi misi, rencana strategis, program kerja
dan pedoman pendidikan); dokumen mutu (manual mutu, standar mutu, manual prosedur
dan instruksi kerja) serta dokumen pendukung antara lain kode mata kuliah dan silabus,
RPKPS/SAP, data mahasiswa, jadwal kuliah, pustaka dan laporan kuliah kerja nyata praktek
dan tugas akhir di ruang baca, sarana prasarana dan sebagainya, dalam bentuk soft copy
(file maupun hasil ungguhan di website) dan hard copy. Beberapa materi kuliah dalam
bentuk CD maupun kaset video juga disimpan di ruang khusus data untuk penjaminan mutu.
Sedangkan bahan habis pakai untuk keperluan praktikum dengan umur simpan
terbatas, disimpan di laboratorium dengan penempatan dan pengangan khusus.
7.5. Pengendalian alat pemantauan dan pengukuran
Lembaga atau Unit kerja penyelenggara pendidikan harus menetapkan ujian atau alat
asesmen pengajaran yang valid.
Pemantauan dan pengukuran harus dilakukan dalam rangka menjamin kesesuaian
dengan rencana studi, kurikulum dan program pendidikan. Pemantauan dan pengukuran
29
harus mencakup, tetapi tidak terbatas pada, profil kinerja mahasiswa, ujian tertulis,
latihan/tugas/kuis, absensi kehadiran dan ujian akhir.
Lembaga atau unit kerja penyelenggara pendidikan harus menetapkan alat untuk
memastikan bahwa ujian aman dan hasilnya valid.
Apabila alat dan perangkat lunak ujian
atau asesmen ditemukan tidak valid, lembaga atau unit kerja penyelenggara pendidikan
sebaiknya merekam tindakan perbaikan.
Proses evaluasi terhadap kepuasan pelanggan dilakukan dengan metode yang tepat
dan instrument kuesioner yang sudah dikembangkan dan dilaksanakan sesuai manual
prosedur yang berlaku.
Bidang yang bersangkutan dengan penilaian tersebut akan
melakukan analisa data secara statistic maupun kualitatif jika dibutuhkan dan dilaporkan ke
Ketua Jurusan Ilmu Gizi secara berkala sesuai kesepakatan waktu.
8.
PENGUKURAN, ANALISIS DAN PENINGKATAN MUTU
8.1. Panduan umum
Keluaran (outcome) dari pemantauan dan pengukuran dapat digunakan untuk
mengidentifikasi area peningkatan sistem manajemen mutu dan proses pendidikan.
8.2. Pemantauan dan pengukuran
8.2.1. Kepuasan pelanggan
Jurusan menetapkan persepsi siswa tentang tingkat dimana layanan yang diberikan
memenuhi harapannya. Data kepuasan pelanggan sebaiknya didukung oleh bukti obyektif.
Jurusan mendiskusikan dengan pelanggan tentang persepsi kepuasannya.
Jurusan Gizi secara berkala yaitu maksimal 3 tahun sekali mengirimkan kuesioner
tentang kepuasan pelanggan.
Selain kepada mahasiswa dalam evaluasi proses belajar
mengajar juga pada pengguna lulusan. Sementara pada pelanggan internal secara periodik
yaitu semester sekali untuk Evaluasi Kinerja Dosen (EWMP) dan 1 tahun sekali untuk DP3
baik bagi dosen maupun tenaga kependidikan.
Jurusan Ilmu Gizi juga akan mematuhi Manual Prosedur (MP) kepuasan pelanggan
yang telah ada di Universitas (MP Penyampaian Keluhan Pelanggan dan MP Penanganan
Keluhan Pelanggan).
8.2.2. Audit Internal
Jurusan melaksanakan audit internal mutu yang meliputi Audit Sistem maupun
Kepatuhan . Audit internal dilakukan secara berkala 2 kali per tahun yaitu 1 kali audit
internal dikoordinasi oleh Pusat Penjaminan Mutu (PJM), 1 kali dikoordinir oleh Gugus
Jaminan Mutu (GJM). Untuk membantu Jurusan mendokumentasikan dokumen mutu
dibentuk Unit Jaminan Mutu di tingkat Jurusan.
30
Jurusan mendokumentasikan laporan akhir audit internal. Umpan balik dari hasil
audit dibahas dalam manajemen review dan digunakan untuk mengidentifikasi kebutuhan
untuk tindakan korektif dan pencegahan.
8.2.3. Pemantauan dan pengukuran proses
Jurusan Gizi mengukur dan memantau kinerja dan keefektifan proses yang
digunakan untuk mengelola dan menyampaikan layanan. Pengukuran proses layanan inti
dan penunjang dilakukan pada tahap yang sesuai selama realisasi proses. Hasil
pengukuran ini diwujudkan dalam laporan atau borang kinerja jurusan.
8.2.4 Pemantauan dan pengukuran layanan pendidikan
Jurusan Gizi dalam memberikan layanan pendidikan, harus menetapkan dan
menggunakan metode untuk pemantauan dan pengukuran layanan pendidikan pada
interval yang direncanakan selama realisasinya dan hasil keluaran akhir. Hasil ini dapat
dipakai untuk menverifikasi bahwa memenuhi penjaminan mutu, persyaratan peraturan
dan perundang-undangan, serta akreditasi yang berlaku. Hasil proses evaluasi ini
sebaiknya direkam dan digunakan untuk menunjukkan tingkat keberhasilan dalam
mencapai sasaran yang direncanakan.
8.3. Analisis Data
Data hasil pemantauan dan pengukuran baik untuk kepuasan pelanggan maupun
proses audit internal untuk menjamin mutu layanan pendidikan akan dilakukan analisa data.
Hasil analisa akan disampaikan pada rapat rutin jurusan pada semua staff baik staf pengajar
maupun tenaga penunjang. Pada akhirnya dapat menajdi bahan kajian untuk meningkatkan
perbaikan sesuai standar mutu yang ditetapkan.
8.4. Perbaikan
Jurusan akan melakukan perbaikan sesuai dengan hasil analisa data.
Proses
perbaikan harus juga mencakup tindakan yang diambil dalam penyelesaian keluhan, saran
dan komentar pelanggan (mahasiswa dan pihak terkait).
Jurusan
menetapkan
manual
prosedur
(prosedur
terdokumentasi)
untuk
melaksanakan tindakan korektif yang teridentifikasi dari analisis penyebab ketidaksesuaian
dan peluang peningkatan.
Tindakan korektif sebaiknya diambil untuk mengeliminasi
ketidaksesuaian yang terjadi selama kinerja sistem manajemen mutu dan proses
pemberian layanan pelanggan.
Jurusan juga menetapkan manual prosedur (prosedur terdokumentasi) untuk
melaksanakan tindakan prekuentif yang dihasilkan dari analisis ketidaksesuaian potensial
dan peluang perbaikan dalam sistem manajemen mutu dan layanan pada pelanggan
31
(mahasiswa
dan
pihak
terkait).
Tindakan
Prekuentif
sebaiknya
direkam
dan
dikomunikasikan ke semua staff untuk dilakukan perbaikan.
8.4.1. Perbaikan berkesinambungan
Jurusan secara terus menerus akan memperbaiki efektifitas SMM melalui penerapan
kebijakan mutu, sasaran mutu, hasil audit, analisis data, tindakan korektif dan pencegahan
serta tinjauan manajemen.
8.4.2. Tindakan perbaikan
Jurusan Gizi menetapkan Manual Prosedur untuk melaksanakan tindakan korektif
yang teridentifikasi dari analisis penyebab ketidaksesuaian dan peluang peningkatan.
Tindakan korektif sebaiknya diambil untuk mengeliminasi ketidaksesuaian yang terjadi
selama kinerja sistem manajemen mutu dan proses pemberian layanan kepada pelanggan.
Dokumen Manual Prosedur yang terkait diberi koding paling awal yakni Manual
Prosedur Pengendalian Dokumen dan Rekaman (00803 06001), Manual Prosedur
Pengendalian Produk yang Tidak Sesuai (00803 06002) dan Manual Prosedur Tindakan
Korektif dan Pencegahan (00803 06003).
8.4.3. Tindakan pencegahan
Jurusan Gizi menetapkan Manual Prosedur untuk melaksanakan tindakan pencegahan
yang dihasilkan dari analisis ketidaksesuaian potensial dan peluang perbaikan dalam sistem
manajemen mutu dan layanan pada pelangggan yakni mahasiswa dan pihak terkait
lainnya.
Tindakan pencegahan/preventif direkam dan dikomunikasikan ke pihak yang terkait
langsung. Hasil dari perbaikan atas tindakan preventif selanjutnya akan dikomunikasikan
ke seluruh civitas jurusan melalui rapat pleno.
32
Pemetaan Proses Bisnis
No
Proses
A
PROSES UTAMA
1
Proses Belajar
Mengajar
Aktifitas
Pembelajaran
pada Mahasiswa
Reguler
Input
Mahasiswa
terseleksi dari
lulusan SMA
Proses
Output
 PBM metode
tutorial di kelas
pada semester 14 dan 7
 PBM metode
Mahasiswa
Yudisium
dengan IPK ≥
2.00, tidak ada
nilai E, dan nilai D
atau D+ tidak
boleh lebih dari
10 % total SKS
Problem Based
Learning (PBL)
pada semester 5-6
 Pre Dietetic
Internship pada 3
rotasi (Gizi Klinik,
Gizi Komunitas,
FSM) pada
semester 8
Kriteria Kepuasan
Pelanggan
Dokumen
Pelanggan:
mahasiswa
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Mahasiswa lulus
dengan waktu 4
tahun
b. IPK ≥ 2.75
a) Spesifikasi Jurusan
(00803 08019)
b) Kompetensi Lulusan
(00803 08018)
c) Manual Prosedur
1. MP. Teknis Pelaksanaan
Perkuliahan (00803
06005)
- IK. Tata tertib
perkuliahan (00803
07001)
2. MP. Teknis Pelaksanaan
praktikum (00803 06006)
- IK. Tata tertib
praktikum (00803
07002)
3. MP. Proses belajar
mengajar metode klasikal
(00803 06012)
4. MP. Pembelajaran Metode

Problem Based Learning
(00803 06007)
5. MP. Pembekalan Pre DI
(00803 06008)
6. MP. Pre DI Clinic (00803
06009)
- IK. Tata tertib peserta
Pre DI (00803
07003)
- IK. Tata tertib
pembimbingan Pre DI
33
(00803 07004)
IK. Tata tertib penilaian
Pre DI (00803
07005)
7. MP. Pre DI Community
(00803 06010)
- IK. Tata tertib peserta
Pre DI (00803
07003)
- IK. Tata tertib
pembimbingan Pre DI
(00803 07004)
- IK. Tata tertib penilaian
Pre DI (00803
07005)
8. MP. Pre DI FSM (00803
06011)
- IK. Tata tertib peserta
Pre DI (00803
07003)
- IK. Tata tertib
pembimbingan Pre DI
(00803 07004)
- IK. Tata tertib penilaian
Pre DI (00803
07005)
9. MP. Skripsi/Tugas Akhir
(00803 06013)
- IK. Pelaksanaan
Penelitian tugas akhir
(00803 07007)
- IK. Penentuan dosen
pembimbing dan
penguji tugas akhir
(00803 07008)
-
Mahasiswa
menuliskan tugas
akhir pada semester 5
-8
34
Karya tulis tidak
terpublikaskan
(skripsi)
a. TA sesuai buku
panduan
b. Nilai minimal B
-
Pembelajaran
pada Mahasiswa
Alih Jenjang
Mahasiswa
terseleksi melalui
jalur SAP dari
lulusan D III Gizi




Matrikulasi
PBM metode
tutorial di kelas
pada semester 1
dan semester 2
blok 2
PBM metode PBL
pada semester 2
blok 2
Pre Dietetic
Internship pada 3
rotasi (Gizi Klinik,
Gizi Komunitas,
FSM) pada
semester 3
35
Mahasiswa
Yudidium dengan
IPK ≥ 2.00, tidak
ada nilai E, dan
nilai D atau D+
tidak boleh lebih
dari 10 % total
SKS
Pelanggan :
mahasiswa
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Mahasiswa lulus
dengan waktu 4
tahun
b. IPK ≥ 2.75

IK. Ujian tugas akhir
bagi mahasiswa
(00803 07009)
IK. Ujian tugas akhir
bagi dosen (00803
07010)
IK. Revisi naskah tugas
akhir setelah ujian
(00803 07011)
MP dan IK idem
10. MP. Penerimaan mahasiswa
alih program baru (00803
06036)
- IK. Penyebaran
informasi penerimaan
mahasiswa alih
program baru (00803
07043)
- IK. Pendaftaran
mahasiwa alih program
baru (00803 07044)
- IK. Seleksi ujian dan
wawancara mahasiswa
alih program baru
(00803 07045)
- IK. Pengumuman hasil
penerimaan mahasiswa
alih program baru
(00803 07046)
11. MP. Matrikulasi Program
Alih Jenjang D III Gizi
(00803 06014)
- IK. Pelaksanaan
Kegiatan Matrikulasi
(00803 07014)
IK. Evaluasi Matrikulasi
(00803 07018)
MP dan IK Idem
-
Monitoring &
evaluasi PBM
Mahasiswa
terseleksi baik
program regular
maupun alih
jenjang
Mahasiswa
menuliskan TA pada
semester 1 - 3
 MONEV PBM akan
dilakukan baik
pada dosen
maupun
mahasiswa secara
periodik baik
selama PBM
berlangsung
maupun pada akhir
semester
 MONEV Tugas
Akhir PSIG
36
Karya tulis tidak
terpublikaskan
(skripsi)
a. Kuesioner
evaluasi PBM
oleh
mahasiswa
b. Kuesioner
evaluasi PBm
oleh dosen
c. Kuesioner
evaluasi TA
d. Kartu Kendali
TA
a. TA sesuai buku
panduan
b. Nilai minimal B
 Pelanggan :
mahasiswa
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Mahasiswa
sebagian besar
puas dengan
PBM dan TA
b. Tingkat
kehadiran dosen
dan mahasiswa
dalam PBM
minimal 80%
12. MP. Penertiban Daftar
Hadir Dosen dan
Mahasiswa (00803
06015)
13. MP. Evaluasi Proses
Belajar Mengajar (00803
06016)
- IK. PEmbuatan
kuisioner Evaluasi
Proses Belajar
Mengajar dan Evaluasi
Kinerja Dosen (00803
07015)
- IK. Penyebaran
kuisioner evaluasi
proses belajar
mengajar dan evaluasi
kinerja dosen (00803
07016)
- IK. Tabulasi dan analisa
data evaluasi proses
belajar mengajar dan
evaluasi kinerja dosen
(00803 07017)
14. MP. Pembuatan Laporan
Kegiatan Perkuliahan
oleh PJMK (00803
06017)
15. Mekanisme Tindak Lanjut
Evaluasi PBM (00803
-
-
-
-
16.
17.
-
-
37
06018)
IK. Tindak lanjut
evaluasi PBM tentang
kurikulum (00803
07019)
IK. Tindak lanjut
evaluasi PBM tentang
dosen (00803 07020)
IK. Tindak lanjut
evaluasi PBM tentang
suasana akademik
(00803 07021)
IK. Tindak lanjut
evaluasi PBM tentang
sarana prasarana
(00803 07022)
IK. Tindak lanjut
tentang PBM tentang
administrasi akademik
(00803 07023)
Peringatan Dini (00803
06019)
IK. Peringatan dini
(00803 07024)
Monitoring dan Evaluasi
Penulisan Tugas Akhir
(00803 06020)
IK. Monitoring dan
evaluasi proses
penulisan tugas akhir
(00803 07026)
IK. Monitoring dan
evaluasi kelayakan
dosen dalam proses
pembimbingan tugas
akhir (00803 07027)
-
No
Proses
A
PROSES UTAMA
1
Proses PBM
Aktifitas
Input
Proses
Output
Kriteria Kepuasan
Pelanggan
Dokumen
Pelanggan:
mahasiswa
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Mahasiswa
mendapatkan
pelayan PA
minimal 4 kali
dalam 1
semester
18. MP. Pembimbingan
Akademik (00803 06021)
- IK. Pembimbingan
akademik (00803
07029)
Pembimbingan
akademik
mahasiswa
Mahasiswa
terseleksi baik
program regular
maupun alih
jenjang
Mahasiswa akan
dilakukan proses
pembimbingan
akademik oleh dosen
PA
Mahasiswa akan
mendapatkan
pembimbingan
akademik minimal
4 kali dalam 1
semester

Penciptaan
suasana akademik
dosen dan
mahasiswa
Mahasiswa
terseleksi baik
program regular
maupun alih
jenjang

a.



Media interaksi
dosen dan
mahasiswa dalam
kegiatan bersama
seperti seminar
atau Pengabdian
mahasiswa
Pemberian
penghargaan
mahasiswa
berprestasi
Pemberian
beasiswa pada
mahasiswa
berprestasi
38
Mahasiswa
akan belajar
untuk
pembentukan
soft skill
(kepemimpinan,
kerjasama tim,
manajerial dll)
b. Mahasiswa
berprestasi di
tingkat
fakultas,
universitas,
nasional
c. Beasiswa
pada
IK. Monitoring dan
evaluasi ujian akhir
tugas akhir (00803
07028)
Pelanggan:
mahasiswa
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Mahasiswa
mempunyai soft
skill
(kepemimpinan,
kerja sama team,
kemampuan
manajerial, dll
b. Beasiswa
mendapatkan
No
Proses
A
PROSES UTAMA
2
Proses Penelitian
3
Pengabdian kepada
masyarakat
Aktifitas
Input
Kegiatan
Penelitian oleh
dosen
Dosen PSIG
Kegiatan
pengabdian
kepada
Dosen PSIG
Proses
mahasiswa
dari berbagai
sumber
pendanaan
Output
1. Dosen membuat
proposal
penelitian dan
mencari sumber
pendanaan
2. Dosen melakukan
penelitian
3. Dosen
mempublikasikan
hasil penelitian
baik oleh jurnal
maupun
oral/poster
presentation pada
seminar/kongress
a. Laporan hasil
penelitian
b. Publikasi
ilmiah pada
jurnal
terakreditasi
c. Publikasi
ilmiah pada
kegiatan
seminar baik
oral maupun
4. Dosen membuat
proposal
pengabdian
a. Laporan hasil
pengabdian
masyarakat
39
poster
presentation
d. Hak Paten
Kriteria Kepuasan
Pelanggan
Pelanggan:
dosen
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Dosen dapat
melakukan
penelitian secara
berkala dan
memenuhi
standar minimum
dari BAN PT dan
kewajiban
evaluasi kinerja
dosen
b. Dosen melakukan
publikasi ilamih
pada jurnal
dengan standar
minimum dari
BAN PT dan
evaluasi kinerja
dosen
c. Dosen
mendapatkan
hak paten
 Pelanggan :
dosen
 Kriteria Kepuasan

Dokumen
masyarakat oleh
dosen
B
PROSES Pendukung
4
Pengelolaan Sumber
daya sarana dan
prasarana
Pemanfaatan
fasilitas
penunjang PBM
dan laboratorium


Fasilitas PBM
di kelas dan
laboratorium
dan peralatan
di Jurusan Gizi
Kurikulum
Jurusan Gizi
kepada
masyarakat dan
mencari sumber
pendanaan
5. Dosen melakukan
pengabdian
kepada
masayarakt
bekerja sama
dengan isntansi
lain dan
mahasiswa
6. Dosen
membentuk Pusat
pelatihan atau di
bidang Gizi dan
kesehatan
b. Dosen terlibat
menjadi
narasumber
pada berbagai
kegiatan
seminar atau
pelatihan
c. Pelatihan di
bidang gizi
klinik, gizi
komunitas,
FSM
d. Layanan
konsultasi gizi



Mahasiswa akan
memanfaatkan
semua gedung
maupun
laboratorium
dalam upaya
menunjang PBM
Dosen akan
memanfaatkan
laboratorium
untuk menunjang
penelitian
40

Pemanfaatan
sarana dan
prasarana
PBM secara
optimal dan
sesuai
prosedur oleh
mahasiswa
dan dosen
Blue Print
Kurikulum
Pelanggan
Dosen dapat
melakukan
penelitian secara
berkala dan
memenuhi
standar minimum
dari BAN PT dan
kewajiban
evaluasi kinerja
dosen
e. Dosen melakukan
publikasi ilmiah
pada jurnal
dengan standar
minimum dari
BAN PT dan
evaluasi kinerja
dosen
f. Dosen
mendapatkan
hak paten
d.
Pelanggan :
mahasiswa dan
dosen
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Proses
peminjaman
sarana dan
prasarana kelas
dan laboratorium
mudah
b. Peralatan cukup

19. MP. Peminjaman fasilitas
(00803 06029)
- IK. Peminjaman
fasilitas bagi dosen
(00803 07033)
- IK. Peminjaman
fasilitas bagi
mahasiswa (00803
07034)
20. MP. Penggunaan
laboratorium (00803
06030)
5
Pengelolaan SDM
a. Manajemen
SDM dosen dan
tenaga
Dosen tetap PNS
dan dosen tetap
non PNS

Pengembangan
dan evaluasi
kurikulum secara
berkala

Pengembangan
staff melalui
pendidikan
41
dan terawatt
dengan baik
c. Pranata
laboratorium
memberikan
pelayanan yang
memuaskan
d. Blue Print
kurikulum
dengan KBK

Dosen
mengikuti
pendidikan

Pelanggan:
mahasiswa dan
dosen
-
IK. Penggunaan
laboratorium bagi
dosen (00803
07035)
- IK. Penggunaan
laboratorium bagi
mahasiswa (00803
07036)
- IK. ALat laboratorium
(00803 07037)
21. MP. Pemeliharaan dan
Kalibrasi alat laboratorium
(00803 06023)
- IK. Pemeliharaan dan
kalibrasi alat
laboratorium (00803
07031)
22. IK. Pengadaan sarana
perkuliahan (00803 07032)
23. MP. Perancangan dan
pengembangan kurikulum
(00803 06031)
- IK. Monitoring dan
evaluasi kurikulum
(00803 07038)
- IK. Lokakarya
kurikulum (00803
07039)
- IK. Sosialisasi
kurikulum (00803
07040)
- IK. Penyusunan KBK
(00803 07041)
24. MP. Pengembangan staff
(00803 06032)
25. MP. Evaluasi kinerja dosen
kependidikan


berkelanjutan
atau kegiatan
seminar dan
pelatihan
Evaluasi kinerja
dosen
Evaluasi kinerja
tenaga
kependidikan



pada jenjang
selanjutnya
(S2 atau S3)
Dosen
mengikuti
berbagai
pelatihan atau
seminar
Evaluasi
kinerja dosen
memenuhi
minimum
standar dari
BAN PT dan
evaluasi
kinerja dosen
Evaluasi
kinerja tenaga
kependidikan
memenuhi
standar yang
telah
ditetapkan

a.
b.
c.
d.
e.
C
PROSES Manajemen
6
Tinjauan
manajemen
Proses Audit
Internal
Produk UJM
(MP/IK/Dokumen,
Proses audit internal
secara berkala yang
42
Laporan audit
internal
Kriteria Kepuasan
Pelanggan
Dosen
mempunyai
kesempatan
sekolah pada
jenjang lebih
tinggi
Dosen
mempunyai
kesempatan
mengikuti
pelatihan atau
seminar
Tenaga
kependidikan
mendapatkan
kesempatan
pelatihan yang
menunjang
komptensinya
Evaluasi kinerja
dosen memenuhi
standar minimum
yang ditetapkan
Evaluasi kinerja
tenaga
kependidikan
memnuhi standar
minimum yang
ditetapkan
Semua temuan
sudah ditindak
(00803 06033)
26. MP. Evaluasi kinerja tenaga
kependidikan (00803
06034)
27. MP Audit internal (00803
06004)
dll)
Studi Kepuasan
Pelanggan
Tinjauan
manajemen
bidang akademik
Tinjauan
manajemen
bidang keuangan
Kriteria kepuasan
pelanggan yang
ditetapkan
dikoordinasi oleh MR
atau Sekretaris PS
a. Studi pelacakan
atau tracer study
pada alumni
b. Studi kepuasan
pada pengguna
lulusan
Proses monitoring
dan evaluasi
administrasi
akademik
Proses monitoring
dan evaluasi
keuangan
43
a.
Kuesioner
dan
laporan
tracer
study dari
alumni
b. Kuesioner
dan
laporan
studi
kepuasan
pengguna
lulusan
lanjuti dan status
closed
 Pelanggan :
mahasiswa dan
dosen
 Kriteria Kepuasan
Pelanggan
a. Alumini merasa
puas dengan
PBM yang pernah
diterima dan
masa tunggu
lulusan cepat
serta bekerja
ppada bidang
yang sesuai
denga keilmuan
b. Pengguna puas
dengan
kompetensi
lulusan
28. MP. Kepuasan pelanggan
(00803 06035)
- IK. Tracer study
(00803 07042)
- IK. Evaluasi kepuasan
pelanggan (00803
07030)
- IK. Evaluasi pengguna
lulusan (00803 07006)
No
Proses
C
PROSES Manajemen
7
Pengendalian
dokumen dan
rekaman
Aktifitas
Input
Pengendalian
dokumen
Dokumen baru atau
dokumen revisi
Pengendalian
rekaman
Dokumen baru atau
dokumen revisi
Proses
a. Dokumen baru atau
revisi dikaji ulang
oleh Sekretaris PS
dan dikendalikan
oleh TIM UJM dan
di sahkan oleh
Ketua PS
b.Sekretaris UJM akan
menggandakan dan
mendistribusikan
dokumen
c.Dokumen lama
harus distempel
KADARLUARSA dan
sebagian
dimusnahkan
d. Sekretaris UJm
akan menukliskan
daftar distribusi dan
revisi pada boring
daftar distribusi
dokumen dan daftar
revisi dokumen
a. Semua dokumen
baru atau revisi
akan direkam
dalam daftar
44
Output
Kriteria Kepuasan
Pelanggan
Dokumen
1. Borang
Daftar
Distribusi
Dokumen
2. Borang
Daftar Revisi
Dokumen
Semua dokumen
terkendali dalam
rekaman baik
distribusi maupun
revisi
29. MP. Pengendalian
Dokumen dan Rekaman
(00803 06001)
30. MP. Pengendalian Produk
yang Tidak Sesuai
(00803 06002)
1. Borang
Daftar
Rekaman
Mutu
Semua rekaman
dokumen atau
borang terkendali
8
Tindakan perbaikan
dan pencegahan
Tindakan
perbaikan dan
pencegahan
Daftar keluhan
kepala PS dan
hasil audit
internal
distribusi
dokumen dan
revisi dan akan
ditinjau secara
periodik oleh MR
b. Tim UJM akan
mengendalikan
rekaman
dokumen/ borang
dengan cara peta
lokasi file
a. Tim UJM akan
menyelidiki
ketidaksesuaian dan
menganalisis
proses, operasi
kerja, rekaman, dan
keluhan pelanggan
b. Tim UJM akan
mengupayakan
tindakan korektif
c. Tim UJM
mengupayakan
tindakan
pencegahan dari
ketidaksesuaian
melalui perbaikan
proses,
dokumentasi,
system, peralatan,
mutu, prosedur,
dan peningkatan
pelatihan dan
kesadaran
45
1. Borang
Daftar
Ketidaksesuai
an
2. Borang
klarifikasi
tindakan
korektif dan
pencegahan
31. MP. Tindakan Korektif
dan Pencegahan (00803
06003)
32. Borang Daftar
Ketidaksesuaian atau
Corrective Requirement –
CAR (00803 09002 01)
Borang
33. Borang Klarifikasi
Tindakan Korektif dan
Pencegahan (00803
09002 02)
Tabel 4.1. Dokumen Program Studi Ilmu Gizi
Dokumen
1.
2.
3.
4.
5.
Visi, Misi, dan Tujuan
Rencana Strategis (Renstra)
Program Kerja
Pedoman Pendidikan
Manual Mutu
(termasuk Spesifikasi PS Kompetensi lulusan)
6. Standar Mutu
7. Manual Prosedur:
Pengendalian Dokumen dan Rekaman
Pengendalian Produk yang Tidak Sesuai
Tindakan Korektif dan Pencegahan
Audit Internal
Teknis pelaksanaan perkuliahan
Teknis pelaksanaan praktikum
Pembelajaran metode Problem Based Learning
Pembekalan Pre Dietetic Internship
Pre Dietetic Internship Clinic
Pre Dietetic Internship Community
Pre Dietetic Internship Food Service Management
Proses Belajar Mengajar Metode Klasikal
Tugas Akhir
Matrikulasi Program Alih Jenjang D III Gizi
Penertiban Daftar Hadir Dosen dan Mahasiswa
Evaluasi Proses Belajar Mengajar
Pembuatan laporan kegiatan perkuliahan oleh PJMK
Mekanisme tindak lanjut evaluasi
Peringatan Dini
Monitoring dan evaluasi penulisan tugas akhir
Pembimbingan akademik
Kegiatan mahasiswa
Pemeliharaan dan Kalibrasi Alat Laboratorium
Peminjaman fasilitas
Penggunaan laboratorium
Perancangan dan kurikulum
Pengembangan staf
Evaluasi kinerja dosen
Evaluasi kinerja tenaga kependidikan
Evaluasi Kepuasan Pelanggan
Penerimaan Mahasiswa Alih Program Baru
8. Instruksi Kerja:
Tata tertib perkuliahan
Tata tertib praktikum
Tata tertib peserta Pre Dietetic Internship
Tata tertib pembimbingan Pre Dietetic Internship
Tata tertib penilaian Pre Dietetic Internship
Evaluasi pengguna lulusan
Pelaksanaan penelitian tugas akhir
Penentuan dosen pembimbing dan penguji tugas akhir
Ujian tugas akhir bagi mahasiswa
Ujian tugas akhir bagi dosen
46
Kode
00803
00803
00803
00803
01000
02000
03000
04000
00803 05000
00000 04001
00803 06000
00803 06001
00803 06002
00803 06003
00803 06004
00803 06005
00803 06006
00803 06007
00803 06008
00803 06009
00803 06010
00803 06011
00803 06012
00803 06013
00803 06014
00803 06015
00803 06016
00803 06017
00803 06018
00803 06019
00803 06020
00803 06021
00803 06022
00803 06023
00803 06029
00803 06030
00803 06031
00803 06032
00803 06033
00803 06034
00803 06035
00803 06036
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
07001
07002
07003
07004
07005
07006
07007
07008
07009
07010
Revisi naskah tugas akhir setelah ujian
Penyusunan skenario dan pencapaian kompetensi
Pelaksanaan kegiatan matrikulasi
Pembuatan kuisioner evaluasi proses belajar mengajar dan
kinerja dosen
Penyebaran kuisioner evaluasi proses belajar mengajar dan
evaluasi kinerja dosen
Tabulasi dan analisa data evaluasi proses belajar mengajar dan
evaluasi kinerja dosen
Evaluasi matrikulasi
Tindak lanjut evaluasi PBM tentang kurikulum
Tindak lanjut evaluasi PBM tentang dosen
Tindak lanjut evaluasi PBM tentang suasana akademik
Tindak lanjut evaluasi PBM tentang sarana prasarana
Tindak lanjut PBM tentang adminstrasi akademik
Peringatan dini
Monitoring dan evaluasi proses penulisan tugas akhir
Monitoring dan evaluasi kelayakan dosen dalam proses
pembimbingan tugas akhir
Monitoring dan evaluasi ujian akhir tugas akhir
Pembimbingan akademik
Evaluasi Kepuasan Pelanggan
Pemeliharaan dan Kalibrasi Alat Laboratorium
Pengadaan Sarana Perkuliahan
Peminjaman Fasilitas bagi Dosen
Peminjaman Fasilitas bagi Mahasiswa
Penggunaan Laboratorium bagi Dosen
Penggunaan Laboratorium bagi Mahasiswa
Alat Laboratorium
Monitoring dan evaluasi kurikulum
Lokakarya kurikulum
Sosialisasi kurikulum
Penyusunan KBK
Tracer study
Penyebaran informasi penerimaan mahasiswa alih program baru
Pendaftaran mahasiswa alih program baru
Seleksi ujian tulis dan wawancara mahasiswa alih program baru
Pengumuman hasil penerimaan mahasiswa alih program baru
9. Dokumen Pendukung
10. Borang-borang
00803 07011
00803 07013
00803 07014
00803 07015
00803 07016
00803 07017
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
07018
07019
07020
07021
07022
07023
07024
07026
00803 07027
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
00803
07028
07029
07030
07031
07032
07033
07034
07035
07036
07037
07038
07039
07040
07041
07042
07043
07044
07045
07046
00803 08000
00803 09000
47

Similar documents

×

Report this document